Friday, November 28, 2008

YangKung, Happy Birthday!

Hari ini bapakku ulang tahun. Setelah tinggal di negeri orang, setiap mudik selalu aja aku terheran heran melihat bapakku semakin tua. Di dalam benakku yang paling kuingat adalah wajah bapak ketika aku masih kecil. Bapak yang selalu kuanggap antik dan lucu, dengan kebiasaan kebiasaan yang rasanya gak berubah sampai sekarang.

Bapak senang sekali main sulap menggunakan jari jempolnya yang segedhe biji salak itu. Sekarang pun aku masih suka cekikikan kalo ingat gaya sulapnya, padahal bukan sulap yang istimewa tapi lucu. Sampai sampai Kenji san pun jadi ngefans sama sulapnya Bapak. Ada juga kebiasaan bapak yang rada nggilani, yaitu menyelipkan telapak tangan di ketiaknya, trus ketika ketiaknya menutup bisa menimbulkan bunyi berirama… Hahaha, dulu aku sebel banget denger nya. Tapi sekarang setelah jauh jadi bikin kangen.

Satu lagi yang khas dari Bapak, suaranya keras banget. Rasanya kalau lagi pidato di sekolah atau pas baca alkitab di gereja, bapak gak perlu loadspeaker deh, karena suaranya sudah menggelegar ke mana mana. Hehe.

Walaupun sudah semakin tua, tapi rasanya Bapak masih “perkasa” seperti dulu. Di rumah Jalan Dahlia ada meja makan gede dari kayu jati, kalau ada acara dan perlu nggeser posisi meja makan, seingatku bapak gak pernah minta bantuan buat ngangkat meja. Sampai sampai kita pernah ngasih julukan “hulk” ke Bapak. Kayaknya sampai sekarang kalo urusan “angkat berat” bapak masih perkasa.

Saat ini sebenarnya Bapak sudah masuk masa pensiun, tapi syukurlah Bapak masih “dipekerjakan” di sekolah. Dasarnya bapak itu orangnya aktif dan suka kegiatan organisasi (sayang sifat ini gak nurun sama sekali ke aku), walaupun cukup makan waktu dan tenaga, tapi pekerjaan ini sungguh cocok buat Bapak.

Akhir kata dari Rui, “happy birthday, Yangkung”. Semoga selalu sehat dan “perkasa”, dan dianugerahi kebahagiaan selalu. Pesan khusus dariku “lek nitih sepedah motor ati ati, ojok banter banter… “.

Sunday, November 23, 2008

Pohon Terang

Kecepetan? Emang sih sekarang masih bulan November, tapi mumpung bapak-e Rui ada di rumah gitu, minggu ini kita gotong royong masang pohon terang. Rui udah lebih ngerti, jadi dia gak terlalu ngerepotin kita. Hanya emang Rui punya “selera” sendiri waktu masang ornament Natalnya. Lha mosok hampir semua bola bola digantungin di tempat paling bawah. Dan dia ngamuk berat waktu bola bola nya mau tak pindahin sebagian ke atas. Yo wes lah, wong boss cilik maunya gitu, tapi dilihat lihat kok ya jadi lucu juga, bola bola nya pada bergelantungan di bawah.







Friday, November 14, 2008

MickeyLand!!

Hari Kamis bapak-e Rui libur, dan kita cabut ke MickeyLand! Musim panas yang lalu kita sudah ke Disney Sea, jadinya masuk musim dingin tahun ini, giliran kita ke DisneyLand. DisneyLand lebih rame dibandingin Disney Sea, tapi kita masih berharap Land gak bakalan terlalu rame karena kemarin itu khan hari kerja. Tapi ternyata kita salah duga, Land ruame banget, uyel-uyel an koyok pasar krempyeng. Heran abis, kok kayak hari libur gini. Ternyata setelah nguping sana sini, baru ketahuan kalo Kamis kemarin Kenmin Day nya kota Saitama (kenmin day = semacam hari jadi kota gitu. Jadi kemarin sekolah2 di Saitama pada libur).

Wuah, DisneyLand jadi luber pengunjung deh. Parkir mobil kita juga dapat tempat yang lumayan jauuuh. Habis gitu di area dalam rame banget. Mosok mau beli popcorn aja kudu ngantri 15 menit. Akhirnya biar enak, kita mencar. Rui dan bapak-e ngantri ke atraksi atraksi yang mendebarkan, macam jet-coaster, star-jet, dll. Sedang aku ngantri beli makanan.

Walaupun rame banget, tapi lumayan banyak juga atraksi yang bisa kita kunjungi. Rui juga bisa kita bujuk buat ngantri, wes pokoknya ada popcorn dan permen aja Rui bisa dikelabui kok. Hehe. Tapi ya gitu, karena kebanyakan makan yang manis dan terlalu exciting, kemarin Rui gak terlalu punya nafsu makan. Padahal aku dan bapak-e bolak balik kelaparan terus, hawanya lagi enak sih, gak terlalu dingin gak terlalu panas, dan lagi di mana mana tercium aroma makanan yang bikin perut keroncongan aja.

Kita habisin waktu di DisneyLand sampai larut. Lumayan, kita bisa lihat electrical parade dan pesta kembang api. Hari Jumat ini, playgroup nya Rui libur karena gurunya ada rapat. Jadi bisa nyantai, walaupun Kamis nya kecapekan dolan tapi Jumatnya bisa bangun telat, dan aku gak ada kewajiban bikin bento.

Pulang dari Land, Rui ngoceh terus. Rumah hantu (Haunted Mansion) menakutkan, katanya. Hehe. Dulu udah pernah lihat atraksi ini, tapi belum ngerti takut. Ee… rupanya sekarang Rui udah kenal kata takut. Walaupun ketakutan (sampai tangannya dingin lho waktu lihat Haunted Mansion, Snow White`s Advantures, Pirates of the Caribbian, dll) Rui gak sampai nangis atau minta keluar sebelum waktunya. Memang rasa ingin tahunya mengalahkan rasa takut ya.

Oh ya, DisneyLand dekorasi nya udah Christmas banget. Walah, padahal masih bulan November gini. Natal serasa sudah di ambang pintu deh.

Wednesday, November 12, 2008

Anniversary

Hari ini genaplah 9 tahun pernikahan kami.

Menu makan malam hari ini rada istimewa. Aku bikin meat-loaf with white sauce, baked potato with butter, dan tumis kailan ayam jamur. Rencananya mau beli kue tart juga, tapi batal karena rasanya menu hari ini sudah tinggi banget kalorinya. Yang jelas Rui dan bapak-e girang banget ngelihat segunduk daging yang dipoles dengan saus putih (mayoneise dan susu). Wess pokoknya dua orang itu ber-DNA sama, sama sama suka mayoneise.

Di photo hanya keliatan Rui dan bapak-e. Aku gak ikut nampang, wong kumus kumus selesai masak, males mau dandan lagi. Malam ini aku juga makan lumayan banyak. Gak peduli deh besok timbangan pasti naik, masa bodoh, setahun sekali ini. Hehe.


Nb. Makasih YangKung buat telpun nya. Komentar Kenji san, “bapak, sehat sekali ya, suaranya terdengar sangat lantang”. Hihihi…

Hasil Karya Rui

Dulu waktu aku masih bujang dan egois, aku sama sekali gak ngerti indahnya hasil karya anak kecil. Tapi setelah punya Rui, rasanya aku lebih manusiawi deh. Apalagi kalau lihat gambar atau pekerjaan tangan yang dibuat Rui. Walaupun urek-urekan gak jelas wujudnya, rasanya kok full ekspresi dan padat dengan misteri, yang mengundangku untuk bertanya, untuk pengen tahu imajinasi apa yang ada di kepala Rui.

Rabu ini Rui membawa pulang hasil karyanya dari playgroup. Kertas lipat origami yang dengan bangganya dipamerin ke aku. Langsung deh aku puja puji “wuaduh, bagusnya… Rui pinter bikin hantu ya”. Gak taunya Rui langsung protes “bukan! Ini bukan hantu, tapi anjing!”. Aku langsung deh ngakak. Lha wong biasanya dia itu sukanya sama hantu dan monster, kok tumben hari ini imajinasi nya lain. Tapi bener juga, waktu tak amati lagi, di lembar origami nya ada coretan mulut dan lidah yang menjulur keluar. Yo bener, yang namanya anjing khan seneng melet melet. Hihi.

Photo di bawah, dokumentasi bento minggu kemarin dan Rabu ini. Sebenarnya dokumentasi bento itu pengen tak pisahin aja di blog tersendiri. Cuma rasanya kok belum punya waktu buat buka blog baru lagi. Wong pengangguran gini lho, tapi kok ya belakangan ini rasanya adaaa aja kerepotannya.

Monday, November 10, 2008

Urusan TK

Hari Kamis minggu yang lalu, aku masukkin formulir pendaftaran Rui ke kantor Pemda Urayasu. Aku daftarin Rui ke (pilihan pertama) TK Akemi – yg deket rumah dan (pilihan kedua) TK Irifune. Sama orang Pemda dikasih tahu seandainya nanti yang ndaftar melebihi kapasitas, semua calon murid bakal diundi, jadi gak tentu bisa masuk ke TK yang mana.

Wadoh. Jadinya aku H2C terus (harap harap cemas). Repot kalo ternyata nanti harus masuk ke TK Irifune, jauhnya itu lho… iya kalo pas hari cerah gak bakalan masalah, tapi kalo pas lagi dingin, berangin atau hujan khan malez nganter jemputnya. Apalagi TK sini mana boleh ngantar-jemput pakai mobil.

Trus hari Senin ini, barusan aku tengok website nya Urayasu City Board of Education. Ada pengumumannya di sana. Hasilnya, lowongan yang tersedia di TK Akemi 140 murid, sedang jumlah formulir yang masuk 87 lembar. Yippie!!! Berarti gak ada undian. Bisa dipastikan Akemi bakal jadi TK nya Rui nanti.

Walaupun gitu, tanggal 28 November ini (wuah, pas ultahnya YangKung nih), kita masih harus ikut interview di TK yang bakal Rui masuki. Sepertinya interview nanti gak bakalan seketat interview TK private yang kita jalani bulan yang lalu. Walaupun gitu aku gak mau grusa grusu lagi deh, semua nya harus lebih dipikirkan dengan matang. Siapa tahu nanti kita ditanya tanya lagi, harus latihan ngejawab yang baik dan benar nih.

Wish me luck.

Wednesday, November 05, 2008

Sport-Day

Hari ini ada acara perlombaan2 atau Sport-Day (Undokai) di playgroup nya Rui. Sialnya kameraku ketinggalan di rumah, alhasil aku cuma bisa ngambil photo dari handphone. Wes gak main kok. Hasilnya gak maksimal sama sekali. Yang aku pajang di sini tak pilih yang terbaik aja.

Di photo Rui lagi semangat tarik tambang sama temen temennya. Lihat deh, semua temen2 nya pada pakai topi, hanya Rui ku seorang yang kepala-batu nggak mau sama dengan teman temannya.

Rui tadi lumayan banyak kemajuan. Bisa berpartisipasi dalam kelompok, nari bareng, lari estafet dan tarik tambang. Anak anak tadi dibagi jadi 2 kelompok, kelompok putih (pakai topi putih) dan kelompok kuning (pakai topi kuning). Rui masuk kelompok kuning. Lari estafet nya yang menang kelompok putih, sedang tarik tambang nya yang menang kelompok kuning.

Kayaknya hari ini benar benar menguras tenaga Rui. Pulang, begitu sampai rumah dia langsung teler di meja makan. Susunya sampai belum tersentuh. Padahal biasanya pulang playgroup dia minum susu segelas. Capek banget ya….

Tuesday, November 04, 2008

Rui`s Room

Rui gak jadi masuk TK private, padahal bapak-e sudah nyiapin duit pendaftaran – sok pede banget gak sih, malu… hihi. Akhirnya kita ambil keputusan anggaran duit pendaftaran itu kita pakai buat beliin Rui tempat tidur aja (kata misua, untuk daftar TK pemerintah gak perlu anggaran besar). Yo wes lah, hari Senin kemarin, pas hari libur tanggal merah di sini, kita meluncur ke IKEA.

Udah lama kita pengen beli tempat tidur anak di IKEA. Tapi biasalah bapak-e Rui kalo mo beli apa apa khan mikirnya lama. Selama ini kita masih tidur barengan bertiga, tapi lama lama sumpek juga, wong Rui gaya tidurnya tambah dahsyat aja, kadang sampai kakinya bisa nangkring di leherku. Seringnya sih aku trus milih pindah ke kasur cadangan di bawah aja.

Di IKEA, kita pilih bed merk Kura. Bed ini sistemnya bongkar pasang. Bagian kasurnya bisa ditaroh di atas atau di bawah. Sekarang ini kita pasang bed nya dengan posisi kasur di bawah, dengan pertimbangan kalo kasurnya di atas, pasti Rui tertantang untuk terjun bebas (nyengir). Nanti seandainya dia lebih gedhe, baru kita balik kasurnya di atas. Kalo kasurnya berada di atas, bawahnya bisa kita pasangin meja belajar, atau seandainya Rui punya adik (semoga ya), bagian bawahnya bisa dibeliin kasur lagi buat adiknya.

Mebel di IKEA emang harganya lebih miring dibanding dengan mebel produksi perusahaan lokal Jepang. Tapi yang nyebelin ongkos kirim di IKEA terhitung mahal. Bapak-e Rui ogah bayar ongkos kirim, jadi bed nya Rui kita bawa pulang sendiri. Kita pinjem mobil Jiji san (kakeknya Rui) yang walopun gak gedhe2 amat, tapi masih muat lah daripada kalau kita pakai mobil sendiri. (Sempat merenung juga, wong bapak-e Rui itu sangat perhitungan dengan urusan duit, lha kok kita sempat punya pikiran mau masukkin Rui ke TK private segala, yang pasti butuh biaya lebih. Yach, emang jalan kita bukan ke situ. Tuhan sudah kasih jalan yang terbaik buat kita).

Sampai rumah langsung deh Rui dan bapak-e nguplek di kamar masang bed. Rui sih maunya mbantuin, hepi banget deh dia lihat tumpukan papan tipis dan kayu. Bapak-e sempet ngamuk waktu ada mur kayu yang nyelip karena dipakai mainan Rui. Untung bisa ketemu lagi, kalo ilang khan males tuh kudu ke IKEA lagi.

Rui kayaknya seneng punya tempat tidur sendiri. Sayangnya tengah malam, dia masih nyusul ke kamar kita. Akhirnya ganti aku yang pindah ke kamarnya dia, males deh desek desekan bertiga sama Rui dan bapak-e. Moga moga aja nanti kalo Rui sudah terbiasa dengan kamarnya, dia mau bobok sendiri.

Photo di bawah, yang kiri aku ambil dari website nya IKEA, itu gambar kalo posisi kasur ada di atas. Sedang photo yang kanan, photo kamarnya Rui yang masih keliatan rapi dan kinclong – gak tahu lagi deh beberapa hari lagi pasti bakal berantakan.

Sunday, November 02, 2008

Gak Lolos

Hari Minggu siang ini kita dapat surat pemberitahuan dari Gyosei, TK private yang kita incar selama ini. Hasilnya, gak lolos. Yaah…. Rada kecewa juga sih, tapi emang untuk program pendidikan 2 tahun terbatas lowongannya. Bisa jadi kalau Rui kita daftarin tahun kemarin (utk program 3 tahun) kemungkinan besar masih banyak peluang. Ya sutra lah, emang gak jodoh. Artinya kita harus cari cari lagi TK buat Rui.

Yang peluangnya masih terbuka tinggal TK pemerintah aja. Kalau bisa sih mau tak masukkin ke TK Akemi, dengan pertimbangan jaraknya paling deket dari rumah. Cuma masalahnya rumahku ini (daerah Takasu), bukan perioritasnya Akemi. TK Akemi perioritasnya untuk masyarakat yang tinggal di daerah Akemi. Sedang perioritas untuk daerah Takasu ada di TK Irifune. Wuah, kalo TK Irifune khan lumayan jauh dari rumah. Gak tahu deh, gimana nantinya. Pokoknya bulan ini kita coba daftarin di Akemi, moga moga bisa keterima.

Sekarang aku mau sedikit cerita tentang acara interview di TK Gyosei hari Sabtu kemarin. Yah, siapa tahu bisa jadi bahan masukan buat yang mau masukkin anak anaknya ke TK private di Jepang.

Hari Jumat waktu aku ngantar Rui ke playgroup, dua kali aku lihat ada rombongan keluarga yang kayaknya barusan pulang interview dari Gyosei (emang jadwal interview nya dibagi 2, hari Jumat dan Sabtu. Kebetulan aku dapet yang hari Sabtu). Semua pada dandan formal banget, pake jas item item gitu. Aku langsung rada grogi, mikir kostum buat interview. Bukan soal bajuku, karena walaupun aku belum punya setelan jas item, tapi khan bisa pakai celana panjang kain warna abu abu dan kemeja putih, khan sudah kelihatan formal. Kostum nya suami, aku juga gak kuatir, wong dia juga punya jas resmi juga. Yang aku pikir kostum nya Rui. Lha dia mana punya baju formal. Beberapa waktu yang lalu sudah rundingan sama suami, trus kita putusin buat Rui gak perlu lah formal2 banget, asal pakai celana item dan kemeja berkrah yang warnanya kalem khan sudah cukup. Tapi Jumat itu begitu lihat kostum nya anak2 yang interview di Gyosei, kok rasanya jadi gak pede. Baju yang aku rencanakan buat Rui rasanya kok terlihat sederhana banget.

Sempat nelpun2 suami yang masih kerja di luar kota, ngomongin soal itu. Tak bilang anak anak lain pada dipakaiin rompi ato jas resmi, malah ada yang pakai dasi kupu2 segala. Tapi trus suami bilang, sudahlah bajunya Rui seperti rencana semula aja. Mau beli dadakan juga sudah mepet waktunya, dan biasanya Rui suka rada susah kalau dipakein baju yang lain dari biasanya. Yo wes lah, sluman slumun slamet.

Sabtu pagi pagi kita jalan kaki sampai ke Gyosei. Wuah, ternyata bener juga, hari ini semua pada dandan formal abis. Yang pakai kemeja biasa hanya Rui dan satu lagi anak laki laki yang bapaknya bule. Wes dari pertama kita udah gak pede deh. Kayaknya semua udah siap mental gitu, sementara kita berdua hanya bisa cengar cengir.

Waktu interview dimulai, ternyata gak dilakukan per keluarga, tapi dikelompokkin per 5 keluarga. Kita masuk kelompok pertama. Langsung dimasukkin ke ruangan perpustakaan, di sana sudah siap kepala sekolah (kepsek) dan gurunya. Di ruangan ini kita juga tambah panas dingin, soalnya Rui sama sekali gak mau duduk di tempat yang sudah disediakan. Biasaa… anak itu khan suka “inspeksi” kalau memasuki tempat yang baru. Jadi dia ngider melulu, aku sampe keluar keringat dingin berusaha mbujuk dia supaya mau duduk manis. Anak2 lain? Wuah, pada manis manis… kayaknya sudah banyak dilatih ya sebelumnya. Trus interview dimulai.

Pertama kepsek nanya ke anak anak, berturutan: namanya siapa, umur berapa. Lalu pertanyaan yang gampang, kayak suka makan apa, suka binatang apa dll. Berikut ini wawancara antara kepsek dan Rui (yang waktu itu setelah dipaksa paksa, mau juga duduk, tapi di pangkuan bapak-nya bukan di kursinya sendiri).

Kepsek : “Namanya siapa?”
Rui : “Rui”
- duh, padahal anak2 lain udah bisa nyebut nama lengkap dng family name nya

Kepsek : “Umurnya berapa?”
Rui : “Segini (sambil nunjukkin 3 jari)”
- duh… duh….
Kepsek : “Oh tiga tahun ya. Rui, suka makanan apa?”
Rui : “Nasi putih”
- hihihi, emang bener sih.

Kepsek : “Rui suka mainan apa?”
Rui : “Balok” (balok lego maksudnya)
- ehm… lumayan, kalo suka main balok khan kedengarannya intelek.
- Hihi, ini mah pendapat pribadi mamanya Rui.

Kepsek : “Rui, di rumah punya binatang peliharaan?”
Rui : “Punya”
- aku & suami saling melirik, wong di rumah gak melihara binatang kok.
Kepsek : “Melihara binatang apa?”
Rui : “Gajah!!”
- whoaaa, semua pada ngakak. Wes raiku abang ireng.

Interview nya Rui bisa dibilang lancar. Walaupun ada jawaban yang tergolong ajaib, tapi ya namanya juga anak anak. Masih lumayan lah Rui bisa jawab. Anak laki laki yang dapat giliran setelah kita, malah gak mau jawab sama sekali, kepalanya disembunyiin terus di pangkuan mamanya. Syukur juga Rui bisa jawab waktu ditanya namanya. Sudah agak lama dia kalo ditanya namanya, jawabannya selalu “onichan” artinya kakak lelaki (padahal adiknya juga belum dapet dapet tuh, hihi). Sebulanan ini aku latih terus, kalau ditanya nama, jawab Sasai Rui ya, walaupun hasilnya di depan kepsek dia hanya bisa sebut nama panggilan aja, tapi aku anggap lumayan lah.

Pada akhirnya yang belepotan aku sama bapak-e Rui. Di pikiran kita sudah penuh dengan hal Rui aja, deg deg an bisa lancar gak nanti Rui njawab pertanyaan. Akibatnya kita blas lupa bahwa interview itu juga nyangkut orang tua segala. Dan kita gelagepan waktu tahu2 kepsek nanya ke kita, “apa sih prinsip kalian dalam mendidik anak”. Ha…ah! Kita berdua jadi pandang pandangan dengan mesra… eh, enggak dhing, dengan kebingungan tepatnya. Akhirnya bapak-e Rui terbata bata (sembari mikir) njawab pertanyaan itu “prinsipnya… anu.., pokok-nya kita gak mau membatasi Rui, apa yang dia lakukan, asal tidak berbahaya dan tidak merugikan orang lain, kita bebaskan Rui berkreasi”. Walah… grogi banget. Mana kita dengar juga jawaban dari para ortu yang lain, wuih semua pada bisa menjawab dengan sempurna.

Kita awalnya pada belepotan gitu, jadi pertanyaan berikutnya jadi kesandung sandung rasanya. Aku berasa jadi pucat dan mau pingsan rasanya, waktu ada pertanyaan, “sebagai ortu kelebihan apa yang kalian temui dari anak anak kalian”. Ortu yang lain pada bagus bagus jawabannya, ada yang njawab “anak saya sangat suka tersenyum. Dengan senyumnya saya bisa mendapat energi lebih menghadapi kehidupan ini”. Ada lagi yang njawab “anak saya begitu memperhatikan orang lain, setiap ketemu orang tidak lupa mengucapkan salam”. Huuuahh. Kita berdua panik berat, apa nih kelebihannya Rui. Aneka pikiran bersliweran dalam otak kita. Akhirnya bapak-e Rui hanya njawab singkat aja “anak saya sangat aktif”.

Wes keluar dari ruang interview kita rasanya capek dan lemes banget.

Selesai interview, kita berdua digiring balik ke ruang tunggu. Sedang Rui dimasukkin ke kelas bersama anak anak yang lain untuk diamati tingkah lakunya. Was was juga kita, takut kalo nama kita dipanggil seandainya Rui nangis. Tapi ternyata gak ada masalah, padahal waktu pengamatan lumayan lama, satu jam.

Ketika Rui sudah diantar ke tempat kita kembali, aku tanyain dia, tadi disuruh apa aja. Rui jawab, dikasih crayon trus disuruh nggambar. Aku tanya lagi, dia nggambar apa. Rui jawab, nggambar monster!! Walah, anakku… anakku… kok jawabannya selalu ajaib.

Akhirnya ya gitu deh, Sabtu malam kita tidur dengan harap harap cemas nungguin hasil interview. Aslinya kita udah gak pede banget, pasrah. Dan ternyata emang hasilnya gak lolos. Kesimpulan akhirnya, kita jadi belajar juga dari pengalaman ini, dalam hal apapun, jangan sampai lupa untuk mempersiapkan diri sendiri untuk menghadapi hal hal tak terduga. Selama ini kita terlalu fokus sama Rui aja, Rui bisa anteng gak, Rui begini, Rui begitu… padahal seharusnya kita sendiri juga harus lebih bisa mempersiapkan diri.