Saturday, September 29, 2007

A long long trip to Asahiyama Zoo

Ini cerita tentang perjalanan panjang tamasya kita ke Asahiyama Zoo.

Kita berangkat dari rumah Hakodate hari Jumat, rencananya pagi pagi mau start, tapi ternyata Rui sampai 9 pagi masih molor juga. Heran deh, kalo pas gak ada rencana pergi, pastilah Rui sejak jam 6 pagi sudah pencilatan di kasur. Terpaksa deh, kita bangunin, kalo gak gitu bisa telat nanti berangkatnya.

Di dalam mobil, Rui masih jinak (mungkin juga masih males karna baru bangun tidur), dia anteng aja ngguntingi kertas origami pakai gunting plastiknya. Di tengah perjalanan sebelum masuk tol, tepatnya di daerah Yakumo (Ya= delapan, Kumo= awan. Delapan Awan, nama yang cukup unik), kita sempat mampir di tempat istirahat pinggir jalan. Beli jus, makan siang dikit trus sempat juga ngajak Rui main perosotan di taman. Setelah itu perjalanan berlanjut lewat tol.

Tengah hari kita sampai di Noboribetsu. Mau check in kok tanggung, masih siang, jadi kita mampir ke Marine Park semacam sea-world gitu. Di loket tiket tertera harga tiket 2.300 yen per orang. Mahal bleh. Tapi no-problem, karna kita bakal nginep di hotel Mahoroba, kita gak perlu bayar tiket. Kita cukup lapor nama aja di loket, trus kita langsung dikasih tiket tanpa bayar, tanpa ditanya identitas segala macam pula – segitu percayanya ya…

Marine Park ini lumayan menarik. Rui puas bisa lihat ikan, ada show lumba lumba dan show singa laut juga. Dan yang menarik ada parade pinguin. Luttuuunyaaaa, lihat pinguin pada baris, mana model jalannya khan sempoyongan gitu. Hihi.

Sorenya setelah puas menghabiskan waktu di Marine Park, barulah kita check in di Mahoroba. Hotelnya lumayan gedhe, dan ketauan kalo banyak turis asing yang nginep rombongan di sini. Pegawai hotel yang nganter kita sampai ke kamar malah bukan orang Jepang, mungkin orang Taiwan, bahasa Jepangnya bagus sih dan sangat sangat sopan, cuma logatnya aja masih kelihatan asing.

Selesai check in, kita keluyuran aja di seputaran hotel, nunggu waktu dinner. Dan waktu makan malam kita gila gilaan deh, lha wong ala prasmanan gitu. Aku langsung kalap lihat tumpukan kepiting rebus. Mana di meja lain ada steak, aneka dim sum, trus ikan segar, sup, belum lagi dessertnya, ada buah segar, kue, pudding, es krim… wah, gak peduli deh walopun sampai harus buka kancing celana jeans, hihi.


Sabtu pagi, kita buruan sarapan trus check out. Mobil masih kita titipin di hotel, trus kita jalan kaki dikit dilanjut naik rope-way (kereta gantung) ke atas gunung lihat beruang di Kuma Bokujo. Di bonbin ini gak ada binatang lain selain beruang, khas Hokkaido gak sih… Kita bisa beli roti keras ato potongan wortel… bukan, bukan buat cemilan kita, tapi buat para beruangnya. Lucu deh, beruangnya pasti langsung berpose memohon mohon kalo lihat ada pengunjung bawa plastik isi makanan tadi.

Puas ngasih wortel ke para beruang, kita keluyuran sebentar di musium beruang, juga ke kompleks rumah adat suku Ainu (suku asli Hokkaido). Sebenarnya di salah satu rumah adat tsb lagi ada pertunjukkan musik tiup tradisional, tapi begitu masuk, Rui langsung heboh, jerit jerit minta keluar. Gimana Rui gak girap girap, wong emang ruangannya tertutup gitu, jendela yang ada kecil banget, sedang dalam ruangan ada perapian ala jaman dulu, sehingga ruangannya jadi penuh asap. Akhirnya kita cukup ngambil photo di luar aja.

Habis gitu kita turun lagi naik rope-way. Dari atas rope-way kita lihat di kejauhan ada danau yang lumayan besar dan begitu biru, langsung aja bapaknya Rui ngajak mampir ke sana pula. Jadinya setelah ambil mobil dari parkiran hotel, kita masih blusukan nyari danau tadi. Gak sampai lama kita muter muter di jalanan yang kiri kanannya hutan belukar dan di sana sini ada rambu peringatan “awas beruang”, sampailah kita di danau. Sayang nama danaunya sudah lupa. Yang jelas gak banyak pengunjung di sana. Danau nya bersih dan luaaaa….aas, seperti laut aja. Sempat ada “kecelakaan” karena Rui yang sudah tak terkendali, melesat lari ke dalam air masih lengkap dengan sepatu. Ya, basah kuyup jadinya. Mana ternyata airnya dingin banget.

Puas main di danau, kita makan siang di mobil, trus masuk jalan tol deh. Rui yang sudah capek, langsung teler. Untunglah bagi kita karna perjalanan lewat toll masih sangat jauh. Melampaui Sapporo, melampaui kota kota kecil lain dan sampailah kita ke kawasan Asahiyama Zoo. Tapi hari itu kita belum ke bonbin. Pertama harus nyari hotelnya, yang ternyata terletak nun jauh diapit gunung. Sore itu kita check in. Main di onseng – pemandian air panas, makan malam (lagi lagi ala prasmanan. Wuah jengis-khan nya huenak. Itu lho daging domba yang dibakar ala barbeque). Habis gitu langsung molor deh.

Minggu pagi, kita buruan bangun pagi, sarapan (prasmanan again, lagi lagi menimbun lemak), trus cabut ke Asahiyama Zoo. Oh ya, sama hotel kita dikasih servis “passport” masuk ke Asahiyama Zoo, yang bakal berlaku sampai bulan Maret tahun depan. Sempat rasan rasan sama suami, meskipun ada passport ke bonbin, tapi kalo naik mobil lagi enggak mau deh, bisa patah tulang kali ya kalo harus mengalami untuk yang kedua kali.

Sesampai di bonbin, ya ampuuuun, pengunjungnya banyak banget. Dimana mana ngantri, udah kayak ke DisneyLand aja deh antriannya. Kayaknya aku terlanjur berharap terlalu “muluk” untuk bonbin ini. Kalo lihat di tv sepertinya binatang2 yang ada di sana pada “penuh semangat hidup”, berlarian atau bergelantungan di kandang yang luas dan lengkap atributnya. Kenyataannya, ya sama aja lah dengan binatang2 yang ada di bonbin lain. Macan nya pada nyantai, beruang kutub nya lebih banyak molor, chimpanzee dan orang utannya juga males malesan nangkring di atas. Perasaan binatang di bonbin sama aja ya, namanya juga dikurung, walopun kurungannya terbuat dari emas sekalipun, tetep aja hidup mereka jadi gak bebas.

Sekali lagi hatiku serasa diparut waktu lihat orang utan di sana (gak tahu deh aku kok sensitive banget sama orang utan, sama binatang lain gak segitu gitu amat). Aku selalu merasa kasihan sama orang utan di bonbin, rasanya mereka seperti dicabut dari akarnya, dipisahkan dari tanah asalnya. Dan malangnya mereka gak bakalan bisa kembali lagi. Kalo kayak aku walaupun terpisah jauh dari Indonesia, tapi masih bisa pulang, masih bisa ngelihat tanah kelahiranku, tapi mereka, para orang utan itu… pastilah di dalam hatinya ada kerinduan untuk pulang ke hutan aslinya di Indonesia sana. Ihik.

Kembali ke laptop…. Di bonbin saking banyaknya pengunjung, rasanya kita gak bisa nyantai melihat lihat, Rui juga keliatan bete banget. Dia rasanya sudah cukup puas bisa ngasih makan kijang, ngelus kambing, dan membaui kandang kelinci. Habis gitu dia malah asyik naik mobil mobil-an di taman bermain anak anak. Ealah… jauh jauh bermobil sampai ke sini, buat Rui yang paling menarik ya tempat mainan anak anak aja. Tapi paling gak kita sudah buat satu kenangan lagi selama di Hokkaido. Walupun badan serasa remuk redam juga, paling gak suatu hari nanti kita bisa mengenang perjalanan ini, mengagumi “keberanian” kita menempuh perjalanan panjang, dan menyaluti mobil kita yang mungil itu tapi tahan banting, hehe.

Minggu malam kita sampai di rumah Hakodate. Besoknya aku kena flu berat. Dan ternyata flu ini bergilir ke Rui, lalu ke suami… benar2 perjalanan yang menguras tenaga.

Tuesday, September 25, 2007

Gambar Pertama Rui

Selama ini gambarnya Rui tak pernah bisa ditebak. Sekedar urek-urek, coretan asal, kadang garis lurus ato lingkaran tak berujung. Tapi kemarin malam ada kejutan, gambarnya Rui bisa “dibaca”. Ada mata, ada mulut…. Waktu aku tanya, Rui ini gambar apa? Dengan semangatnya Rui jawab “OBAKE!!” (=hantu). Hiiiiyaaaa! Gambarnya real gak sih, secara Rui belakangan ini lagi ngefans dengan serial boneka hantu NHK – bakeru no shougakkou.

Wednesday, September 19, 2007

Mau Tamasya

Akhirnya suami dapat kesempatan untuk ngambil libur. Biasanya di pertengahan musim panas ada jeda buat libur sedikit (gak sampai seminggu sih). Syukurlah hari Kamis ini sampai Senin besok dia bisa libur. Pertama kita mikir mau pulang ke Urayasu, tapi batal, ke Urayasu nya nanti aja bulan Desember pas akhir tahun nanti suami perlu memperpanjang SIM segala.

Hari libur ini kita rencana mau ke kebon binatang Asahiyama. Bonbin yang terkenal bukan hanya di pulau Hokkaido aja, tapi juga di seluruh Jepang (kayaknya). Yang agak repot, bonbin ini letaknya lumayan jauh dari rumah kita di Hakodate. Kalo mau gampang bisa aja naik pesawat, tapi “gerakan” kita jadi terbatas, karena kita gak hanya mau ke bonbin aja. Akhirnya diputusin aja buat naik mobil sendiri.

Rencananya Jumat pagi kita berangkat, siangnya lihat beruang di Noboribetsu Kuma Bokujo trus malamnya nginep di hotel Mahoroba (suami udah nyari hotel yang ada onseng-nya, sumber air panas alami. Aaaa…aa sekarang aja sudah mbayangin bisa berendam, ngilangi capek2 di seluruh badan dan semoga aja kulitku bisa jadi sehalus bayi lagi, hihi..).

Sabtunya check-out trus bermobil lagi sampai ke Asahiyama bonbin, malamnya nginep di hotel Asahi resort hotel (lagi lagi nyari yang ada onsengnya, dan bisa booking ruang onsengnya buat kita bertiga aja. Legaaa, gak perlu sungkan deh sama penyewa hotel lain, seandainya Rui rewel waktu kita lagi berendam). Minggunya kita check out dan balik ke Hakodate. Pulangnya mau langsung pulang aja, gak pakai nginep nginep lagi.

Agak keder juga nih dengan “peringatan” dari suami, katanya jarak dari Hakodate sampai ke Asahiyama, kurang lebih sama dengan jarak dari Kediri sampai ke Jogya. Jauh nian, tapi kalo gak bawa mobil sendiri kok gak bebas. Cuma kuatir nyasar aja. Apalagi tahu sendiri khan mobil kita gak punya navigator yang bisa ngasih petunjuk jalan mana yang harus ditempuh biar gak kesasar (sempat mikir apa pakai mobil kantor aja ya, yang lengkap ada navigatornya. Layar navigatornya pun bisa dipakai buat nonton tv biar Rui gak bosen. Tapi lagi lagi kalo bukan mobil kita sendiri kok rasanya gak sreg. Gak enak khan kalo tahu2 Rui numpahin jus misalnya di jok mobil).

Kapan hari suami sudah bela belain beli peta Hokkaido, dia lihat sekilas, trus bilang “oke!!”. Dan dia ketawa waktu lihat mukaku sangat sangat tidak mempercayainya (soalnya selama ini sudah gak keitung lagi deh, berapa kali kita nyasar karena suami gak tahu jalan dan suka coba coba menempuh jalan yang lain daripada yang lain). Suami bilang, ah kalo nanti nyasar juga, khan lucu. Beneran lho, dia ngomong pakai bhs Indonesia “lucu”. Mau gak mau jadi ketawa juga aku. Toh, dari Urayasu ke Hakodate yang jaraknya sekitar seribu kilometer ini juga kita bisa tempuh bermobil. Apalagi ini “cuma” ke Asahiyama.

Yang jelas aku sudah siap siap “gembolan”nya Rui, yaitu aneka majalah dan buku cerita, boneka Shimajiro dan adiknya (Hana chan), se-toples mainan kecil (berisi mobil mobil-an dan aneka binatang), gunting plastik dan kertas origami aneka warna. Semuanya untuk bahan bujukan Rui selama di mobil. Semoga aja Rui nanti bisa diajak kompromi selama di perjalanan, dan yang lebih penting lagi, semoga aja aku gak gampang naik darah seandainya Rui rewel. Sayang gitu lho, wong tamasya buat senang aja, gak pengen deh marah marah. Itte kimasu….

Thursday, September 13, 2007

Paranoid

Belakangan ini di Hakodate ada berita yang minus.
Pertama tentang kejadian pengeroyokkan antar pelajar yang mengakibatkan seorang pelajar mati karena dipukuli pakai tongkat pemukul baseball. Yang bikin ngeri kejadian ini terjadi di Showa Park, taman umum tempat aku dan Rui biasa main. Dibanding taman lain deket rumah, Showa Park tempatnya luas, mainan untuk anak anak pun beragam dari perosotan, bandulan, sampai jungle-gym yang ukurannya lumayan gedhe. Juga ada kolam dan sungai buatan yang diisi air dangkal buat cibang cibung anak anak. Pokok-e taman ini pas banget buat menghabiskan energy Rui. Tapi gara gara ada kejadian ini, suami bilang, sementara jangan main di Showa park dulu. Iya lah gak usah dikasih tahu pun, aku masih segan buat main ke sana. Kesannya jadi gimana gitu… Akhirnya aku dan Rui harus puas main di taman kecil deket rumah aja.

Kejadian yang kedua di eki (stasiun kereta), ada polisi tembak tembak-an sama Yakuza (hiiiii… gak sangka di Hakodate juga ada Yakuza). Hasilnya Yakuza nya mati, polisinya luka berat. Wuah, kok beruntun runtun sih kejadian di Hakodate.

Kemarin aku jalan ke Daie supermarket, jalan kaki aja, pas Rui lagi baek hati mau naik strollernya. Begitu sampai di zebra-cross depan lapangan SD, di trotoar ada bekas genangan air, seperti barusan dicuci. Aku gak mikir apa apa, sampai setelah aku melewati genangan air, kok rasanya sepatu jadi lengket lengket. Barulah aku ngeh dengan keadaan sekitar – ada pak polisi bersliweran, ada bekas pecahan kaca dan ranting pohon berserakan…. Haaah, jangan jangan genangan air di trotoar tadi bekas darah yang barusan dicuci. Yadaaaaaaaaaa!!!

Buru buru sepatuku tak gosokkan ke rumput liar. Saking semangatnya nggosok2 sampai disapa rombongan anak SD yang lagi lewat “doushimashita ka” nanyain kenapa. Aku jawab asal aja “iya, nani ka kustuiteru mitai” – ah engga, sepertinya ada yang nempel. (Catatan: di sini anak sekolah emang ramah ramah, gak pernah segan menyapa orang yang ditemui di jalan. Gak seperti anak sekolah di Urayasu yang sering malu malu buat menyapa orang yang gak dikenal).

Pikiranku langsung macem macem deh, apa barusan ada kecelakaan. Tapi kok gak ada mobilnya, apa sudah diangkut. Apa ada keroyokan lagi. Apa ada orang ditusuk. Apa ada Yakuza. Wuah, otakku serasa menggelembung padat dengan segala macam bayangan negatif.

Malamnya ketika aku cerita ke suami, dengan enteng aja dia nanggapi, “ah paling juga barusan ada kecelakaan lalu lintas, dan sepatumu nginjak bekas tumpahan oli”. (Hening sejenak). Eh, iya ya, mungkin juga begitu ya. Pikiranku aja yang terlalu bombatis mbayangin macem macem. Yang jelas, begitu sampai rumah, sepatuku langsung tak cuci, tak sikat bersih bersih (sikatnya juga langsung ku buang). Roda stroller-nya Rui juga tak cuci bersih. Wah, ada untungnya juga aku paranoid, jadi niat nyuci sepatu dan stroller. Hehe.

Wednesday, September 12, 2007

Foto Lawas

Dapat foto ini dari file punya adikku.

Mengenang jaman dulu, waktu aku sering dititipin ke rumah mbah karena bapak dan ibuk kerja. Yang lagi nggendong anak kecil itu mbahku, sedang yang digendong adalah adik ponakanku. Mbah meninggal waktu aku lagi wisuda di Sby, selesai wisuda aku gak bisa langsung pulang karena harus balik ke Paiton. Di photo ini Mbah masih kelihatan cukup muda. Eh, pasti sudah bisa ngira ngira yang mana aku. Aku pakai rok warna biru, ngerangkul adikku.

Aku dulu “cewek” banget ya. Pakai rok terusan, rambut dijepit… mangkanya temen dari masa laluku suka nggumun kalo lihat aku sekarang. Rambut ditebas, kemana mana bercelana jeans. Waktu belum punya anak sih masih agak kemayu, punya koleksi rok 2 ato 3 lembar. Setelah punya Rui, ya pakai celana terus. Alasannya kalo pakai celana lebih bisa bebas – mau loncat, lari, jongkok, nungging semau gue, bebas aja. Dan selain itu celana pasti kantongnya banyak. Mau masukkin recehan oke, saputangan ok, dompet ok, bahkan kalo Rui mau nitipin kerikil ato daun kering temuannya pun gak masalah. Pokok-e praktis.

Mengamati photo itu, jadi sadar bahwa rata rata familiku berdahi lebar. Jadi ketahuan deh kalo dahi Rui sekarang juga njendhol gitu, berarti warisan dari keluarga Indonesia deh. Wuah jadi kangen pengen lihat photo photo lawas yang lain.