Thursday, May 28, 2009

Doa Oikumene

Walaupun perut udah segendut kuda nil, walaupun hari ini cuaca buruk hujan terus menerus, tapi ternyata sukses juga bikin acara persekutuan doa oikumene di rumah. Itung itung juga buat mendoakan biar kelahiran adiknya Rui sebulan lagi berjalan lancar dan sejahtera.

Beberapa hari aku nyicil bikin hidangan, dan hasilnya adalah : rendang ayam, bakso, tumis tuna paprika, cumi goreng dan nasi kuning. Untuk dessertnya aku bikin es buah dan kue black forest. Seperti biasa hidangan acara bertambah komplit dengan hasil sumbangan dari ibu ibu lain, seperti teri pedas, krupuk bawang, tumis udang, martabak, pie daging dan sayur tahu.

Yang bawain kotbah bp. Pdt. Surya (kali ini beliau datang disertai istrinya, Yoko san). Di tengah tengah acara aku sempat kabur sebentar buat jemput Rui di TK. Wah, dia seneng sekali waktu aku bilang, Ai chan – putrinya Mbak Retno sudah nunggu di rumah. Waktu jalan kaki pulang ke rumah, setiap papasan sama temennya, Rui langsung ngomong “ada Ai chan di rumah”, hehe… Jadi ya begitu deh, ketika ketemu Ai chan, langsung deh dua anak itu asyik main sendiri. Sempat juga, main sapu di beranda juga, katanya lagi bersih bersih, lucu juga.

Di bawah ini sekilas dokumentasi acara hari ini.

Wednesday, May 13, 2009

Sea World

Dalam rangka menghabiskan tiket terusan kita kapan hari, akhir pekan yang lalu kita ngeluyur ke Sea World di Kasai Rinkai Park. Setelah beberapa hari hujan melulu, hari itu fanas nya gak main main. Aquarium nya kebanyakan ada di dalam ruangan sih, tapi begitu keluar ya panas lagi. Apalagi di halaman luar pas ada seniman jalanan lagi memamerkan kebolehannya main sulap dan lempar lempar bola – Rui langsung ikutan jongkok ngelihat, padahal matahari lagi terik banget tuh. Belum lagi masuk musim panas, tapi rasanya Rui bakal cepet jadi item deh, wong kulit dia itu kulit Indonesia, cepet gosong kalo kebakar matahari.

Pengunjung sea world Sabtu kemarin lumayan banyak, tapi gak sampai padat sekali. Pas ada rombongan TK dari luar kota lagi tamasya di sea world, jadinya Rui sering berbaur dengan rombongan anak anak itu. Hehe. Waktu mereka lagi diberi kesempatan buat megang binatang laut, kayaknya Rui juga pengen megang, tapi cuma berani nyolek dikit, emang Rui rada jijik sih kalo sama binatang laut. Kayaknya Rui lebih seneng kalo ke kebon binatang ya.

Pas jam makan siang, kita duduk duduk di rumput halaman luar, sambil makan bekal. Bekalnya gak bikin sendiri sih, tapi beli roti jadi, soalnya bumil ini lagi gak doyan makan nasi, maunya rotiiii melulu, gimana gak tambah bunder ya.

Pulang dari sea world, sebenarnya bapak-e Rui mau ngajak ke Odaiba, lihat museum kapal. Tapi karena Rui rewel berat dan perutku tahu tahu kenceng banget rasanya, wes mending pulang aja deh. Mungkin karena hawanya terlalu fanas ya, jadi gak nyaman buat jalan. Lain kali pasti ada kesempatan lagi.

Wednesday, May 06, 2009

Liburan Golden Week

Di Jepang barusan melewati masa liburan Golden Week (tanggal merah berturutan). Bapak-e Rui juga libur. Ngga ada rencana khusus sih, wong pasti kemana mana juga bakal rame. Tapi kalo di rumah melulu juga rasanya males, dan pasti kalo di rumah terus kerjaan Rui bakal maenan game aja. Jadinya Golden Week tahun ini banyak kita habiskan dengan jalan keluar.

Bapak-e Rui bela belain beli tiket Guruto-Pass, 1 tiket untuk orang dewasa harganya 2.000 yen, tiket itu bisa dipakai untuk masuk ke aneka musium, kebon binatang, sea world, dll – dengan jangka waktu pemakaian 2 bulan. Lumayan hemat, walaupun akibatnya kita harus bawa gepokan tiket itu kemana mana. Oh ya, untuk anak seusia Rui gak perlu dibeliin tiket, karena umumnya dia masih gratis kalo masuk musium ato kebon binatang.

Jadilah kita mulai keluyuran sejak Sabtu minggu lalu, ke kebon binatang dan musium. Pokoknya aku cukup kenyang membaui bau hewan dan barang barang lawas. Hari Minggu nya kita nekad ke Ueno, padahal sudah bisa diprediksi bonbin di Ueno bakal rame. Bener juga deh, sejak dari stasiun sudah langsung ketemu lautan manusia. Di dalam bonbin kita rasanya cuma jalan jalan aja, gak niat buat ikut desek desek-an di depan kerangkeng gorilla ato macan. Tapi rasanya bagi Rui gak masalah, asal dia bebas jalan ke sana kemari sambil ngemil permen dan popcorn.

Dari bonbin, kita keluyuran di museum yang ada di deket sana. Kebanyakan aku duduk aja nungguin Rui diajak bapak-e ngelihat fosil dinosaurus. Wes, bosen aku ngelihat tulang, rasanya udah gak keitung deh berapa kali Rui nonton fosil binatang purba.

Hari berikutnya kita ke musium (lagi), padahal cuaca lagi gak bersahabat, dingin dan turun hujan, kita nekat ke Edo-Tokyo museum, ngelihat kehidupan Edo (Tokyo jaman dahulu). Lagi lagi aku banyak duduk aja, sementara Rui ngeluyur sama bapak-e.

Hari terakhir Golden Week, cuaca sudah gak bisa ditawar lagi, hujan turun deres banget, jadinya kita nyerah gak jalan kemana mana. Walaupun gitu, akhir minggu minggu depan bapak-e Rui udah ngerancang mau jalan lagi, ogah rugi gitu wong tiketnya masih ada segepok, pokoknya semua tiket harus dipakai sampai batas waktunya habis 2 bulan lagi. Wuah, bakalan ngukur jalan lagi nih.