Thursday, August 28, 2008

Capeeeek

Siang tadi banyak tamu di rumah, ada acara doa bersama. Yang datang cukup banyak, 8 orang plus anak anak. Anak anak yang hadir : Takashi, Riki, Takahide, Miu, Ai chan, dan (tentu saja) Rui, “hanya” 6 orang anak anak, tapi rumah serasa jadi sekolahan saking bisingnya. Apalagi di kamar belakang, ada yang mainan orgen, mukul mukul drum-set, terpekik pekik kalau sudah keasyikan main.

Walaupun gitu acara doa tetap berlangsung lancar, udah biasalah kita, wong namanya anak anak di manapun pasti gak bisa sunyi. Acaranya seperti yang sudah sudah aja, nyanyi2, kesaksian, mbaca alkitab, renungan… walaupun gak murni merenung dhing, wong disambi wira wiri ngawasi anak anak. Eh, tapi ada saat ketika semua pada hening banget, yaitu pada saat makan siang, hehehe… emang makan siangnya telat, jam 2 baru mulai makan, anak anak yang tadinya ribut langsung anteng begitu dikasih piring makan. Tapi ya gitu, habis makan langsung tenaganya kayak di-charge lagi, mulai deh bising lagi.

Hari ini aku bikin 4 macam lauk (oseng pare, daging rica, opor ayam & kerang sambel pedas), 2 macam dessert (pudding labu & es buah), nggoreng krupuk plus bikin nasi kuning. Hidangan yang lain dapat sumbangan dari ibu2 yang datang, ada gule kambing, sambel terong, ikan goreng, apa lagi ya… pokoknya meja makan sampai penuh sesak.

Sore ketika semua sudah pulang, rasanya capek juga, tapi hati senang. Gak tahu kenapa ya, sejak punya anak aku jadi suka ketemu orang, jadi seneng kalau rumah ketempatan acara. Padahal dulu sebelum punya anak, boro boro bikin acara di rumah, diundang orang pun rasanya maleezz banget, lebih demen diem aja di rumah. Semuanya berubah dengan adanya anak. Rui pun kayaknya seneng kedatangan teman di rumah. Emang dia sempet berantem juga sih sama temennya, rebutan mainan, dll, tapi Rui perlu belajar juga untuk masuk ke lingkungan orang banyak. Bener juga sih, kalau pas banyak tamu gitu, Rui jadi lebih sensitive, lebih rewel dan lebih banyak minta perhatian, tapi aku anggap itu wajar untuk anak seusia Rui. Tapi begitu tamu tamunya pulang, Rui jadi anteng, mungkin karena sudah puas ya mainan sama teman temannya, jadi ketika sekarang aku ngejogrok di depan komputer pun dia gak nggangguin. Kalau seandainya malam ini Rui gampang tidurnya, hari ini bakal jadi the perfect day buatku.

Note. Gak ada dokumentasi hari ini, semangat yang punya rumah sudah terforsir untuk hal hal yang lain, sudah gak niyat blas buat photo photoan. Hihi.

Tuesday, August 26, 2008

Anpanman Museum

Sabtu yang lalu kita main ke Anpanman Museum di Yokohama. Berombongan, aku, Rui, bapak-e Rui, mama mertua, adik iparku (Tomoko) dan anaknya (Ryota). Semua diangkut pakai mobil mertua yang walaupun masih tergolong kecil tapi masih lebih muat banyak lah daripada mobil kita sendiri.

Perjalanan dari rumah makan makan waktu sekitar 40 menit, lewat toll, itupun pakai acara nyasar segala. Biasaalah rasanya kita suka nyasar kalau pergi pergi, tapi diambil positifnya aja, karena kita jadi bisa ngelencer ke kawasan Haneda Airport, hehe. Dalam perjalanan Ryota sempat tertidur, sedang Rui “baterai”nya masih full, matanya terang benderang gak bisa tidur sama sekali.

Sampai di tempat tujuan pengunjungnya udah padat, anak anak kecil “berserakan” dimana mana (Rui sempat ngilang juga, tapi dia gak nangis, cuma teriak teriak aja “mama san, mama san…” nyari nyari aku. Habis gitu dia juga gak kapok tuh, bolak balik ilang melulu).

Tiket masuknya lumayan mahal, seribu yen per orang. Anak kecil juga segitu, padahal biasanya di tempat lain, anak sampai umur 3 tahun khan gratis, wong di DisneyLand aja Rui masih gratis kok. Tapi emang di Anpanman Museum menarik buat anak anak kecil. Karakter Anpanman beken banget bagi anak Jepang.

Di dalam museum banyak pajangan tokoh2 film Anpanman. Rui dan Ryota udah sibuk banget lari sana sini kalau nemu tokoh yang dia kenal. Separo jalan mamanya Ryota udah gak betah, dia keluar duluan, emang sebenarnya dia gak bisa diforsir, masih gampang capek dan lemas setelah operasi cangkok sumsum tulang belakang tahun kemarin. Akhirnya kita bagi bagi tugas deh, sampai keringetan kita ngikuti dua manusia kecil, Rui dan Ryota kesana kemari. Gemes deh, anak anak itu rasanya punya ajian bak siluman suka ngilang dan terselip di antara pengunjung lain. Rada nyesel juga, biasanya Rui khan tak kasih baju yang nge-jreng tuh warnanya, ijo ato merah ato oranye, tapi hari itu Rui pakai kemeja kotak2 biru biasa, jadi suseh deh nyari nyarinya.

Sore waktu kita cabut Ryota sempat meronta ronta nangis kenceng banget gak mau pulang. Kalo Rui bereaksi “rada dewasa”, gak pakai nangis walaupun sempat mecucu, tapi riang lagi waktu diingatin pop-corn nya masih ada separo. Oh ya, tempat pop-corn nya lucu deh, berbentuk Anpanman lengkap ada mantel terbangnya lagi – sayang harganya gak lucu, 1.200 yen per buah, weleh. Emang gak ada yang murah sih kayaknya di sana, mereka khan jual “karakter Anpanman” dikasih harga mahal pun pasti masih banyak yang beli.

Di bawah ini sedikit photo2 dokumentasinya.

Friday, August 22, 2008

Ke rumah Nova

Minggu ini giliran main ke rumah Nova di Shin-Misato. Ini kali pertama aku ke sana, dan ternyata kereta yang aku naik naiki (Mushashino-sen) sama dengan kereta yang aku naiki waktu ke rumah Niken minggu lalu. Trus lebih surprise lagi waktu keluar dari Shin-Misato eki langsung kelihatan gedung gueedee IKEA yang masih dalam taraf pembangunan. Katanya sih winter tahun ini IKEA yang baru ini bakal buka. Asyiknya, kalau udah buka beneran, bisa janjian ketemu sama temen di sana.

Cuaca hari itu diramal mendung, tapi ternyata mataharinya tetep aja panas. Tapi begitu sampai di rumah Nova malah gak panas, banyak angin rasanya. Kayak biasanya Rui jadi boss-kecil, mainannya Kiyo di-epehi, Kiyo juga dijajah. Untung aja Kiyo nya juga perkasa, gak nangis blas, malah sempat tidur siang segala walaupun Rui lagi ribut ribut, hehe.

Kita gak lama di rumah Nova, sekitar jam 3 sore udah cabut. Iya lah kalau ngajak Rui ke rumah orang mana bisa berlama lama. Apalagi waktu lagi bosen bosen nya Rui sampai lumpat lumpat kayak atlet trampolin di tempat tidur. Daripada terjadi bencana mending diajak cabut aja.

Keluar dari rumah Nova, Rui ribut waktu lihat ada kolam renang kecil, sayang aku gak bawain Rui celana renang – mana Rui masih batuk juga, gak bakalan deh tak ijinin nyebur ke kolam. Buat gantinya kita mainan selurutan sebentar di tempat main deket sana. Kiyo juga ikutan main. Selesai main, udah deh bener bener cabut. Rui juga udah kecapekan. Pulangnya di kereta dia tidur sampai akhirnya di Shin Urayasu eki aku punya kesempatan buat ngadem di Starbuck. (note. Aku beli Manggo Passion Frappucino karena tertarik dengan gambarnya yang terlihat begitu menggoda. Tapi ternyata rasanya gak terlalu luar biasa. Rada nyesel deh, mending beli kopinya aja. Cuma emang aku lagi ngurangi kopi, belakangan ini suka susah tidur).

Nova, makasih udah diundang ke rumah, walaupun little monsterku heboh banget. Kapan kapan aku boleh main kesana lagi ya.

Sunday, August 17, 2008

Ketemuan

Di penghujung minggu ini aku dan Rui ketemu sama Niken dan Aya chan. Wah, sudah hampir 2 tahunan kayaknya kita gak ketemu langsung, paling saling tuker tukeran komen di blog. Dulu sekali kita pernah main juga di rumah Niken yang lama, rumah opas – duh jadi inget aku pernah pesen Niken buat bikinin nastar, hehe.

Rui pertama masih agak malu malu waktu ketemu Aya chan lagi. Tapi hanya 5 menit kayaknya, udah gitu ya gak sungkan sungkan lagi naik ke lantai atas main di kamarnya Aya chan. Lumayan lah, aku dan Niken bisa ngobrol2 (sembari makan siang) walaupun sekali sekali harus diselingi melayani ocehannya Rui. Di tengah obrolan kita, seperti biasa terjadi insiden, Aya chan didorong Rui, aduuuuh setiap ketemu temen kok selalu aja Rui gak bisa ngontrol tenaganya. Maaf… maaf ya Aya chan, untung aja Aya chan gak sampai nangis.

Bosen main di kamar, Rui dan Aya chan digiring ke halaman buat main air. Heboh deh main ciprat cipratan. Sayang Rui hanya betah sebentar berendam di kolam plastik, emang dia itu suka gak bisa konsen lama dengan satu permainan aja, pengen mainan sepeda lah, main batu lah, akhirnya Aya chan juga ikutan keluar dari kolam deh. Namanya juga anak anak ya.

Sore jam 4 kita sudah cabut, dengan dibekali makanan bikinan Niken yaitu nasi uduk dan ayam goreng (waaah, sampai rumah nasi uduknya habis disikat bapak-nya Rui).

Terima kasih ya, sudah diundang ke rumah, kapan kapan kita ketemuan lagi ya Niken.

Ps. Adooh, di photo aku kelihatan gembuk banget, pasti karena kebanyakan makan plenggong di Kediri. Ayo.. ayo… mulai diet!!

Wednesday, August 13, 2008

Pesta Ultah

Bulan Agustus ini yang ultah rombongan yaitu mama, papa dan Jiro san (adik ipar). Jadilah Selasa sore kemarin ada acara makan bareng di RainForest Café/restoran di Ikspiari Maihama.

Buatku tempat ini bertema kekanak-kanakan, maksudnya sangat cocok buat orang orang yang mau makan bareng anak anak. Di deket pintu masuk ada kuda-nil (bukan kuda nil beneran tentunya) yang secara random bisa membuka mulutnya dan bersuara seolah terbahak bahak. Sedang interior restorannya dibikin seolah olah memasuki hutan tropis dengan aneka pajangan binatang seperti gajah, monyet dan burung yang bisa bergerak gerak dalam waktu tertentu. Selain itu ada aquarium gedhe gedhe dengan ikan (beneran) yang berenang renang di dalamnya. Pokoknya dijamin bisa bikin anak anak antusias deh.

Kalau Rui bahkan sebelum masuk restoran udah antusias duluan. Gak tahu deh, dia itu kalau ada di seputaran Maihama kayak kena santet aja, exciting yang berlebihan. Sampai kadang heran sendiri ngelihat tingkahnya, masak jalan kaki aja sambil loncat loncat sambil bergumam “mickey-land… mickey-land…” (=sebutan Rui untuk Disney Land). Dia sempat manyun sebentar waktu dikasih tahu bahwa kita gak bakal main ke “mickey-land”. Tapi habis itu semangat lagi, waktu dikasih tahu ada yang ulang tahun, dengan muka ceria Rui jadi bergumam “hepi-besdei… hepi-besdei…”.

Menu di restoran ini menu internasional macam pizza, steak, barbeque set, tortilla, French fries, dll. Rasanya? Gak istimewa buanget sih, tapi lumayan lah, yang penting anak anak juga doyan makannya. Aku gak bisa terlalu menikmati sih. Udah lama aku gak pernah berharap terlalu muluk, kalau ngajak Rui makan di luar pastilah gak bakalan bisa santai. Apalagi Rui udah sangat high-tension dengan suasana restoran.

Sebagai penutup acara makan, pihak restoran menyediakan dessert berupa sepiring brownies dengan topping “segunung” ice-cream dan whipped-cream, di atasnya ditancepin lilin ulang tahun dan sebatang kembang api menyala, yang bikin Rui tambah histeris aja deh. Mana pelayan restorannya pada datang berkumpul, trus nyanyi happy-birthday dengan meriahnya. Hehe.

Selesai acara makan, Rui masih belum bisa meredam semangatnya. Akhirnya aku tolak tawaran mama buat pulang diantar mobil mereka. Percuma aja ngajak Rui langsung pulang, mending aku ajak Rui dulu ngider, baru pulang naik kereta aja (oh ya, bapak-e Rui gak bisa ikut hadir karena masih di luar kota). Ya begitulah, aku temani Rui ke Disney Store, ke Bon Voyage… Rui sempat mimisan segala, biasalah dia itu kalau serba terlalu pasti mimisan, terlalu banyak makan coklat juga gitu, terlalu exciting juga gitu, walah tole… tole… Akhirnya deket jam 21.00 malam kita baru nyampe di rumah kembali. Capeeek.

Monday, August 11, 2008

(lagi lagi) Museum!

Hari Minggu, setelah dari Yotsuya kemarin rasanya gak pengen pergi jauh jauh deh. Karena itu kita putusin mau ke perpustakaan Urayasu aja, nyari yang adem adem (hasil survey pribadi : AC di perpus dinginnya lebih mantap dibanding AC di dept. store). Sesampai di perpus, baru kita ingat di sebelah gedung perpus ada Urayasu Folk Museum, iseng aja kita ke sana, wong tiket masuknya gratis ini, hehe.

Museum ini merupakan gambaran kota Urayasu di masa lalu, yang terkenal dengan desa nelayan. Ada perahu kayu dan perkampungan rumah rumah lawas. Perahunya bisa kita naiki, kita juga bebas memasuki rumah kuno yang ada di sana. Yang mengesankan, rumah2 kuno yang ada di sana adalah sumbangan dari masyarakat Urayasu sendiri, dan yang disumbangkan gak hanya bangunan rumahnya saja (mulai dari atap, dinding sampai toilet pun ada) tapi lengkap pula dengan perabotan kuno (ada pesawat telpon lawas, radio, kulkas jadul dari kayu, dll). Sehingga kita rasanya seperti menjelajah waktu, terlempar ke masa lalu.

Aku bayangkan pastinya anak cucu dari orang yang menyumbangkan rumah tuanya itu bakal bangga sekali, karena rumah leluhurnya disimpan dan dirawat di museum.

Gak terasa cukup lama kita habisin waktu melihat lihat rumah kuno, sampai kita lupa bahwa sebenarnya hari ini kita mau nyari adem di perpus. Tapi gak pa pa lah, Rui kayaknya juga puas melihat banyak hal baru dan unik, dia juga lumayan asyik bermain dengan alat permainan kuno, naik egrang, main gasingan, dll. Hari Minggu ini berlalu dengan cepat.

Sunday, August 10, 2008

Yotsuya

Akhir pekan ini kami pergi ke Tokyo Toy Museum di Yotsuya. Museum ini unik karena bangunannya adalah bekas sekolah dasar yang telah ditutup karena telah berumur 100 tahun. Ruangan2 kelas disulap jadi ruangan display mainan, dan yang lebih unik lagi, kalau biasanya di museum kita hanya bisa melihat lihat saja, tapi di museum ini hampir semua mainannya bisa dipegang dan dimainkan (kecuali mainan2 langka dari beberapa negara yang dipajang di rak kaca aja yang gak bisa dipegang).

Di tempat ini kita gak bakal bisa menemukan mainan yang digerakkan dengan batterai. Umumnya mainan yang ada terbuat dari kayu. Rasanya gak hanya Rui saja, tapi aku juga merasa antusias sekali. Mainan yang ada terlihat sederhana tapi memikat hati. Bahkan ada satu ruangan yang sangat beraroma kayu karena semua mainannya terbuat dari kayu hinoki. Serasa memasuki hutan hinoki dan “mandi” aroma kayu, hmmm….

Cukup lama kita berkutat di museum ini. Sebenarnya tempatnya gak luas sekali, tapi karena mainan yang tersedia lumayan banyak, jadi betah deh ngider kesana kemari. Rui baru bisa kita bujuk pulang setelah kita iming-imingi bakal lihat mobil pemadam kebakaran. Memang dalam perjalanan ke toy museum, kita lihat ada museum pemadam kebakaran dekat setasiun, mana ada keterangan yang terpampang jelas, “tiket masuk gratis”, wah wajib dikunjungi nih.

Jadilah kita mampir ke museum pemadam kebakaran, ngelihat mobil2 tua pemadam kebakaran yang moncongnya bunder bunder (jadi inget truk2 jadul-nya Gudang Garam Kediri, hihi). Trus di teras atas sebelah luar, ada helicopter tua, waaa…ah Rui semangat banget kalau lihat aneka tombol. Lumayan lama dia mainan di dalam helicopter, padahal hawanya khan lagi panas panasnya tuh, bajunya Rui sampai basah kuyup oleh keringat.

Dalam perjalanan pulang, Rui langsung molor. Untung saja kita bawa strollernya, so gak perlu capek nggendong deh. Sepertinya Rui puas banget, sayangnya Yotsuya lumayan jauh dari rumah, gak bisa sering sering kesana deh.

Saturday, August 02, 2008

Matsuri

Hari ini ada Matsuri, bazaar dan panggung pertunjukan di taman deket rumah. Biasanya kalo ada acara gini, tugasnya misua buat nganterin Rui. Tapi berhubung bapaknya Rui luar kota (lagi), ya Rui harus puas aku temenin aja.

Sehabis tidur siang singkat, kami berdua jalan kaki ke taman. Di pintu masuk ada tenda punya restorant Bali yang barusan dibuka di area sini. Mereka jualan sate dan bir bintang, ada penabuh gamelan bali juga yang jadi pengiring. Dua orang mas penabuh gamelan itu ternyata orang Bali asli, Rui sempat salim juga sama mereka, sayang kita gak bisa ngobrol banyak soalnya lagi banyak pengunjung yang mampir ke tenda mereka.

Rui seneng banget sama acara matsuri begini. Bermacam permainan mau dia cobain. Pertama nembak deretan hadiah pakai pistol mainan, hasilnya? Jelas aja gak ada satu pun yang kena, tapi yang jaga tenda baik, tahu Rui masih kecil, dikasihin aja tuh satu mainan yang dipajang, walaupun pelurunya Rui nyerempet aja, enggak.

Setelah itu Rui main game menjaring bola bola karet yang mengapung di atas air. Jaring yang dilapisi kertas tipis itu langsung sobek begitu masuk dalam air. Lagi lagi Rui dapat perkecualian, tetep dikasih 2 bola karet. Itupun Rui pakai milih lagi, hanya mau yang warnanya biru transparan dan bentuknya seperti kumpulan buah anggur. Wess.. wes…

Selesai game bola karet, Rui ngajak main mancing udang kali pakai umpan cumi kering. Gak sampai 5 menit Rui udah gak sabaran, akhirnya ya aku deh yang dipaksa megangin pancing kecilnya. Hasilnya? Gak dapat sama sekali… lha wong aku juga gak sabaran, mana fanaaas nya minta ampun. Kalo nyonya nyonya yang lain pada siap tempur pakai payung dan sarung tangan panjang, aku hanya pakai topi. Males deh kalo harus pakai sarung tangan segala macam, bisa bisa sebelum sarung tangan nya selesai kupasang, Rui nya pasti udah kabur duluan entah kemana.

Kecewa karena gak dapat hasil dari memancing udang, Rui minta maen game mengambil dojo (seperti belut tapi kecil) pakai tangan kosong. Lha tak pikir Rui yang ngebet ngambil, ee… gak tahunya begitu gilirannya tiba, dia jijik sendiri ngelihat dojo-nya gluget-gluget berdesakan di bak yang gak begitu gedhe. Trus akhirnya aku yang didorong dorong buat ngambil. Nekad aku masukkin tanganku ke bak, dan rasanya hiiiii….iiiiih (sekarang aja aku masih merinding kalo ingat). Woooah, licin berlendir… amit amit deh, jijik banget. Syukur banget kali ini Rui gak dapat perkecualian, gak bisa mbayangin kalo dikasih binatang menjijikan itu, mau tak apain di rumah. Walaupun gitu aku kagum sama anak anak lain yang dengan riangnya mencoba menangkapi dojo tanpa ada rasa jijik sama sekali.

Pulang dari matsuri kami berdua sama sama lengket dengan keringat dan wajah merah padam kepanasan. Kulitku dan kulit Rui jadi tambah item lagi.