Monday, July 26, 2010

Anakku, tiga (???)

Duh, blogku ini serasa jamuran deh, saking jarangnya di-update hehe. Anyway... Rui sudah mulai masuk liburan musim panas. Beruntung tahun ini sekolah Rui membuka jadwal berenang di sekolah untuk murid yang berminat. Programnya bebas, bisa ikut atau gak terserah kita sendiri. Jam nya memang singkat sih, dimulai pk 11.30 trus pk 12.10 wali murid sudah harus jemput anaknya lagi. Tapi lumayan lah buat pengisi kegiatan liburan, daripada bengong di rumah gitu lho.

Sejak masuk masa liburan ini, ada satu hal yang belakangan ini bikin aku jadi suka uring uringan sendiri. Ceritanya ada satu temen sekelas Rui, yang demen banget main ke rumah. Awalnya sih, dia bilang mamanya lagi pusing kepala, jadi dia disuruh ngabisin waktu di rumah Rui – okelah ndak pa pa... toh aku juga seneng kalo Rui ada temen main di rumah. Tapi lama lama kok jadi keterusan. Saben hari si tuyul kecil ini main ke rumah. Jam delapan pagi (bayangin jam 8 pagi bok!!) bel rumah sudah berdering dering... trus gak pulang pulang sampai jam lima sore!!

Sebenarnya temen Rui ini baik anaknya, gak nakal, kalo main juga jarang berantem sama Rui, sopan lagi – kalo habis dikasih makan siang atau dikasih jajanan sore dia selalu bilang “gochisosama deshita” (terima kasih atas hidangan yang lezat) – sopan gak sih, malah Rui yang sering lupa ngucapin salam itu. Kalo sore mau pulang dia juga gak lupa bilang “ojamashimashita” (maaf sudah menganggu).

Sopan sih sopan, baik sih baik... tapi kalo setiap hari dia datang, aku jadi gerah juga. Mana dia gak ikut jadwal berenang lagi. Aku bilang mau ngantar Rui ke sekolah jadi mau gak mau si tuyul ini kudu pulang ke rumahnya sendiri, eeee... aku pulang ngantar Rui, si tuyul ini sudah nungguin lagi di gerbang apartemen. Lucu khan jadinya, aku yang berharap bisa rada santai sama baby Rei, jadi harus ngurusin anak orang. Lha jadinya aku seolah olah punya anak 3 dong.

Jalan keluar satu satunya, aku coba telpun mamanya si tuyul. Tapi telpun ku atau pesenku lewat handphone gak pernah ditanggapi. Kalo ketemu langsung, dengan telmi-nya si mama cuma berhaha hihi aja, sambil minta maaf kalo anaknya suka keseringan main ke rumahku.

Duh, baru kali ini lho, aku ketemu orang jepang yang santainya gak ketulungan. Anaknya kayak terlantar gitu. Pernah aku tolak si tuyul ini masuk ke rumah, aku bilang Rui ada jadwal les bahasa Inggris – lha si tuyul bilang kalo mamanya pergi dari pagi. Edan gak sih, masak anak TK ditinggal sendirian. Mana mamanya gak ngomong apa apa sama aku. Aku gak pa pa sih, kalo sekali sekali dititipin anak, tapi aku telpun gak ada respon... ya aku jadi jahat juga, hari itu aku paksa tuyul pulang ke rumahnya sendiri, trus aku ngantar Rui les bhs Inggris. Dua jam kemudian ketika aku balik ke rumah, di depan apartemen sudah bertengger dengan manisnya sepeda mini si tuyul. Gusti....

Rumah tuyul ini emang gak seberapa jauh dari rumahku. Dia biasa sepedahan sendiri, jadi nya aku sekarang suka deg deg an kalo pulang dari belanja misalnya, ada sepeda mini biru gak ya di parkiran, tandanya si tuyul udah datang. Kok jadi gini sih, kayak dikejar kejar penggemar aja....

Puncaknya hari Sabtu kemarin, Rui diajak bapak-e berenang ke laut. Aku dan Rei gak ikut, pengen istirahat aja di rumah. Eeee.... jam 9 pagi sodara sodara, si tuyul itu sudah nongol di depan pintu rumah (dia tuh pinter juga, ngintil orang jadi bisa masuk tanpa membunyikan bell rumah di lobi apartemen). Aku bilang, Rui gak ada di rumah, eee dia cuma ngangguk ngangguk, tapi tetep aja masuk rumah. Dengan santainya dia mainan game di kamarnya Rui. Haa..ah!!!

Bapak-e Rui juga jadi kesel banget, dia bilang (di telpun) udah jahatin aja, suruh pulang, kok enak banget orang tuanya, hari Sabtu gak repot ngurus anak, anaknya disuruh main ke rumah orang. Akhirnya aku bilang ke tuyul, Rui gak ada di rumah, kamu pulang aja ya... baby Rei lagi butuh istirahat nih. Dan si tuyul pulang juga, walaupun gitu sejam kemudian dia masih sempat sempatnya balik lagi ke rumah. Cuma aku sudah lebih jahat lagi, pintu rumah cuma tak buka se-celah aja, aku bilang Rui belum pulang, hehe.

Gak tahu deh, hari Senin nanti gimana. Kayaknya si tuyul bakal datang lagi. Kalo ada Rui sih ya ndak pa pa sih dia main ke rumah, tapi kalo Rui ada jadwal berenang ato les, ya gak bisa dong. Memangnya rumahku tempat penitipan anak....