Wednesday, April 29, 2009

Sepedah Rui

Waktu mudik ke Kediri tahun kemarin, Rui pernah jatuh dari sepeda mini. Akibatnya ketika balik ke Jepang dia jadi trauma. Beraninya hanya mau naik sepeda roda tiga kecilnya, dan mati matian gak mau dibeliin sepeda mini baru. Padahal tuh dia udah repot banget kalo naik sepeda roda tiga kecil itu, saking kakinya udah kepanjangan.

Tapi sejak Rui masuk TK dia jadi punya pandangan baru. Umumnya teman temannya kalo main di taman sudah pake sepeda mini (yang pakai roda bantuan di bagian belakang itu). Lama lama dia jadi pengen juga. Akhirnya 2 minggu kemarin kita ajak dia beli sepeda, warna dan modelnya dia yang milih sendiri.

Belakangan ini kalo hari libur, maunya sepedahan terus. Lega juga sih, akhirnya dia gak trauma lagi naik sepeda mini. Hanya aja kita jadi suka ngos ngos-an ngikuti Rui kalo sepedahan, soalnya dia masih gak kira kira sih, kadang suka ngebut kenceng banget, trus tahu tahu ngerem mendadak… bikin deg deg an aja deh. Mungkin sebaiknya kita juga pake sepeda aja ya ngikutin dari belakang, daripada capek lari lari. Hehe.

Friday, April 10, 2009

Acaranya Rui

Hari Jumat ini ada Nyuuenshiki (kindergarden entrance ceremony) di TK nya Rui. Persiapan kita sudah sejak sebulan yang lalu, mulai dari bapak-e Rui minta ijin libur dari kantor, trus beli segala macam perlengkapan Rui (baju resmi, topi sekolah, baju-luar untuk dipakai di sekolah, tas sekolah, dll), juga perlengkapan untuk aku sendiri.

Rada pusing juga, soalnya aku selama ini gak punya baju formal untuk kesempatan resmi kayak gini. Mana aku dalam keadaan hamil gini, mau beli baru kok sayang banget, harga baju formal di sini khan selangit, apalagi kalau yang model untuk orang hamil gitu khan terbatas, jarang ada diskon. Syukurlah pada akhirnya aku dapat lungsuran baju hamil formal dari teman. Lumayan menghemat deh, karena aku tinggal beli aksesori kembang buat disemat di bagian dada dan tas formal nya (duuh baru sadar deh, semua tas ku pun modelnya kasual, gak ada yang resmi blas).

Jumat pagi begitu bangun, kita langsung sibuk deh siap siap. Yang paling ribet sih siapin Rui. Walaupun sudah diberitahu jauh jauh hari sebelumnya, tetep aja dia rewel waktu mau ganti baju. Untung akhirnya dia mau juga pake kemeja baru nya. Hanya saja dia sempat ngambek waktu disuruh pake kaos kaki putih panjang polos, dia maunya pakai kaos kaki abu abu bermotif angka 55 yang biasa dia pake sehari hari. Setelah dibujuk bujuk, barulah dia mau pakai kaos kaki putih, tapi maunya kaos kakinya digulung sampai pergelangan kaki. Ya sudahlah, walaupun jadi kelihatan antik, pokoknya dia mau pakai aja.

Sampai di tempat acara, kita photo sebentar di gerbang sekolah, trus langsung masuk ke hall. Di sana sudah diatur kursi kursi. Anak anak duduk di depan, sedang para wali murid duduk di belakang. Awalnya sih Rui mau duduk di depan, di sebelah Yuma kun (temennya di playgroup Hiyoko dulu), tapi begitu acara pidato dari kepsek dimulai, Rui kabur ke belakang nyariin kita. Ya sudahlah, akhirnya sampai acara selesai, Rui duduk bareng dengan kita di belakang.

Acara selesai sekitar jam 12 siang. Setelah bubaran kita masih sempat nengokin kelas Rui nanti, oh ya Rui masuk Ume-Gumi, kelas bunga plum (atau bunga aprikot ya, hihi susah nerjemahkannya). Sayang sekali Rui gak sekelas sama Yuya kun (tetangga deket rumah), tapi lumayan lah ada 2 orang anak yang dulu sama sama ikut playgroup, yaitu Yuma kun dan Teppei kun.

Dari TK kita langsung pulang buat ganti baju dan trus jemput baba-san (omanya Rui) buat makan siang bareng di Oriental Hotel. Syukuran gitu ceritanya. Rui yang udah kelaparan, lumayan banyak makannya. Aku pengennya sih makan banyak juga, tapi nih perut rasanya udah sesak banget. Heran deh, belakangan ini rasanya perutku tambah gedhe dan tambah berat aja.

Selesai makan, kita masih jalan buat beli ini itu perlengkapannya Rui yang masih kurang. Walaupun persiapannya udah dari jauh jauh hari, tapi tetep aja masih ada printhil printhil yang kurang, seperti saputangan anak, kotak sumpit, lap meja, dll, mana semuanya harus dikasih nama – kebiasaan jepun sih, njelimet banget.

Wes, pokoknya mulai hari Senin nanti Rui bakal jadi murid TK. Karena masih masa transisi, sebelum jam 12 siang sudah pulang, dan gak perlu bawa bento. Semoga aja Rui nanti cepat bisa menyesuaikan diri dengan sekolah yang baru, teman2 baru dan guru2 barunya. Good luck, Rui!

Nb. Malamnya kita “syukuran” lagi, makan kue tart yang aku bikin sehari sebelumnya. Rasanya? Lumayan lah buat ukuran pemula, hehe.



Saturday, April 04, 2009

Musim Sakura

Lama gak posting, gara gara Rui sakit panas beberapa hari. Mungkin emang dia perlu istirahat, bulan Maret kemarin full kegiatan. Syukurlah sekarang sudah baikan. Syukur juga cuaca semakin hangat aja. Apalagi masuk bulan April, musim semi ditandai dengan mekarnya bunga sakura.

Kembang ini memang tergolong istimewa, karena mekarnya hanya setahun sekali, mana gak awet lagi, begitu mekar gampang rontok. Deretan pohon sakura di dekat rumah juga sudah pada mekar. Hanya saja karena daerah sini terletak dekat banget dengan laut, kalau pas lagi berangin ya banyak yang rontok deh kembang sakuranya.

Sabtu siang tadi kita isi dengan jalan jalan ngelihat kembang sakura. Banyak orang yang Hanami (piknik sambil memandang bunga sakura), lumayan rame. Rui senang sekali ngumpulin rontokan kembang sakura, setelah dapat banyak trus disebar sambil cekikikan. Habis gitu mungutin lagi, trus disebar lagi, begitu terus berulang ulang. Kok gak capek siih, tapi seneng juga ngelihat dia sudah sehat dan energik lagi.