Thursday, April 24, 2008

Sibuuuuk

Niatnya minggu ini mau banyak istirahat, tapi nyatanya saben hari sibuk melulu. Begitu juga hari ini, jadwalnya Persekutuan Doa sebenarnya mau diadakan di Kansai Rinkai Koen. Tahunya pagi pagi ada telpun dari Mbak Retno, karena hari ini cuacanya gak tentu – mendung berasa hujan dan berangin, ibu ibu minta pinjam rumahku buat acara doa (emang dari Kansai Rinkai Koen, rumahku diitung deket lah).

Yo wes, langsung deh kelabakan beres beres. Jendela, perabotan dan lantai di lap seadanya. Piring, gelas dikeluarin – beruntung aja untuk hari ini si Eva sudah nyiapin masakan lengkap, jadi aku gak perlu sampai masak segala deh. Habis gitu aku “terbang” ke Itoyokado, beli jus, kopi instan dan buah segar. Karena hari mo hujan, dan pasti belanjaan banyak, mau gak mau harus pake mobil deh, padahal aku sudah bertekad kalo balik ke Urayasu gak mau pakai mobil. Terpaksa deh.

Balik ke rumah, Eva dan Septi udah nungguin, sayur buat pecelnya belum direbus, jadi dia minjem dapurku. Selama Eva nguplek di dapur, aku masih ada kerjaan nyariin kantong kolekte sama kitab suci, lupa deh tempat nyimpen nya – hihi, ketauan deh kalo jarang buka kitab suci.

Jam sebelas, rombongan ibu ibu dan Pak Pdt. Surya datang. Acara dimulai dengan lancar. Rui lumayan asyik main sama Ai chan, anaknya Mbak Retno. Pertama sih masih akur, tapi lama lama berantem juga berebut mainan lah, buku bacaan lah, maklum sih sebaya, dua duanya pada gak mau ngalah.

Sekitar jam 4 sore, semuanya pada cabut. Ketika tamunya pada pulang semua, baru keingat bahwa sebenarnya hari ini aku mau ke Tsutaya balikkin DVD, hari ini batas waktunya harus kembali. Langsung deh buru buru ke Shin Urayasu eki sama Rui, kali ini naik bus, aku udah gak mau stress mikir markir mobil lagi (nyengir). Habis balikin DVD langsung balik ke rumah. Capek deeeh.

Di bawah ini photo acara doa tadi. Di photo Eva dan Septi gak keliatan soalnya lagi sibuk cuci piring, hehe.

Monday, April 21, 2008

Newborn

Hari ini ke rumah Sartika, nengokkin bayinya yang baru umur sebulan. Tak pikir aku udah telat banget, gak tahunya Sartika belum kasih kabar ke ibu ibu lain, jadi aku tergolong yang pertama lihat bayinya. Rumah Sartika lumayan deket dengan rumahku.

Bayinya perempuan, dikasih nama Sara. Bagus ya. Photonya aku pajang di sini – Sartikanya gak mau mejeng sih, belum mandi alasannya, maklum aku kesana tadi dia juga barusan bangun tidur sehabis “ngeronda” malam malam ngurusin bayi. Hehe, jadi terkenang kenang waktu Rui masih jabang bayi dulu.

Aku di rumah Sartika gak lama sih. Kuatir aja Rui bakal iseng gitu, rumah Sartika khan mirip gallery, banyak pajangan pernik pernik barang berharga. Dulu aja Rui pernah mecahin patung pajangan di teras Sartika. Daripada terjadi insiden lagi, mending cepetan cabut deh, hehe.

Sunday, April 20, 2008

Kilas Balik

Postingan kali ini tentang kilas balik perjalanan panjang kapan hari.
Hari Rabu, ferry “natchan-rera” dari Hakodate ke Aomori yang kita tumpangi berangkat jam 8 pagi pas. Penumpangnya gak terlalu banyak, terlihat dari banyaknya kursi yang kosong. Kapal ini baru resmi jalan akhir tahun kemarin, karena itu interior dalamnya terasa sangat fresh dan baru. Ada sudut buat tempat mainan anak anak juga. Juga ada kafe dan kios oleh oleh.

Perjalanan nyebrang laut ditempuh dalam waktu 2 jam. Walaupun kita punya nomor kursi sendiri, tapi karena banyak tempat kosong, ya waktu kita banyak buat ngider aja.

Dari pelabuhan Aomori diteruskan dengan perjalanan darat lewat tol terus. Awal perjalanan aku sibukkin Rui dengan aneka permainan, nempel2 stiker, nggunting2 gambar, mewarnai, merangkai manik manik… Lumayan sih, dia jadi ada kesibukan. Walaupun gitu kita banyak berhenti henti. Kalo ada area parkir yang lumayan gedhe pastilah kita berhenti. Rui pun bisa lari lari sedikit. Selain itu, aku kena masalah, waktu berangkat aku beli onigiri, nasi kepal yang ternyata berisi sujiko (telor ikan). Aku lupa bahwa perutku paling gak tahan sama telor ikan, dulu aja aku pernah keracunan kaviar di pesta kawin teman, akibatnya perut melilit lilit deh. Begitu juga perjalanan kemarin, perutku gak bisa ditawar. Setiap kali berhenti di parkiran jalan tol, pasti aku juga langsung terbirit birit ke toilet. Capek deeeh.

Ketika sampai di daerah Sendai, kita disambut dengan sakura yang lagi mekar penuh. Senengnya… aku pikir tahun ini aku gak kebagian sakura, secara di Hakodate belum ada yang mekar, dan di Tokyo sudah pada rontok semua. Jadi kebetulan banget kita bisa nemu sakura di Sendai.

Di seputaran Sendai, Rui udah mulai bosen dengan gunting dan stikernya. Akhirnya aku kasih dia game Nintendo puzzle ku. Ajaib!! Rui bisa anteng banget, betah sekali dia berjam jam menekuri game itu. Apalagi kalo pas potongan puzzle nya pas nempel, khan keluar suara “gatchan” wih tambah semangat dia. Padahal gambar puzzlenya bukan gambar anak anak lho, tapi gambar serius lukisannya Da Vinci atau Johannes Vermeer. Seneng juga sih kalo dengan begitu Rui bisa anteng di mobil, tapi rada was was juga nih, bisa bisa nantinya Rui bakal kecanduan game. Hiiih.

Sekitar jam 20.00 kita masuk kota Urayasu. Leganya. Kita langsung menuju rumah mama mertua, nurunin lidah sapi asap yang kita beli di Sendai yang sudah dipesen papa mertua berhari hari yang lalu. Setelah itu baru pulang ke rumah sendiri. Keesokan harinya semua pada bersin bersin kena flu, aku juga sempat masuk angin segala. Pokoknya kecapekan deh. Habis gitu, hari Jumat papanya Rui balik lagi ke Hakodate naik pesawat, karena kerjaan di sana belum kelar. Kalau semuanya lancar akhir bulan April ini bakal balik ke Urayasu.

Yang agak susah, Rui masih dalam masa adaptasi. Rupanya dia bener2 lupa bahwa rumah ini adalah rumah kita sebenarnya. Malam sebelum masuk selimut pasti dia tanya tanya – “bener ini rumah Rui?”. Pastinya dalam pikiran dia selama ini, rumahnya adalah rumah Hakodate. Tambah repot lagi karena gak ada papanya, padahal biasanya selama ini kalo mau tidur selalu barengan. Rui jadi rada cengeng akhirnya, aku kemana mana dia selalu nginthil. Dia seperti merasa asing di rumahnya sendiri. Yach, semoga aja Rui bisa cepat beradaptasi dengan lingkungan sini.

Friday, April 18, 2008

Home Sweet Home

Bagaimanapun juga rumah sendiri adalah tempat yang paling nyaman. Walaupun badan masih sangat lelah dihajar perjalanan panjang 12 jam Hakodate-Urayasu, namun sungguh lega bisa kembali ke rumah. Sekarang maunya istirahat dulu sejenak, ngumpulin energi buat beres beres, barang barang masih berantakan, beranda kacau balau, tanaman hias pada meranggas…. begitu banyak tugas yang menanti.

Tuesday, April 08, 2008

Percakapan

Aku : “Rui, raishu urayasu no uchi ni kaeru yo, kuruma de
(Rui, minggu depan pulang ke rumah urayasu lho, naik mobil)

Rui : “Cigau!! Hikouki ni noru!”
(Gak mau! Naik pesawat aja!)

Aku : “Demo ne, kuruma-san wa hikouki ni norenai no yo, oki sugiru kara
(Tapi mobilnya gak bisa naik pesawat dong, karena kegedean)

Rui : “………” (diem sejenak. Mikir)
Rui : “Jaa… doraemon no small-light wo tsukau!”
(Kalo gitu pakai small-light nya doraemon aja)

Aku : Haah??!!

Note. Small-light adalah salah satu alat ajaib doraemon. Berbentuk mirip senter, berguna untuk mengecilkan benda atau manusia.

Oalah le… kalo seandainya doraemon bener bener ada, gak hanya small-light aja, tapi pastinya kita bakalan minjem baling baling bambunya juga, biar pindahan nanti jadi muluuuus, hehe.

Sunday, April 06, 2008

Menghitung Hari

Waktu kita untuk tinggal di Hakodate tinggal 10 hari. Rasanya gak rela juga harus meninggalkan kota yang unik ini. Apalagi harus mengucapkan selamat tinggal dengan teman teman Rui di klub anak anak. Namun, terasa lega juga bahwa kita akan kembali ke rumah Urayasu. Sudah cukup lah kita hidup macam di pengungsian, dan sungguh aku merindukan rumahku sendiri. Walaupun begitu agak bergidik juga membayangkan perjalanan panjang seribu kilometer yang akan kita tempuh nantinya, bermobil sambil membawa “little-monster” ku yang tak pernah kehabisan energi itu. Aku harap semuanya bakal berjalan lancar.