Friday, October 31, 2008

Lunch box

Jumat ini pertama kali nya Rui gak berlinang air mata waktu masuk playgroup. Padahal di rumah masih merengek rengek, gak mau sekolah katanya. Sepanjang jalan sampai ke tempat tujuan pun kupingku masih harus jadi tebal ndengerin Rui yang ngomong diulang ulang kayak burung beo – “gakkou iya, gakkou iya” (=ogah sekolah). Tapi begitu sampai depan kelas sudah nyombong (guayamu le… le…) “mama bye bye” trus ngeloyor masuk begitu aja.

Lunch box minggu ini, hari Rabu aku bikinin daging gulung isi wortel, salad kubis & okura, buahnya apel, nasinya dibentuk bulat dikasih hiasan kamaboko (bakso ikan) bentuk bintang.
Hari Jumat aku bikin daging gulung isi brokoli (lagi demen menggulung gulung nih), salad mentimun mayoneise, buahnya mini tomato, nasinya dibentuk jadi “makkuro kuro suke” – mahluk kehitam hitaman yang muncul di film anime My Neighbor Totoro.

Oh ya, postingan ini sekalian buat ngejawab pertanyaan dari Niken kapan hari : “kalau bikin bento gitu butuh waktu berapa lama?”.

Biasanya sih malam sebelumnya aku udah ngerancang rancang, besok lunch box nya mau dibikin kayak apa. Soalnya aku paling gak bisa kalo dadakan, namanya juga masih pemula kalau gak dipikir sebelumnya, pagi bangun tidur pasti gak ada ide sama sekali. Trus lauknya juga sebagian sudah aku siapin. Misalnya nih, Jumat ini aku pengen bikin daging gulung isi brokoli, Kamis malamnya dagingnya sudah aku bumbui, digulung gulung, dibalur tepung Panko, jadi Jumat pagi tinggal nggoreng aja.

Trus lagi seandainya aku mau bikin karakter-bento, yang nasinya dibentuk jadi muka senyum, dll, biasanya malam sebelumnya aku sudah siapin “parts” nya, nyemplongi keju tipis atau lembaran rumput laut jadi mata, hidung, mulut, dll. Jadi pagi nya tinggal nempel2 aja.

Aku juga gak khusus sediakan waktu buat bangun lebih pagi. Sudah jadi kebiasaan (ada atau gak ada playgroup) jam 6 pagi mataku sudah melek. Bangun juga gak langsung ngapa-ngapain. Seringnya sih bengong duluan di sofa, habis gitu bikin teh manis ato kopi buat diri sendiri, trus mainan Nintendo (lagi tergila gila sama doubutsu no mori, hehe), habis gitu jam 7-an baru mulai beraktivitas deh. Masak nasi, bikin sarapan, atau bikin bento nya Rui.

Sebenarnya sih kalau ditelusuri, aku tuh bikin bento macem macem gitu alasannya bukan Rui aja. Wong anak itu sebenarnya kalau moodnya bagus, apa aja dimakan kok. Cuma karena orang jepang punya budaya menyusun menu bento biar enak dilihat, trus seandainya bentonya Rui terlalu sederhana rasanya kok kasian juga. Eh, bukan kasian dhing, kitanya aja yang malu, soalnya guru guru dan temannya Rui khan juga ngelihat bentonya Rui. Hehe. Dasar pertamanya karena aku gak mau malu, tapi lama lama jadi asyik juga. Selama ini aku juga belum pernah bikin bento original yang murni ide ku sendiri, biasanya sih ngejiplak ide dari buku2 menyusun bento. Sekarang sih belum kepikiran buat bikin ide sendiri, wong ngejiplak aja juga sudah repot. Mungkin di masa depan kali ya, kalau aku sudah terbiasa dengan urusan perbentoan ini, bisa punya ide sendiri. Lho, siapa tahu nanti nanti aku ada ide buat bikin bento yang bernafaskan Indonesia, nasi kepal dibentuk jadi becak misalnya, ato sayur rebus dikasih motif ukiran… wuikk!!

Friday, October 24, 2008

Budaya Bento

Sebelum tinggal di Jepang, aku gak tahu bahwa di negara ini ada budaya bento. Bekal makan siang gak hanya diisikan begitu aja dalam lunch box, tapi disusun apik supaya sedap dipandang. Terlebih untuk bento bekal anak kecil, orang Jepang terasa njelimet banget. Gak heran deh kalau di toko buku pun banyak pilihan buku2 menata bento untuk anak kecil.

Aku baru pemula dalam urusan per-bento-an ini. Referensi ku kebanyakan dari buku, internet dan pengalaman yang baru secuil. Angan angannya sih selangit, pengen bikin bento yang lengkap, bermotif karakter yang Rui suka, dan menu yang seimbang gizinya. Kenyataannya… wuah jauh deh dari angan angan. Namanya juga masih “baru” ya, kalau Rui berjuang beradaptasi dengan grup barunya, aku pun berjuang (dan bereksperimen) dalam membuat bento.

Peralatan prakarya bento ku, sebagian aku pajang di photo sebelah. Ada alas bambu untuk bikin norimaki (sushi roll), trus aneka cetakan kue kering (berguna sekali buat nyetak kroket, wortel/ labu rebus jadi aneka bentuk) dan cemplongan nori (nori = rumput laut yang berbentuk lembaran tipis seperti kertas). Dengan adanya cemplongan ini, mataku gak perlu jereng-an dan buang waktu lagi buat nggunting2 nori jadi mata, mulut, dll.

Selama ini kalau bikin onigiri (nasi kepal) aku masih manual, gak pakai cetakan macem macem, selain karena belum punya, juga bentuk onigiri ku masih standard kalau gak bentuk segitiga, ya bulat, atau bunder biasa. Biasanya sih nasi aku bungkus pakai plastik wrap trus di-enyet enyet jadi bentuk yang kita inginkan.

Sejak bikin bento ini, aku jadi lebih ngerti menu favoritnya Rui. Dia itu suka kalau ayam dibumbui saos tomat, suka bayam rebus yang ditumis pakai mayoneise, suka niku-danggo (bakso) yang dibumbu manis pakai soyu (kecap asin) dan mirin (rice wine dengan kadar alcohol rendah). Kebalikannya Rui gak begitu suka dengan telor. Paling banter dia bisa makan telor rebus, tapi putihnya aja, kuningnya pasti disisain. Karena itu aku jadi muter otak, kalau mau masukkin menu telor rebus di bentonya, kuningnya aku campur dengan nasi kepal. Atau kalau bikin telor dadar, dadarnya dicetak kecil jadi aneka bentuk, barulah dia mau makan telor.

Trus lagi, belakangan ini porsi bento nya agak aku kurangi, gara gara kapan hari Rui disetrap gurunya, gak boleh pulang sebelum bentonya habis dimakan semua. Aku sampai lamaaa nungguin dia gak nongol2, gak tahunya Rui lagi berjuang menghabiskan bento. Ternyata anak kecil itu gak selalu konsisten ya, kalau di rumah dia banyak makan, belum tentu di playgroup dia juga banyak makannya. Pertama pertama emang aku bikin bento porsi dikit, trus pas hari Rui disetrap itu, porsi nasinya aku samakan dengan porsi nasi yang biasa dia makan di rumah, eee… gak tahunya kebanyakan. Daripada nanti Rui stress kalau disetrap gurunya lagi, yo wes lah, minggu ini porsinya aku kurangi lagi. Nanti kalau dia sudah adaptasi dengan lingkungan barunya, baru porsi nya aku tambahi lagi.

Photo di bawah ini dokumentasi bento minggu ini.


Ps. Postingan ini aku dedikasikan buat Susan (bahasane rek, dedikasi… hihi), yang kapan hari ninggalin komen pengen tahu tentang bento ku. Maaf sekali baru sekarang aku jawab, dan sayang sekali aku belum bisa kasih penjelasan step by step buat bikin sushi roll, dll. Mungkin lain kali aku bisa posting lebih lengkap lagi ya.

Friday, October 17, 2008

Dokumentasi bento

Minggu ini seperti biasa jadwal playgroup nya Rui 2x, Rabu sama Jumat. Kapan hari aku sempat mbatin, kok lagi banyak anak batuk pilek ya di playgroup. Resikonya kalau sudah rutin ikut perkumpulan kayak gini, anak lebih gampang tertular penyakit. Bener juga, minggu kemarin Rui pilek. Karena badannya gak panas, dia tetep bisa masuk playgroup. Minggu kemarin tak ajak ke dokter, dapat obat segepok, begitu pileknya ilang, eee… minggu ini ganti batuk yang menyerang. Wes, kayak langganan aja, seminggu sekali ke dokter. Moga moga aja kali ini batuknya Rui juga cepet sembuh.

Dokumentasi bento minggu ini aku pajang juga. Hari Rabu, tak bikinin norimaki (nasi gulung, tengahnya dikasih kamaboko – bakso ikan), lauknya asparagus gulung daging, pencuci mulutnya tomat dan brokoli rebus. Hari Jumat, tema bento nya obake (=hantu) – khan lagi suasana Halloween, hehe. Nasinya tak bentuk jadi hantu putih, lauknya sosis goreng, pencuci mulutnya tomat, mentimun dan salad labu yang dihias jadi monster labu.

Hari Rabunya selama Rui playgroup aku keluyuran aja deket deket rumah. Sedang hari Jumat aku habiskan waktuku buat pijat. Aku ambil paket 80 menit, lumayan lama, selesai pijat badan serasa benjut. Sudah lama banget gak pijat. Eh, ternyata tukang pijat Kediri dan Jepang berkomentar sama, mereka bilang badanku itu keras, mijitnya perlu tenaga ekstra, hehe, aku masih keturunan Gatot Kaca kali ya, otot kawat balung wesi….

Friday, October 10, 2008

Piyo-piyo Bento

Keterangan. Piyo piyo = suara/ bunyi anak ayam.

Bekal makan siang Rui hari ini tema nya “piyo piyo”. Dari pagi aku udah nguplek di dapur bikin “pekerjaan tangan”, duh bikin bento kecil kecil gini ternyata makan waktu juga. Nasinya aku campur dengan kuning telor, trus dibentuk bulat biar terlihat kayak anak ayam yang baru menetas. Lauknya kroket ikan salmon. Pencuci mulutnya seiris apel.

Sedang menu makan siangku, seperti yang terlihat di photo bawah ini.
Lho, kok ada bakso? Ada rendang? Lontong? Pecel?…. Hehehe, hari ini diundang Heni, tetangga deket rumah, makan di rumahnya. Jadi menunya Indonesiah sekalee deh. Itu aja opor ayam, lemper dan nastar nya gak ikut kephoto. Sayang aku harus buru buru pulang siangnya, karena waktunya jemput Rui di playgroup.

Oh ya, hari ini aku lumayan lama ngobrol sama gurunya Rui. Waaa…ah ternyata Rui masih ketinggalan banget dibanding teman temannya yang udah masuk sejak April lalu. Komentar sensei, Rui jago banget kalo main bebas – mainan balok bikin robot2an, main puzzle, dll, tapi dia masih susah kalau diajak main dalam group. Masih belum bisa mengerti kalau main bareng itu artinya harus ikut rule, peraturan main. Misalnya aja kalau diajak lari estafet dalam group, Rui masih belum ngerti bahwa yang lari harus giliran. Lha dia begitu gurunya bilang “start”, eee… Rui udah langsung ikut lari, padahal belum giliran nya Rui untuk lari.

Trus kalau pas makan bersama, seringnya Rui gak bisa tenang di tempat duduknya. Emang sih, hal itu selalu jadi masalahku. Selama ini kalau Rui udah beranjak dari kursinya, padahal makanannya belum habis, pada akhirnya selalu aku suapin aja, biar cepet selesai gitu. Dampaknya di playgroup Rui juga berlaku begitu. Dipikirnya kalau dia gak habisin pasti nanti ada yang nyuapin, padahal di playgroup semua khan harus makan sendiri, gak ada acara suap suapan. Sensei ngasih saran, supaya di rumah pun aku bisa tegas, kalau Rui sudah mulai beranjak dari kursi makan, ya sudah beresi aja makanannya, dan jangan disuapi. Dengan begitu lama lama Rui bakal ngerti, bahwa dia harus bisa makan sendiri. Iya sih, kayaknya mulai sekarang aku harus disiplin sama Rui, repot kalau tahun depan dia masuk TK, di TK nanti semua khan harus makan sendiri.

Satu hal yang bikin kaget aku, ternyata sensei nya Rui pernah tinggal di Jakarta, dan bisa bicara bahasa Indonesia pula. Wuah… gak sangka. Kapan hari waktu Rui salim sama sensei, beliau khan kelihatan kaget, kagetnya bukan karena tangannya dicium sama Rui, tapi beliau kaget “lho, kok rasanya pernah lihat orang salim model gini di Indonesia”. Emang sih pertama aku gak ngomong kalau aku orang Indonesia. Trus sensei juga gak nanya, dia hanya nebak2 aja, mamanya Rui kalau gak orang Philipine ya orang Korea deh. Hehe, tebakannya meleset semua deh. Rabu kemarin aku pernah nulis memo ke sensei, asalku dari Indonesia, jadi Rui kadang2 nyelipin bhs Indonesia dalam percapakapan bahasa jepangnya. Dari situlah sensei baru ngeh kalau aku orang Indonesia. Ya syukurlah kalau ternyata sensei juga bisa dikit2 bahasa Indonesia. Paling gak kalau Rui ngomong “pipis” “buang” atau “buka” sensei bisa ngerti. Hehe.

Wednesday, October 08, 2008

Kali kedua

Hari Rabu ini, kali kedua Rui ikut playgroup. Sudah gak pakai acara uber-uber-an di halaman lagi, tapi Rui masih kayak segan aja, waktu aku sudah sapa gurunya, Rui malah sembunyi di balik pilar pintu. Dipanggil juga hanya geleng geleng. Ya sudahlah hari ini gurunya juga harus nggendong Rui dengan paksa masuk ke kelas. Kagum juga deh sama ibu guru ini, kayaknya sudah lumayan tua, tapi kuat bener megangi anak yang lagi berontak. Hehe.

Di bawah ini aku ambil photonya o-bento (lunch box) nya Rui. Isinya, norimaki (nasi gulung rumput laut), lauknya karaage (ayam goreng tepung) dan pencuci mulutnya mini-tomato plus mentimun. Semuanya habis licin. Wah, setiap Rabu dan Jumat aku jadi ada PR nih, mikir menu buat o-bento.

Friday, October 03, 2008

Playgroup

Mulai hari Jumat ini, Rui tak masukkin ke playgroup yang tempatnya deket rumah (jalan kaki 5 menit-an deh). Seminggu dua kali, dari jam 10.00 s/d jam 13.00. Maksud hati sih mau tak masukkin ke preschool yang gurunya bule semua itu. Kapan hari uji coba gratisan se-jam Rui kayaknya tertarik, tapi begitu dikasih lembaran daftar harganya aku langsung lemes deh. Mahal buanget. Biaya pendaftaran aja sampai 30.000 yen, trus biaya school per bulannya (seminggu masuk tiga kali) 50.000 yen. Uedyaaaan.

Akhirnya setelah browsing sana sini, nemu playgroup deket rumah yang biaya nya reasonable. Emang sih, gurunya lokal semua, dan gak ada kurikulum pelajaran yang njelimet. Pokoknya anak hanya diajak maen maen aja deh. Sensei (guru)nya bilang sih dari maen maen itu, anak bisa belajar bersosialisasi. Yo wes lah, gak pakai kelamaan mikir , Rui langsung tak daftarin di sini.

Sekedar info aja, di playgroup ini biaya pendaftaran nya “hanya” 5.000 yen, dan biaya per bulannya “hanya” 17.000 yen. Kalau pakai hitungan rupiah pasti masih terasa mahal yach, tapi kalau dibanding dengan preschool yang pakai bhs pengantar bhs Inggris, beda harganya jauh banget. Semoga aja dengan masuk playgroup ini, Rui bisa lebih bisa belajar berbagi dan bersosialisasi dengan anak anak yang lain. Aku anggap playgroup ini juga buat "pemanasan" - persiapan Rui buat masuk TK beneran tahun depan.

Sejak awal minggu ini aku sudah sibuk belanja keperluannya Rui. Dari label nama (semua barang bawaan harus ditempeli label nama sendiri), buku gambar, tas sekolah, lunch-box, termos air, uabaki (sepatu putih untuk dipakai di dalam ruang kelas), dll dll… Dan karena bapak-e Rui luar kota, jadilah aku berdua aja sama Rui ngider ke sana sini. Wuah, lelah lahir batin deh.

Dan Jumat pagi tadi Rui mengibarkan “bendera perang” denganku. Dia bilang, gak mau sekolah. Padahal beberapa hari sebelumnya masih semangat, waktu dibilangin mau sekolah, dia bilang, “oh iya kayak sekolahnya YangKung” (hehe, masih inget aja dia, setiap mudik khan selalu mengunjungi sekolahnya Bapak).

Waktu jalan kaki ke playgroup pun dia males malesan, langkahnya dibikin terseok seok, alasannya capek. Walah. Trus begitu sampai di tempat, Rui nge-gandol di kakiku kayak anakan orang-utan. Waktu disapa gurunya, Rui kabur. Jadinya aku harus uber uber Rui di halaman. Mau gak mau, gurunya turun tangan, Rui digendong dengan paksa dan langsung dimasukkin ke kelas. Akupun buru buru naroh tas sekolah dan lunch box nya Rui di deket pintu masuk, trus buru buru ngacir. Emang udah dikasih tahu sih sama gurunya, hari pertama masuk pasti anak bakal berontak, tapi mamanya dianjurkan tenang dan cepat berlalu aja dari pandangan anak. Ternyata bener juga, sampai di halaman pun aku masih bisa dengar Rui nangis histeris sambil manggil “mama… mama…”.

Duh, walaupun hati ini serasa dicabik cabik, tapi aku inget2 aja pesan gurunya Rui kapan hari – wajar aja anak nangis kalau hari pertama sekolah, tapi lebih baik menangis menjerit jerit, dengan demikian emosinya keluar semua, kalau udah lega pasti nanti bakal ikut main juga sama teman temannya. Agak agak mirip juga sih dengan prinsipku selama ini. Dari bayi dulu sampai Rui rada besar sekarang ini pun, aku selalu “membebaskan” Rui untuk menangis. Khan banyak yang bilang tuh, anak laki gak boleh nangis (bapak-e Rui aja sering bilang gitu). Kebalikannya, aku selalu bilang, ndak pa pa nangis aja, emang lagi sedih kok, lagi marah kok… Trus ternyata Rui itu kalau dibilangin gitu malah gak nangisan. Dia hanya nangis kalau benar benar marah, atau sangat sedih aja. Emang nangisnya heboh, tapi setelah emosinya mengalir keluar bersama air matanya, dia jadi tenang kembali. Jadi aku yakin banget, pasti di dalam kelas Rui bisa tenang lagi.

Selesai ngantar Rui, aku ke perpustakaan. Waduh, senengnya bisa santai milihi buku di perpus, walau rada sedih juga gak ada suaranya Rui. Habis itu keluyuran ke Ikspiari, naik bus kecil yang bayarnya hanya 100 yen itu. Udah lama sih pengen nyobain bus ini yang rutenya ke Maihama Eki baru dibuka. Tapi jelaslah suatu “hil yang mustahal” kalau ada Rui, karena rute bus ini panjaaaang sekali (lha wong bayar cuma 100 yen masak minta express sih). Sesama penumpang yang naik umumnya kakek nenek, aku sempat ketiduran juga di bus karena sampainya lama banget, hehe.

Di Ikspiari hanya keliling2 dikit, ngopi trus cabut lagi. Pulangnya naik kereta aja biar cepet. Dari stasiun kereta langsung jemput Rui. Aku lihat dari luar, Rui udah biasa banget tampangnya. Begitu lihat aku, dia langsung buru2 makai sepatu dan keluar dengan riangnya. Bangga banget dia pamerin label nama yang disemat di bajunya, dia bilang, “sensei kasih stiker jerapah, katanya Rui tinggi kayak jerapah”. Haha. Waktu pamitan pulang, gurunya sempat kaget waktu tangannya dicium Rui. Jadi cekikikan deh, kok ya kebiasaan salim nya Rui belum ilang juga. Oh ya, gurunya bilang tadi pagi begitu di dalam kelas, Rui gak nangis lama lama langsung mainan sama teman temannya. Syukur deh, lega banget, doaku tadi malam dikabulkan Tuhan.

Sampai rumah aku periksa lunch-box nya Rui, semua habis. Senengnya. Padahal bekal makan siang Rui sederhana banget, aku bikinin orak arik wortel, gorengan sosis, tomat kecil buat pencuci mulut dan nasi kepal yang dibentuk jadi muka beruang. Wuah, mulai sekarang harus mikir menu macem2 nih. Minggu depan tak bikinin apa ya….