Wednesday, November 03, 2010

Heboh Halloween

Minggu kemarin, di TK Rui ada event Halloween. Ibu kepsek nya jadi tukang sihir, pake topi kerucut item dengan rumbai rumbai oranye, bawa sapu segala. Wakil kepsek nya jadi bajak laut dengan make-up serem, pipinya digambari bekas luka jahitan, pake lipstik item dan bawa pisau mainan yang diayun kesana kemari. Guru guru yang lain ada yang jadi badut ngeri, hantu labu, batman, dll.

Kelas nol besar kayak Rui diuji keberanian nya. Mereka digiring satu persatu masuk ruangan gelap, kalo sukses bilang “trick or threat” (kata sandi hari Halloween), mereka bakal dapat kantong isi jajanan dan gula gula. Menurut cerita Rui (karena emang event ini khusus para murid, wali murid gak ikutan) – Rui nangis ketakutan waktu diuji keberaniannya. Dia bilang dia takut banget sama bajak lautnya. Padahal di hari hari biasa, Rui deket banget sama ibu wakil kepsek ini, wong setiap pulang Rui selalu main peluk pelukan dulu sama beliau. Tapi di event halloween itu, ketika waktu bermain di TK sudah selesai, aku niat ngambil photo bareng bajak laut, Rui langsung lari terbirit birit keluar gerbang sekolah. Haha.....

Wednesday, October 20, 2010

Baby Derby

Bulan Oktober di Jepang identik dengan olahraga, tidak perlu heran kalo di seantero negeri ini begitu masuk bulan Oktober padat dengan event olahraga. Beberapa waktu yang lalu di koran lokal ada lowongan untuk mengikuti baby derby, lomba ketangkasan merangkak atau lari untuk para batita dan balita. Syaratnya hanya dengan mengirimkan data lengkap bayi lewat kartupos. Karena peminatnya banyak, kartu pos itu bakal diundi. Dan ternyata kartu pos Rei yang kita kirim lolos undian. Jadilah Rei ikutan baby derby di acara Urayasu Sports Festival.

Hasilnya? Rei sama sekali gak beranjak dari garis start. Yah, namanya juga masih batita, masih belum ngerti. Gak beda jauh deh sama bayi bayi lain. Masih lumayan Rei gak nangis, karena ada peserta lain yang nangis ketakutan begitu ada aba aba start.

Aku gak kecewa walaupun Rei gak jadi juara. Bisa ikut event begitu aja sudah jadi pengalaman berharga buat Rei. Tapi hari itu aku kecewa banget sama bapak-e arek arek. Lha wong hari itu yang jadi “bintang utama” khan Rei, tapi pas baby derby, Rei sama sekali gak ada photonya. Piye tho... Satu satunya dokumen yang tersisa adalah movie singkat ketika lomba sudah berakhir dan Rei baru mau jalan setelah tak gandeng. Yah, mau gimana lagi... semoga saja tahun depan ada kesempatan lagi buat ikutan baby derby.

Wednesday, August 25, 2010

Buyut

Rui-Rei punya Mbah Buyut di Okayama. Liburan musim panas tahun ini kesampaian juga kita ketemu langsung dengan beliau berdua. Mbah buyut laki usianya 92 tahun, sedang Mbah Buyut perempuan usianya 86 tahun.

Setelah mampir di Nara, ngelihat kuil Todai dan ketemu kijang kijang di taman Nara . Lalu bablas di Osaka, nginep di hotel Universal Port, esoknya main seharian di Universal Studios Japan, trus malamnya baru merambah Okayama, nginep semalam di business hotel kecil (karena bapak-e arek arek sudah teler banget harus nyetir sendirian), trus esoknya ke kota Kurashiki, ngelihat kompleks bangunan tua, dan sehabis makan siang barulah kita bener bener cabut ke rumah Buyut yang jaraknya gak sampai se-jam dari pusat kota Kurashiki, Okayama.

Rumah Mbah Buyut tua banget. Serasa masuk ke museum rumah kuno Jepang. Seputar rumah dikelilingi pagar tembok tinggi dan ada pintu gerbang besar dari kayu. Masuk ke halaman ada taman ala jepang dengan kolam dan tanaman bonsai, sayang sekali tamannya sudah gak terurus. Kolamnya hijau berlumut dan di sana sini ada mie putih yang teronggok – heran khan, ternyata Buyut bilang mie putih itu sengaja dilempar ke kolam buat makanan ikan. Di halaman juga banyak ceceran bekas nasi, kata Buyut, itu untuk makanan kucing liar. Rui udah ribut aja, “bau bau” katanya, hihi.

Kedua buyut masih sehat. Waktu kita sampai, buyut laki sedang nebang bambu di belakang rumah, katanya ada yang mau beli bambu. Buyut perempuan juga walaupun harus pakai tongkat, masih kuat jalan kaki di jalanan naik turun ngelihat kebun atau bersih bersih makam (waduh makamnya seram, terletak di lereng gunung, di rimbunan bambu bambu.... aku gak sempat ngambil photo, wong jalanannya gak rata banyak kerikil dan batu, mana banyak banget serangga, pulang dari makam kita bentol bentol deh).

Walaupun Buyut masih kuat jalan, tapi beliau2 sudah gak mampu lagi naik tangga di rumah mereka sendiri (bangunan rumah Buyut ada 2 lantai, selama ini beliau2 melakukan aktifitas hidup di lantai bawah aja). Tangga untuk menuju lantai atas emang model lama, curam banget, jadi Buyut bilang sudah lebih dari 10 tahun mereka gak naik ke lantai atas. Waktu Rui ngajak lihat ke lantai atas, wow! Suasana nya kayak rumah hantu aja, kamar2 kosong, mebel & pajangan photo berdebu, boneka boneka Jepang kuno, korden bolong bolong dimakan ngengat, sarang laba laba.... hiiiii. Dan ketika kita turun ke bawah, telapak kaki kita jadi item banget karena menapaki debu yang sudah bertahun tahun gak pernah dibersihkan.

Kita juga sempat ketemu Oji (=paman) adiknya papa mertuaku. Beliau bujangan dan kerjanya saben hari ya bantuin Buyut ngurus sawah dan kebun. Iseng juga kita ngikut Oji ke sawah yang lagi ditanami padi. Oji gak pernah pakai pestisida, hama dibasmi dengan cara membakar gundukan jerami di seputaran sawah. Dan kita (orang kota yang nggak ngerti apa apa hihi), dalam sekejap sudah berada di dalam lingkupan asap yang bikin mata pedih. Pulang dari sawah, kita semua jadi bau sangit.

Kedua buyut tahu bahwa aku asal Indonesia. Begitu ketemu aku, Buyut laki langsung cerita tentang pengalamannya di jaman perang waktu dikirim ke Birma. Setelah dari Birma, sebenarnya beliau akan dikirim ke pulau Jawa, tapi perang keburu selesai. Aku sempat bengong waktu Buyut bicara, bukannya apa, aku nggak ngerti blas apa yang beliau omongin. Ngomongnya pake bahasa jepang sih, tapi logatnya lain banget, kupingku sampai serasa keriting. Akhirnya mama mertua deh yang jadi “penerjemah”. Gak cuma aku, Rui juga gak ngerti dengan logat daerah Okayama. Malah waktu Oji ngomong, Rui sempat terpingkal pingkal (aduuuh, anak ini jujur banget sih, aku sampai takut kalau kesannya jadi gak sopan gitu).

Malam itu juga kita cabut dari rumah Buyut. Bukannya gak mau nginep, tapi rasanya emang lebih baik begitu daripada merepotkan buyut. Prihatin juga sebenarnya, saking waktunya habis buat ngurus sawah dan kebun, sampai2 rumah sendiri gak terawat. Tapi mungkin juga karena selalu menyibukkan diri itu Buyut bisa panjang umur.

Di perjalanan pulang, mama mertua nembak aku, gimana kalau seandainya nanti harus tinggal di desa buat ngurus sawah peninggalan buyut. Pertanyaan yang susah dijawab. Kalau anak anak masih kecil rasanya lebih baik tinggal di kota saja yang fasilitas sekolah, rumah sakit, dll lebih lengkap. Tapi entahlah kalau anak anak sudah dewasa nanti, sudah bisa mandiri, mungkin kita bisa pulang desa. Tapi kalau sudah terbiasa tinggal di kota, rasanya susah juga ya kalau tahu tahu harus jadi petani.

Wednesday, August 11, 2010

Rui ngguaya

Rui ngguaya... sekarang dia gak mau potong rambut di rumah, maunya di salon. Selama ini ya bapaknya yang suka motong rambut Rui, modelnya hanya dua macam, model gundul pelontos atau model poni miring. Siang tadi akhirnya Rui ke salon juga. Kalo salon di Indonesia sih udah beberapa kali, tapi kalo salon Jepang baru pertama kali ini. Alasannya karna mahal aja. Potong rambut anak anak gitu udah dua ribu yen (kurang lebih 150 ribu rupiah). Weleh weleh...

Hasilnya? Ya jelas lebih bagus lah daripada hasil guntingan bapaknya. Rui juga kelihatan puas dan seneng. Proses motongnya kita gak lihat sih, wong dia gak mau ditungguin (kursi nya pun Rui minta kursi biasa yang buat orang dewasa, bukan kursi yang khusus anak yang model mobil mobilan gitu). Kita nungguin Rui di ruang tunggu luar. Samar samar kita bisa denger Rui ngobrol melulu sama mas salon nya.

Selesai nyalon, Rui langsung nembak bapaknya, kalo rambutnya panjang lagi, mau ke salon lagi. Padahal bapaknya aja sekarang nggak pernah ke salon hehe....

Monday, July 26, 2010

Anakku, tiga (???)

Duh, blogku ini serasa jamuran deh, saking jarangnya di-update hehe. Anyway... Rui sudah mulai masuk liburan musim panas. Beruntung tahun ini sekolah Rui membuka jadwal berenang di sekolah untuk murid yang berminat. Programnya bebas, bisa ikut atau gak terserah kita sendiri. Jam nya memang singkat sih, dimulai pk 11.30 trus pk 12.10 wali murid sudah harus jemput anaknya lagi. Tapi lumayan lah buat pengisi kegiatan liburan, daripada bengong di rumah gitu lho.

Sejak masuk masa liburan ini, ada satu hal yang belakangan ini bikin aku jadi suka uring uringan sendiri. Ceritanya ada satu temen sekelas Rui, yang demen banget main ke rumah. Awalnya sih, dia bilang mamanya lagi pusing kepala, jadi dia disuruh ngabisin waktu di rumah Rui – okelah ndak pa pa... toh aku juga seneng kalo Rui ada temen main di rumah. Tapi lama lama kok jadi keterusan. Saben hari si tuyul kecil ini main ke rumah. Jam delapan pagi (bayangin jam 8 pagi bok!!) bel rumah sudah berdering dering... trus gak pulang pulang sampai jam lima sore!!

Sebenarnya temen Rui ini baik anaknya, gak nakal, kalo main juga jarang berantem sama Rui, sopan lagi – kalo habis dikasih makan siang atau dikasih jajanan sore dia selalu bilang “gochisosama deshita” (terima kasih atas hidangan yang lezat) – sopan gak sih, malah Rui yang sering lupa ngucapin salam itu. Kalo sore mau pulang dia juga gak lupa bilang “ojamashimashita” (maaf sudah menganggu).

Sopan sih sopan, baik sih baik... tapi kalo setiap hari dia datang, aku jadi gerah juga. Mana dia gak ikut jadwal berenang lagi. Aku bilang mau ngantar Rui ke sekolah jadi mau gak mau si tuyul ini kudu pulang ke rumahnya sendiri, eeee... aku pulang ngantar Rui, si tuyul ini sudah nungguin lagi di gerbang apartemen. Lucu khan jadinya, aku yang berharap bisa rada santai sama baby Rei, jadi harus ngurusin anak orang. Lha jadinya aku seolah olah punya anak 3 dong.

Jalan keluar satu satunya, aku coba telpun mamanya si tuyul. Tapi telpun ku atau pesenku lewat handphone gak pernah ditanggapi. Kalo ketemu langsung, dengan telmi-nya si mama cuma berhaha hihi aja, sambil minta maaf kalo anaknya suka keseringan main ke rumahku.

Duh, baru kali ini lho, aku ketemu orang jepang yang santainya gak ketulungan. Anaknya kayak terlantar gitu. Pernah aku tolak si tuyul ini masuk ke rumah, aku bilang Rui ada jadwal les bahasa Inggris – lha si tuyul bilang kalo mamanya pergi dari pagi. Edan gak sih, masak anak TK ditinggal sendirian. Mana mamanya gak ngomong apa apa sama aku. Aku gak pa pa sih, kalo sekali sekali dititipin anak, tapi aku telpun gak ada respon... ya aku jadi jahat juga, hari itu aku paksa tuyul pulang ke rumahnya sendiri, trus aku ngantar Rui les bhs Inggris. Dua jam kemudian ketika aku balik ke rumah, di depan apartemen sudah bertengger dengan manisnya sepeda mini si tuyul. Gusti....

Rumah tuyul ini emang gak seberapa jauh dari rumahku. Dia biasa sepedahan sendiri, jadi nya aku sekarang suka deg deg an kalo pulang dari belanja misalnya, ada sepeda mini biru gak ya di parkiran, tandanya si tuyul udah datang. Kok jadi gini sih, kayak dikejar kejar penggemar aja....

Puncaknya hari Sabtu kemarin, Rui diajak bapak-e berenang ke laut. Aku dan Rei gak ikut, pengen istirahat aja di rumah. Eeee.... jam 9 pagi sodara sodara, si tuyul itu sudah nongol di depan pintu rumah (dia tuh pinter juga, ngintil orang jadi bisa masuk tanpa membunyikan bell rumah di lobi apartemen). Aku bilang, Rui gak ada di rumah, eee dia cuma ngangguk ngangguk, tapi tetep aja masuk rumah. Dengan santainya dia mainan game di kamarnya Rui. Haa..ah!!!

Bapak-e Rui juga jadi kesel banget, dia bilang (di telpun) udah jahatin aja, suruh pulang, kok enak banget orang tuanya, hari Sabtu gak repot ngurus anak, anaknya disuruh main ke rumah orang. Akhirnya aku bilang ke tuyul, Rui gak ada di rumah, kamu pulang aja ya... baby Rei lagi butuh istirahat nih. Dan si tuyul pulang juga, walaupun gitu sejam kemudian dia masih sempat sempatnya balik lagi ke rumah. Cuma aku sudah lebih jahat lagi, pintu rumah cuma tak buka se-celah aja, aku bilang Rui belum pulang, hehe.

Gak tahu deh, hari Senin nanti gimana. Kayaknya si tuyul bakal datang lagi. Kalo ada Rui sih ya ndak pa pa sih dia main ke rumah, tapi kalo Rui ada jadwal berenang ato les, ya gak bisa dong. Memangnya rumahku tempat penitipan anak....

Friday, May 14, 2010

Jantungan

Cerita bermula ketika minggu kemarin Rui dibeliin bapaknya dompet baru, berbentuk manusia luar angkasa, ada talinya untuk digantung di leher. Rui girang banget, apalagi ketika bapaknya ngasih duit koin 5 yen (catatan : duit segitu kalo dirupiahkan kira kira jadi Rp 4 ribu-an). Rui bangga banget punya dompet baru – dan ada duitnya lagi. Berkali kali dia bilang dia “punya uang”.

Lalu suatu hari, sepulang sekolah dan setelah puas main di taman, aku terkantuk kantuk nidurin baby Rei di kamar. Rui mainan sendiri di kamarnya, lalu aku dengar samar samar Rui ngajak ngomong aku. Dia bilang pengen beli mainan di Itoyokado – sudah lama Rui ngincer mainan robot Transformer, tapi karena harganya mahal aku selalu bilang, tunggu sampai ulang tahun tahun depan ya, papa-mama mau nabung dulu.

Aku masih terkantuk kantuk, waktu aku dengar Rui siap siap. Ketika Rui bilang, “aku ke Itoyokado ya, ma”, aku hanya jawab “itte irashai (selamat jalan).

Hah??!! Masak sih Rui mau jalan sendiri. Sekedar tahu aja, Itoyokado (dept. store) itu berjarak sekitar 15 menit-an jalan kaki dari rumah. Menyeberang jembatan, melewati dua kali perempatan, dan melampaui dua taman. Aku jadi deg deg-an ketika tahu Rui bener bener pergi sendiri. Tapi awalnya masih rada biasa, ah paling juga Rui bakal balik, mana berani dia jalan sendiri.

Tunggu punya tunggu, aku jadi keringatan sendiri ketika 30 menit berlalu, dan Rui belum balik. Buru buru aku bersiap mau nyusul keluar, tapi jadi panik, ketika tahu Rui gak hanya pergi bawa dompet barunya, tapi juga bawa kunci rumah segala!! Lha aku gak bisa keluar dong, mana bisa ninggalin rumah tanpa dikunci (nb. Kunci rumah ini ada 3 sebenarnya, aku pegang 1, bapak-e arek arek bawa 1, dan yang satu lagi dibawa mama mertua).

Panik, panik, panik, perutku sampe mules, mulai mikir yang enggak enggak (kalo sudah gini khusuk banget deh memohon pada Tuhan, tolong Tuhan... jaga Rui Tuhan...). Aduuuh, sok pinter banget sih anak itu. Lalu aku coba telpun teman sesama ibu ibu yang anaknya satu sekolah dengan Rui. Kali kali aja ada ibu yang masih nemenin anaknya main di taman dan bisa ngelihat kalo Rui lagi jalan sendiri.

Lima belas menit berlalu, dan ada telpun dari seorang ibu, dia ngelihat Rui lari nyebrang jembatan, ke arah rumah. Slamet... slamet... aku sudah gak sabaran nunggu di depan pintu lift. Tapi lumayan lama juga Rui gak naik naik. Ketika pada akhirnya Rui nongol dengan rambut kempes berkeringat, dengan dompet baru tergantung di lehernya, kata kata pertama yang keluar dari mulutnya “duitnya kurang Ma, kasir Itoyokado bilang uangnya gak cukup”. Yo jelas se le... wong robot Transformer harganya 3 ribu yen, mana bisa dibeli dengan koin 5 yen....

Terima kasih Tuhan, Rui balik dengan selamat.

Tapi aku gak bisa lega lebih lama, ketika Rui dengan setengah nangis bilang “kunci rumah hilang”. Wuah. Mangkanya tadi Rui cukup lama tertahan di bawah, lha wong gak bawa kunci. Apartemenku sini kalo gak bawa kunci khan gerbang masuknya gak bisa terbuka. Jadi Rui nunggu ada orang lain yang mau masuk, trus dia ikutan nginthil masuk.

Walah, walah trus gimana nih. Bapak-e arek arek juga lagi luar kota, gak bisa dimintai tolong dalam keadaan darurat gini. Akhirnya aku telpon mama mertua, minta tolong beliau datang. Jadilah mertua ku datang, dan ngajak Rui keluar lagi, kali ini buat nyari kunci yang ilang. Berdua mereka menyelusuri jalanan yang dilalui Rui, dan syukurlah kunci ketemu di Itoyokado. Ada orang yang nemu kunci jatuh di dekat rak mainan transformer, dan kunci itu diserahkan ke service counter Itoyokado. Slamet... slamet....

Rui... Rui... bikin jantungan aja. Tapi setelah kejadian ini, aku jadi mikir, berarti Rui udah bisa disuruh suruh dong. Kenapa gak di”karya”kan aja, lain kali kalo aku lagi males keluar, biar Rui aja yang belanja sendiri ke Itoyokado, hihihi.

Tuesday, April 06, 2010

IKEA

Hari Selasa ini hari terakhir libur nya Rui. Kita jalan ke rumah Nova-Kiyo di Shin Misato. Ketemu juga sama Imoet (dan Iki chan juga). Wuah, ternyata Nova bikin soto sodara sodara… gak sangka bakal makan siang dengan menu Indonesia. Makasih buanyak ya, Nov, maaf aku tadi gak bawa apa apa.

Selesai lunch di rumah Nova, berombongan kita ke IKEA. Lumayan bisa nitip Rui dan Iki di tempat mainan anak anak. Aku pun bisa cuci mata dikit walaupan gak beli apa apa. Rasanya waktu cepat sekali jalannya, waktu keluar dari IKEA sudah sore. Singkat banget rasanya liburan musim semi Rui, besok dia harus masuk TK lagi dan emaknya jadi gak bisa jalan jauh jauh deh.

Sunday, April 04, 2010

Nikko

Liburan musim semi ini gak ada rencana spesial sebenarnya, karena emang Rui liburnya hanya 2 minggu. Walaupun begitu seneng juga waktu bapak-e arek arek tahu tahu bisa ngambil libur 2 hari berturut turut (libur berturutan bener bener langka lhoo, wong seringnya belakangan ini gak pernah libur gitu). Dan liburan ini kita habiskan di Nikko.

Dari rumah sampai ke Nikko kita tempuh bermobil 3 jam-an. Kita langsung menuju air terjun Kegon. Dan ternyata di sana masih ada salju sodara sodara… wuah, Rui langsung jadi ndeso deh (walah le, ndak ingat dulu di Hokkaido saben hari ketemu salju). Langsung deh Rui jumpalitan main salju.

Selesai lihat air terjun, kita menuju tempat penginapan. Orang Jepang bilangnya “pension” – tempat penginapan yang berupa rumah biasa, gak tahu deh asal usulnya kok tempat penginapan macam begini disebut pension, padahal kalo dalam bhs Inggris pension khan artinya pensiun…. Apa mungkin karena pemilik penginapannya rata rata sudah pensiun ya, daripada kamar di rumahnya nganggur disewain aja. Harga sewa kamar “pension” lebih murah daripada kamar di hotel. Kemarin itu kita “hanya” di-charge 7.000 yen per orang, kalo mau nginep di hotel minimum bisa kena 10.000 yen per orang. Catatan: Nginep di hotel Jepang tarifnya dihitung per orang (dewasa) lho. Rui kemarin “hanya” bayar 2 ribu yen karena masih anak anak. Sedang Rei masih gratis. Jadi total kita harus bayar 16.000 yen – biaya segitu sudah termasuk dinner dan breakfast.

Pension yang kita tempati kemarin, tempatnya di lingkungan rumah penduduk biasa. Kita sempat nyasar juga sih, saking tempatnya njelimet. Sampai di pension, kita langsung masuk aja. Di ruang depan ada meja kecil yang dijadiin meja resepsionist, tapi gak ada orang yang jaga. Orang pension baru keluar setelah kita bunyiin lonceng kecil yang ada di atas meja. Yang punya pension laki laki sudah rada tua, dan si bapak itu lah yang terus melayani kita, mulai dari ngasih tunjuk kamar di lantai atas, ngasih lihat pemandian air panas di halaman dalam, melayani pas dinner dan breakfast, dll, sampai pas kita check-out pun, si bapak itu yang ngantar sampai parkiran mobil.

Kamar yang kita sewa bersih dan luas (ada kamar mandi dan toilet di dalam ruangan juga). Memang sih semuanya berbau tua, tv di kamar pun ada video player nya. Bener bener video lho, yang kasetnya tebel gitu, padahal sekarang khan udah jamannya DVD, hehe. Di lantai bawah ada rak penyimpanan video, orang yang nginep bebas ngambil video dari situ, dengan syarat kalo sudah selesai lihat harap dikembalikan ke raknya.

Kita baru pertama kali ini sewa kamar di pension. Tapi rasanya asyik juga nginep di pension. Nyantai banget kayak di rumah sendiri. Rui pun udah pede banget, bolak balik dia naik turun ngambili kaset video, dilihat sebentar abis gitu ganti kaset yang lain. Rui juga gak sungkan sama bapak pemilik pension. Masak bisa bisanya Rui masuk ke dapur trus minta susu, tentu saja bapak tua itu kebingungan gak ngerti, karena Rui bilangnya “susu kudasai” – lha “susu” khan bhs Indonesia, hehe. Hanya Rei saja yang merasa asing banget – dia nangis melulu pas tidur malam.

Oh ya, satu lagi yang berkesan dari pension kemarin, makanannya sangat sangat lezat. Padahal tempatnya kecil gitu, tapi ternyata hidangannya berkelas. Bayangin aja pas dinner, makanan pembukanya ada 2 macam, pertama buah tomat dan rajangan bawang diguyur dengan saus asam manis, yang kedua lembaran daging asap ditaruh di atas rajangan kubis dipadu dengan saus “wasabi” yang pedasnya pas di lidah. Setelah itu muncul hidangan sup gratin – seiris roti prancis dicelup dalam sup bawang, ditaburi keju dan dipanggang dalam oven. Lalu hidangan utamanya ada 2 macam, yaitu salmon panggang – asinnya pas banget, dan beef-steak dengan sayuran rebus. Terakhir hidangan penutupnya juga gak mengecewakan, sepotong kue coklat, es vanilla dan buah strawberry. Menu untuk Rui, hayashi rice – nasi dihidangkan dengan daging dan sayur dengan citarasa saus demi-glace yang pekat. Lalu diikuti dng “okosama-plate” sepiring hidangan kesukaan anak2 dengan isi yang meriah, kentang goreng, hamburger, kepiting gratin dan sup jagung.

Hidangan breakfastnya juga memuaskan. Setumpuk sayuran segar ditemani daging asap, sosis dan telor mata sapi dengan bayam panggang. Roti tawarnya bikinan sendiri, masih hangat dan disediakan berlimpah, boleh nambah sepuas hati.

Sempat heran juga, kenapa semuanya terasa begitu lezat. Padahal menunya juga tergolong sederhana. Apakah karena bahannya segar dan hawa pegunungan juga menunjang, semua jadi terasa istimewa. Mungkin juga karena kita makannya di ruang makan pension, suasana nya hangat dan “family” sekali.

Keesokan harinya setelah kenyang makan pagi, kita langsung check out. Tujuan kita hari itu ke Edo Wonderland. Untuk keterangan aja, jaman dahulu Tokyo itu namanya Edo. Tempat wisata Edo Wonderland di Nikko adalah miniatur “desa” Tokyo di jaman dulu. Di sana kita bisa nemu kompleks perumahan jaman dulu, lengkap dengan orang orangnya yang pakai baju jaman dulu pula. Kita bisa lihat pertunjukkan ninja, bisa makan jajanan ala jaman dulu, dll. Tiket masuknya lumayan mahal 4.500 yen per orang. Untung aja Rui dan Rei masih gratis. Tempat wisata ini lumayan beken di kalangan orang asing.

Di sana kita habiskan waktu dng lihat show (ninja nya asyik, berantem nya kayak di film, trus ada adegan jatuh dari atap rumah tinggi pula), muteri rumah rumah kuno, masuk ke “meirou” lorong menyesatkan (Rui sempat ketakutan waktu masuk ke lorong sempit gelap dan dingin), lihat film Nyanmage (buat kita gak menarik blas, tapi Rui seneng banget dengan Nyanmage yang berupa kucing dengan tampang ninja), dan nyobain aneka mochi (makanan dari tepung beras, disunduki, kalo digigit molor, rasanya manis manis asin).

Kita di Edo Wonderland sampai sore. Ketika Rui udah keliatan sempoyongan kayak orang mabok, kita cabut. Benerlah boss kecil ini udah capek berat, dia langsung molor di mobil. Dan kita melaju balik ke rumah. Kembali ke rutinitas deh.

Wednesday, March 17, 2010

Perkebunan Strawberry

Kapan ya aku terakhir kali pergi ke perkebunan strawberry? Delapan tahun yang lalu? Pokoknya udah lama banget. Alasannya? Karena tarifnya lumayan mahal. Lebih gampang beli strawberry di supermarket, lebih murah dan hemat. Tapi kapan hari kok rasanya pengen ngajak Rui metik strawberry di perkebunan. Mumpung bapak-e arek arek lagi libur gitu lho.

Dari rumah kita berangkat pagi pagi (kalo kesiangan bakal kehabisan deh), lewat toll perjalanan makan waktu sekitar 1,5 jam ke daerah pedesaan di Chiba. Sampai di perkebunan, jalanan luar sudah berderet banyak mobil. Belum lagi parkir mobil, eh kita sudah dihampiri orang perkebunan. Sambil membungkuk bungkuk, minta maaf, orang itu bilang strawberry nya udah hampir habis karena kebanyakan pengunjung. Sebagai alternatifnya, dia menyodorkan peta perkebunan strawberry yang lain. Walah, kita pun buru buru putar haluan nyari perkebunan yang lain. Dengan harap harap cemas, takut kecewa kalo kehabisan lagi, wong Rui udah semangat banget pengen metik strawberry.

Sekitar 15 menit mobil kita menyusuri jalanan sempit, yang di kiri kanan nya lebat dengan hutan bambu. Sampailah kita di perkebunan yang lain, wuah, tempat parkirnya juga sudah penuh mobil mobil dari kota. Buru buru kita ngantri, slamet strawberry nya masih banyak.

Tarif masuknya 1.500 yen per orang untuk dewasa, dan 1.400 yen untuk Rui (Rei gratis karena masih bayi). Waktunya dibatasi selama 30 menit aja, hanya boleh petik dan makan di tempat, gak boleh dibawa pulang. Mahal khan… duit segitu kalo mau beli strawberry di supermarket bisa dapet seabrek abrek, hehe.

Rui langsung aja semangat banget makannya, trus beberapa saat kemudian dia ngeluh sakit perut… kaget kali perutnya, wuah padahal waktu kita khan hanya 30 menit, buru buru Rui diantar bapak-e ke toilet. Selama Rui di toilet, aku gak mau rugi, terus saja petik, makan, petik, makan…. Rei pun aku kasih, dan ternyata dia suka banget. Strawberry nya manis dan lembut sih, bayi seusia Rei bisa gampang melumatnya.

Selesai dari perkebunan, masih jam 10 pagi. Mau pulang nanggung, akhirnya kita naik tol lagi ke Aqua Line, jalan tol yang ada di atas laut, kita mampir ke tempat istirahatnya, di sana ada restoran, cafe dan tempat mainan anak anak, jadi Rui bisa main main.

Saturday, March 13, 2010

Friday, March 12, 2010

Bulan yang sibuk

Maret, bulan yang sibuk buat sekolahnya Rui. Mendekati liburan musim semi yang bakal tiba di akhir bulan ini, rasanya semua pada berpacu untuk menyelesaikan acara acara sekolah. Beberapa kali pula wali murid dipanggil untuk ikut serta.

Kapan hari ngelihat anak anak nge-dance, hari lainnya acara main bersama - anak anak pura pura buka “toko” trus orang tua pura pura jadi pelanggan. Ada yang buka toko burger, arena pemancingan, toko mainan, dll. Rui dan temennya buka arena permainan bowling, bolanya dibikin dari koran bekas di-unthel unthel, trus pin bowlingnya dibikin dari botol aqua kosongan. Lucu juga ngelihat tingkah anak anak, seolah olah jadi pemilik toko beneran. Sayang hari itu orang tua gak boleh bawa kamera, jadi gak bisa merekam kegiatan ini.

Trus juga hari Selasa yang lalu ada acara ulang tahun untuk anak anak yang lahir di bulan Maret. Tentu saja aku harus datang karena Rui kelahiran bulan Maret. Yang rada menyusahkan, acara nya baru dimulai pk 9.45 pagi – jadi jam 9 aku antar Rui masuk TK, setelah itu aku dan Rei nunggu di luar gerbang sekolah, habis mau pulang kok nanggung banget. Sekitar jam 9.30 –an baru bisa masuk ke hall atas TK.

Acara ultah hari itu, anak anak yang ultah dimahkotai, trus duduk di atas panggung, sementara teman teman baik dari kelas yang sama atau dari kelas lain memberi hiburan dengan aneka lagu dan tarian. Wes, pokok-e yang ultah kayak jadi raja/ratu sehari deh. Sayang banget photo yang aku pajang di sini gak bisa optimal hasilnya, karena emang panggung tempat Rui duduk lumayan jauh dari tempat duduk wali murid.

Bulan April nanti tahun ajaran baru dimulai. Kelas Rui pun bakal diacak, jadi teman sekelasnya sekarang belum tentu bisa sekelas lagi. Guru kelasnya juga bakal ganti. Wali murid juga disibukkan dengan tugas bikin kartu terima kasih untuk guru kelas (dilengkapi dengan kesan dan pesan untuk pengajar telah diasuh selama setahun ini, ditambah pula dengan prakarya anak sebagai ungkapan terima kasih). Kapan hari Rui sudah selesai dengan prakarya utk kado terima kasih gurunya, yaitu bikin kartu dengan gambar robot. Waktu ditanya robot apa itu, Rui jawab “Ko-mori Robot!!” (= robot pengasuh anak). Wuahhh… berarti Rui merekam omelanku. Kalo pas lagi capek dengan urusan rumah dan anak, biasanya aku ngomel, “seandainya mama punya Ko-mori robot ya… pasti mama gak bakalan secapek ini”. Hihihi, hati hati kalo ngomel di depan anak.

Thursday, March 11, 2010

Nonton

Paling merana kalo hari libur, tapi bapak-e arek arek ternyata harus kerja. Tapi ya gimana lagi wong namanya orang lagi mencari sesuap nasi… Minggu kemarin juga begitu, impian buat berleha leha sejenak pun harus ditunda. Mana cuaca buruk lagi, di luar hujan dan dingin. Mau di rumah terus juga sumpek.

Akhirnya aku ajak saja anak anak lihat film Doraemon yang terbaru (Ningyou Daikaisen) di Cinema Ikspiari. Tiketnya 1.800 yen untuk dewasa, dan 900 yen untuk Rui (Rei masih bayi, usia di bawah 3 tahun gratis). Lumayan juga bisa menghabiskan waktu di gedung bioskop. Rui sudah 4 kali ini aku ajak nonton, sedang Rei baru pertama kali. Syukurlah Rei gak rewel di dalam bioskop, tapi kalo pun rewel dikit pun gak masalah, wong penonton yang lain juga sebagian besar anak anak…

Kesan tentang filmnya? Menurutku sih biasa aja, kalo dibandingin sama film Doraemon yang lama, aku masih lebih terkesan dengan Doraemon – Midori no Kyojin.

Tuesday, March 09, 2010

Rei, 8 bulan

Gak terasa baby Rei sudah 8 bulan usianya. Giginya sudah nongol sebiji. Yang lucu walaupun belum ada tanda tanda bisa merangkak, tapi dia sudah semangat banget pengen jalan sambil pegangan meja, lemari, kursi… kadang juga kakiku pun jadi tempat bergelayut. Pokoknya Rei pede ajah, meski gaya berdirinya masih suka sempoyongan kayak bayi kuda, gak jarang juga jatuh terguling guling. Pantang mundur deh. Sepertinya Rei memang pengen cepet jalan, biar bisa ngejar Rui kakaknya.

Friday, February 26, 2010

Acara di rumah

Hari Kamis kemarin rumahku ketempatan acara doa oikumene. Walaupun sempat kepikiran, cukup gak waktuku untuk persiapannya, tapi ternyata berjalan lancar juga. Aku hanya bikin opor ayam, daging rica, oseng tempe dan kolak waluh. Sekalian juga aku bikin kue ultah buat Rui yang bakal genap 5 tahun minggu depan.

Bikinnya serabutan banget, disambi ngurus anak sih. Gak perlu heran juga kalau pada akhirnya harus megangi mixer sembari nggendong Rei. Habisnya Rei sekarang lagi berada dalam masa super manja, maunya digendong melulu, kalo gak digendong bisa bisa dia menangis tersedu sedu sambil berlelehan air mata kayak anak buangan aja. Syukurlah kakaknya, si Rui udah bisa diajak kompromi. Dia malah ikut bantuin ngolesi krem untuk kue ultahnya (ngolesnya sambil incip incip, saking senengnya dia lihat krem se baskom, hehe).

Yang datang kemarin gak begitu banyak, lagi musim pancaroba, beberapa absen karena sakit. Agar gak terlalu repot, sebagian gelas dan piring hidangan aku pakai piring kertas. Kopi nya juga aku pakai yang instant, yang sudah pakai gula dan susu, biar praktis. Sehabis acara tamunya juga gak pada langsung pulang, masih bantuin beres beres, jadi aku terbantu sekali.

Sunday, February 21, 2010

TDL (Tokyo Disney Land)

Lokasi : Kota Urayasu, Maihama. Tiket masuk : 5.800 yen (utk dewasa/ umur 18 tahun ke atas), 5.000 yen (utk pelajar usia 12 tahun s/d 17 tahun), 3.900 yen (utk anak usia 4 tahun s/d 11 tahun). Parkir kendaraan 2.000 yen sehari.

Jangan lupa untuk mengecek Park Operation Calendar (bisa dilihat di situsnya Disney Resort), karena jam buka dan jam tutupnya bisa berubah di hari hari tertentu. Minggu kemarin sebenarnya kita pengen main ke Disney Sea, tapi setelah dicek lewat internet, Disney Sea minggu kemarin jam 19.00 sudah tutup, karena itu kita putar haluan ke Disney Land yang minggu kemarin tutupnya jam 9 malam.

Perlu diingat pula bahwa DisneyLand selalu lebih ramai daripada Disney Sea. Bahkan buat beli popcorn aja antrinya bisa kayak ular naga panjangnya, apalagi untuk popcorn yang rasa coklat, karamel atau madu – kalo ada kios popcorn yang antriannya pendek pasti popcorn nya rasa kari atau rasa kecap asin (gak begitu banyak yang suka).

Begitu juga kalau mau makan di restoran, lebih baik menghindari jam jam makan. Pilih waktu yang rada “aneh” aja, jam 2 siang baru cari makan misalnya, pasti kasir restorannya gak bakalan antri panjang.

Buat yang punya bayi dan harus menyusui, ada nursery (kalo DisneyLand tempatnya dekat Monster Inc.). Sayangnya area DisneyLand seluas itu hanya punya satu nursery, lha repot kalau misalnya kita ada di ToonTown, khan jauh banget tuh. Kalau sekedar ganti pampers sih di semua toilet ada tempatnya, yang rada repot kalau harus ngasih ASI. Kalau pas kepepet sih, ya ngasih ASI di toilet juga, hehe.

Tuesday, February 16, 2010

Kid-O-Kid (baca: kido kido)

Lokasi : Lalaport Tokyo-Bay Funabashi. Tarif masuk (utk anak dari usia 6 bulan sampai umur 12 tahun) : 600 yen untuk 30 menit pertama, kalau mau perpanjang waktu bayar 100 yen per 10 menit. Untuk pengantar anaknya bayar 300 yen per orang – buat pengantar gak perlu bayar lagi untuk perpanjangan waktu.

Tempat main anak anak Kid-o-Kid ini disponsori oleh Borne Lund – dibaca “borune rundo”, lafal Jepang hihi. Borne Lund adalah produsen mainan anak anak, dalam bahasa Denmark, borne = anak anak, lund = hutan.

Sudah beberapa kali Rui dan Rei kita ajak main ke sini. Walaupun indoor, tempatnya asyik dan menyenangkan – pokoknya kalau di luar lagi berangin, dingin dan gak bisa main di taman, kita ajak saja anak anak ke sini.

Variasi mainannya sangat beragam, mulai dari yang menguras keringat (lari larian, jumpalitan) juga ada mainan pengasah konsentrasi otak (puzzle, balok dll). Awal awal kita ajak Rui ke sini dia seneng banget diputer bergelundungan di dalam roda raksasa, atau kalo gak gitu lari larian dan jumpalitan kayak atlet trampolin. Tapi belakangan ini Rui lebih tertarik main konsentrasi, nyusun roda roda berhubungan atau main imajinasi – pura pura jadi kasir atau koki di area market square.

Rei pun sejak masuk usia 6 bulan juga sudah bisa ikut main. Untuk bayi yang belum bisa jalan, tempatnya dibedakan, jadi gak perlu kuatir bakal ketabrak anak anak yang lebih gedhe.

Kita biasanya main sejam-an di tempat ini. Tentu saja Rui harus dirayu rayu agar mau keluar, kalo gak gitu bisa seharian dia main melulu. Yang repot di sebelah tempat main kid-o-kid ini ada toko mainan Borne Lund. Jadi begitu Rui keluar dari Kid o Kid, pasti dia langsung belok ke toko Borne Lund dan ngejogrok lamaaa banget nyobain mainan satu per satu. Memang sih mainannya lucu lucu dan sangat menarik, umumnya terbuat dari kayu dan bahan alami lain. Hanya saja harganya lumayan mahal. Selama ini kita selalu janjiin, kalo Rui minta mainan Borne Lund, kita bilang tunggu Christmas ya, atau tunggu ulang tahun ya.

Enaknya sih kalo ke sana ngajak mama mertua, biasanya beliau gak betah kalau cucunya merengek rengek. Kapan hari Rui sukses merayu beliau buat beliin globe, bola dunia lengkap dengan gambar domisili bermacam hewan di dunia. Hehe.

Nb. Kid-o-kid gak hanya ada di Lalaport Funabashi. Kapan hari kita coba ke Kid o Kid di Sunamo, tapi rupanya Rui lebih suka yang di Funabashi. Di Sunamo juga ada kolam bola sih, roda raksasa dan kasur udara (utk lari dan trampolin), tapi mainan imajinasi nya kurang bervariasi. Di area untuk bayi pun mainannya gak selengkap seperti di Lalaport.

Wednesday, February 10, 2010