Thursday, May 22, 2008

Persekutuan Doa

Acara persekutuan doa di Kasai Rinkai Koen yang tertunda bulan lalu, hari ini terlaksana juga. Hanya sedikit yang bisa datang, tapi lumayan rame juga lah, namanya juga ibu ibu kalo sudah ngumpul khan heboh. Jadwalnya sih ketemu di eki (stasiun kereta) pk 11.05, aku tiba pk 11.10 tapi ternyata belum ada yang nongol. Gak pa pa lah, sementara nunggu Rui masih sempat lari larian muteri air mancur abis gitu sempat molor sebentar di pangkuanku. Sekitar jam 12.30-an barulah rombongan lengkap (telat bangeeet… ).

Karena sudah tiba waktunya makan siang, kita langsung nyari tempat piknik dan menyerbu hidangan. Mbahas kitab sucinya belakangan deh, hehe.

Hari ini cuaca cerah, tapi karena Kasai Rinkai Koen itu letaknya di pinggir laut, jadi ya berangin banget. Kita sempat pindah tempat 3x, pertama karena ribut suara loadspeaker yang deket ama Kanransha (kincir angin gedhe). Kita pindah ke pondok kecil yang ada atapnya, tapi trus semua kedinginan. Terakhir kita milih duduk duduk di bawah pohon cemara yang terlindung dari angin.

Seperti biasa Rui lengket banget sama Pak Pendeta Surya, kemana mana minta gandengan. Ibu ibu bilang sih, Pak Surya ini mukanya mirip aku, berkacamata trus pipine cempluk2 gitu. Mangkanya Rui jadi lengket, dipikir masih sodaraan kali ya.

Pembicaraan hari ini temanya tentang kebahagiaan. Lagi lagi aku gak bisa konsen penuh, lha wong Rui ngelayap melulu kesana sini. Trus lagi sempat berantem sama putrinya Mbak Retno, Ai chan. Rui kayaknya sih pengen main gulat sama Ai chan, tapi ya gimana lagi wong Ai chan bukan cowok, ujungnya ya Ai chan nangis. Mana hari ini sebenarnya badan Ai chan masih anget kena flu, jadi kasihan juga.

Sore jam 4 acara berakhir. Sisa sisa hidangan pun dibagi rata, aku kebagian semar-mendem bikinan Eva. Weleh tuh semar-mendem ukuran ne sak bagong bagong, bisa bikin “mendem” beneran. Bulan depan acara serupa bakal diadakan di rumah Bu Susi, deket banget tuh ama rumahku tinggal nyebrang kali. Sayangnya aku bakalan absen nih, bulan depan khan mau mudik. Hehe.

Sunday, May 18, 2008

Dinosaurs Continent

Weekend ini Bapaknya Rui pulang. Dan meluncurlah kita ke Makuhari lihat… Dinosaurus!! Wuah, rasanya aku pengen ngacir aja ke outlet-mall tapi kok ya penasaran juga pengen lihat fosil. Weh, jangan jangan aku udah ketularan Rui, jadi ngefans sama binatang purbakala.

Lumayan rame juga yang datang lihat Dinosaurs Continent. Dimana mana ada anak kecil, apalagi waktu ada show Allosaurus, fiuh, tuh anak anak kecil pada tereak2 “Allo-kuuun” berharap Allosaurusnya mendekat bahkan ada yang terpekik kegirangan ketika kepalanya di”caplok” Allosaurus. Rui? Rui nyantai sekali waktu lihat Allosaurus, mungkin dia juga udah ngerti kalo Allosaurus nya bohong2an. Rui paling heboh waktu lihat fosil binatang purba berleher panjang, yang gedheee banget. Juga waktu bisa megang2 replika kaki dan perut binatang purba.

Selesai lihat Dinosaurus, di pintu keluar dibagiin tiket gratis Motor-Show, daripada nganggur kita mampir pula ke sana. Tapi cuma sebentar, lha wong Rui udah rewel banget, biasa.. .udah ngantuk. Lagian pameran Motor-show nya mobil mobil buatan luar Jepang, yang modelnya sangat khas (misalnya ada mobil yang ban nya aja segedhe gajah, atau mobil yang bodinya berkilauan kayak dibalut ribuan berlian). Bagi orang yang maniak mobil sih pasti menarik, tapi bagi orang biasa macam Bapaknya Rui gitu ya lewat aja deh.

Dalam perjalanan pulang, ketika Rui lagi pules kecapekan, aku baru nemuin alasan, kenapa kok aku maksa ikutan juga ke Makuhari, padahal sebenarnya Rui udah bisa pergi berdua aja sama Bapaknya. Padahal juga apa sih yang menarik ngelihat “tulang belulang” binatang purba. Jawabnya… karena aku gak mau ketinggalan menikmati “moment indah”nya Rui. Ngelihat wajahnya begitu antusias, melihat matanya berbinar binar menyebut “Tyranosaurus! Toriceratops! Iguanadon!”

Begitu senangnya hatiku melihat Rui sangat senang. Rasa rasanya pengen kuturuti semua keinginannya, asal dapat menikmati wajah senangnya Rui. Kalo bisa pun seluruh dunia akan kupersembahkan untukmu, Rui….. Eeehmm, tapi sekarang aku jadi garuk2 kepala juga nih, ingat keinginan Rui yang terbaru yaitu pengen memelihara Tyranosaurus di rumah. Di mana bisa dapat anakan T-rex??!!

Friday, May 09, 2008

Rejeki

Beberapa minggu yang lalu salah satu ibu yang kenal dari pertemuan doa, bilang bahwa ada perusahaan jepang, sebut aja namanya dengan “bunga raja” (hehe), lagi ngumpulin informasi tentang pemeliharan balita di Indonesia, khususnya tentang pemakaian popok sekali pakai/diapers. Ibu tsb nanya ke aku, “mau gak diwawancara”. Aku bilang, lha anakku udah gak pakai diapers, apa aku masih layak diwawancara. Beliau bilang gak pa pa. Yo wis, aku enteng aja nanggapinnya, tak kasih nomor HP ku, kalopun bener serius pasti juga nanti telponnya datang.

Eh, bener juga beberapa hari kemudian telpon konfirmasi dari pihak “bunga raja” datang. Dan hari ini 2 orang staff mereka datang ke rumah. Wawancara berlangsung dari jam 10 pagi sampai jam 11.30. Pertanyaannya ya gampang gampang aja, aku jawab setahuku. Hanya emang dasarnya orang Jepang, mereka detail banget. Pokoknya mereka lagi ngumpulin informasi tentang seberapa banyak pemakaian diapers di masyarakat Indonesia umumnya, dan latar belakangnya. Kadang diseling dengan pertanyaan istilah istilah umum yang dipakai di Indonesia.

Di tengah wawancara aku mau hidangkan minuman, mereka pada menolak dengan tegas. Ya sudah, aku juga gak maksa. Aku sebenarnya udah tahu sih, orang Jepang pasti nolak disuguhi minuman kalo kondisi mereka sedang “bertugas”. Cuma untuk basa basi ajalah, mosok sudah ngomong ngalor ngidul gak ngasih suguhan.

Waktu wawancara berakhir, sebagai tanda terima kasih mereka ninggalin kupon belanja. Aku udah denger2 sih, kabarnya buat yang bersedia untuk diwawancara bakal dikasih kupon belanja, eh, gak tahunya bener juga. Lumayan… seneng juga sih bisa berbagi informasi dengan mereka. Kapan lagi ya ada kesempatan kayak gini… lho kok jadi ketagihan, hehe.

Wednesday, May 07, 2008

Nonton

Masa liburan Golden Week yang menyenangkan berakhir juga. Aku dan Rui tinggal berdua aja. Bapaknya Rui, lagi lagi, harus kerja luar kota sampai beberapa minggu ke depan.

Hari ini aku nge-date sama Rui ke Cinema Ikspiari, nonton fim doraemon yang terbaru. Kapan ya aku terakhir kali nonton ke Cineplex, waktu lagi hamil Rui kali ya, udah lama sekali. Rui pun baru pertama kali ini nonton layar lebar (biasanya khan dia nonton DVD aja di rumah). Responnya? Heboh! Komentar melulu. Tapi aku gak sampai sungkan sama pengunjung yang lain, lha wong film anak anak gitu lho, penontonnya juga kebanyakan anak kecil. Cuma ketika sampai pertengahan film Rui udah mulai keluar gejala-gejala bosen, namun dengan bujukan permen chupachup, coklat, jus jeruk dan 2x cubitanku mampir di pahanya (nyengir), dia bisa bertahan gak minta keluar sampai film berakhir.

Emang durasi filmnya lumayan lama, 2 jam. Dan topiknya juga rada serius, tentang lingkungan hidup, gak heran kalo Rui sempat bosen. Tapi kalau pas ada adegan seru, seperti adegan kejar kejaran di laut, Rui semangat juga. Seperti biasa aku juga cukup terharu ketika ada adegan perpisahan Nobita dengan Kibo (temen barunya yang ijo itu). Hehe, wong adegan kartun lho kok ya bisa bikin aku berlinang linang.

Selesai nonton, rasanya seneng banget. Rui juga rasanya sudah lebih bisa diajak komunikasi. Impianku berikutnya, pengen ngajak Rui nonton pertunjukkan sirkus Cirque Du Soleil, tapi harus nunggu grand-opening nya bulan Oktober nanti. Lokasi gedung pertunjukkannya di sebelah Ikspiari. Wah, gak sabar deh.

Saturday, May 03, 2008

Ke Museum

Bapaknya Rui suka ngajak jalan ke museum. Begitu juga liburan Golden Week kali ini, kita bertiga jalan ke Odaiba, bukan buat ngelencer ke pusat perbelanjaan, tapi ya buat itu sambang ke museum.

Pertama kita pergi ke Tokyo Miraikan national museum of emerging science and innovation. Gampangnya aku terjemahin bebas, museum masa depan. Kita di sana ngelihat eksibisi tentang mahluk luar angkasa, kabin pesawat luar angkasa, dan yang paling bikin Rui girang, bisa ngelihat aneka robot masa depan. Asyiknya Rui juga dapat kesempatan buat ngelus2 robot berbentuk anjing AIBO. Sama guide Miraikan, Rui diperbolehkan buat memangku AIBO. Wah, gak terlukiskan deh ekspresinya Rui, giraaaaaang banget.

Ketika tiba waktunya makan siang, kita makan burger di restoran lantai dasar. Habis gitu kita lanjutkan jalan kaki. Tujuan berikutnya ke Museum of Maritime Science. Di sana ngelihat kapal kapal lawas, dan tentu saja Rui dan bapaknya sangat menikmati bisa menyentuh tombol2 dan kemudi kapal beneran.

Aku seneng juga ngelihat orang dua itu pada asyik, padahal sebenarnya aku gak terlalu suka ke museum. Kalo ke museum masa depan kayak Miraikan sih masih seneng aja, karena suasananya modern banget. Tapi kalo ke museum biasa macam museum kapal gitu, pasti aku jadi pusing kepala. Tahu sendiri khan yang namanya museum dimana mana khan berbau khas nostalgic yang pekat, pengap.

Rui sendiri sih kayaknya belum banyak mengerti. Tapi bapaknya berprinsip dari usia dini, dia pengen menunjukkan banyak hal ke Rui. Memang sekarang baru sedikit yang bisa Rui ingat, tapi paling tidak ada banyak hal yang bisa merangsang minat Rui, siapa tahu nantinya bisa berpengaruh untuk masa depannya. Emang juga sih, Rui masih belum bisa focus dengan satu minat aja – dulu suka kartun Anpanman, sekarang suka dinosaurus, cinta banget sama Tyranosaurus. Pernah juga suka banget mainan nintendo, tapi juga gak mau ketinggalan bantuin aku bikin pancake. Pokok-e masih suka macem macem. Kadang aku suka iseng nanya “Rui nanti kalau besar mau jadi apa?” dan seringnya Rui menjawab “Kirin!!” (=jerapah!). Gimana kita gak jadi cekikikan. Tapi biarlah, emang kita mau memberi banyak “warna” dalam masa pertumbuhan Rui.