Sunday, February 22, 2009

Ke Luar Kota

Weekend kali ini bapak-e Rui ngajak jalan ke luar kota. Sabtu kita cabut dari rumah ke Maza Bokujou (Mother farm) mau ngelihat peternakan domba, sapi, bebek, dll. Perjalanan bermobil sekitar 2 jam-an. Aku terakhir kali ke tempat ini 8 tahun yang lalu, jamannya sekolah bhs Jepang di YMCA dulu. Baru nyadar kemarin, peternakan ini ternyata tempatnya di atas gunung ya, dulu waktu tour sama teman2 sekolah gak ngeh, kebanyakan jegigisan kali di jalan, hehe.

Kemarin acara kita di peternakan lumayan seru. Rui juga seneng banget, anak itu kayaknya mirip aku, suka sama binatang (asal bukan binatang yang menjijikkan macam ular, kadal, dsb nya lho). Acara pertama, Rui langsung minta naik kuda. Habis gitu ngasih makan bebek bebek. Trus lihat pertandingan balap babi. Trus ikut nyoba memeras susu sapi. Terakhir kita lihat show anjing anjing gembala.

Aku paling terkesan sama show anjing gembala ini. Mengagumkan! Anjing gembala itu bisa menggiring rombongan domba atau bebek masuk kembali ke kandangnya, hanya dengan tatapan matanya dan tanpa menggonggong! Pinternyaaaa… rasanya pengen tak bawa pulang deh si anjing itu. Jadi teringat Nyimon, anjing piaraan waktu kecilku dulu, kalau dibanding anjing gembala ini, berarti Nyimon ku dulu itu bodo tenan yo, mana cablak lagi, bisanya cumak menggonggong gonggong aza.

Selesai show, penonton diizinkan untuk “bercengkerama” dengan para domba. Rui seneng banget bisa meluk meluk domba. Favoritnya Rui, domba yang bulunya item dan tanduknya melingkar lingkar. Padahal tuh domba lumayan gedhe lho, tapi Rui gak takut tuh.

Sehabis dari peternakan, kita menuju area Tateyama buat nginep di hotel Accion. Yang rada lucu, katanya hotel ini konsep bangunannya dibikin kayak rumah rumah di Spanyol, tapi interior ruangannya malah ada nafas Bali nya, banyak lukisan2 cat minyak pemandangan sawah di Bali, eeee… trus di atas sprei tempat tidurnya malah terbentang kain tenun ulos. Jadi gado gado deh, campur aduk. Tapi gak jadi masalah, asal kita bisa istirahat enak aja. Oh ya, karena di seberang hotel ini lautan lepas, anginnya gak main main deh, kencang banget, mana pas kemarin itu khan lumayan dingin hawanya. Jadi selesai makan malam, aku langsung diem aja di kamar. Sedang Rui diajak bapaknya ke tempat pemandian air panas (masih di area hotel juga sih). Lumayan… aku bisa nyantai.

Hari Minggunya kita check-out jam 10 pagi, bukan karena kerajinan, tapi emang peraturan hotelnya gitu. Gak bisa disamain deh sama hotel hotel di Indonesia. Jadi pagi kita buru buru sarapan, trus langsung cabut.

Dari hotel kita menuju ke Nanbou Paradise, ke rumah kaca buat ngelihat tanaman, bunga dan burung burung tropis. Mataku langsung bunder ngelihat tanaman2 di sana, serasa pulang ke Indonesia. Waktu ngelihat pohon pepaya dengan buahnya yang bergelantungan, wuah bumil ini langsung ngiler ngiler. Sayang kok gak ada inisiatif buat jualan pisang atau pepaya dari pohon2 di sana ya.

Di tempat ini Rui juga seneng banget bisa ketemu burung burung aneka warna. Trus uniknya, ada satu ekor burung yang seneng banget nangkring di atas kepalanya Rui. Sampai sampai Rui jadi tontonan pengunjung yang lain. Rui nya sih nyantai aja, malah kayaknya seneng kepalanya jadi tangkringan burung. Padahal aku udah was was, jangan jangan burungnya beol di rambutnya Rui, hehe.

Dari Nanbou Paradise, rencananya kita mau metik buah strawberry di perkebunan strawberry. Tapi Rui keburu ketiduran di mobil. Kesempatan nih, daripada dia malah rewel kalau dibangunin, kita buruan naik tol dan melesat pulang ke rumah. Kapan kapan aja lagi lah, kita main ke perkebunan strawberry.

Acara liburan ini menyenangkan, walaupun sampai rumah, perutku terasa kenceng dan atos. Penyebabnya? Kebanyakan makan!! Di perjalanan aku ngemil melulu, trus waktu di Mother Farm menu makan siangnya berat (sup aneka sayuran plus sosis gedhe gedhe. Walaupun aku cuma bisa habis sepotong susis, tapi habis itu masih ngemil aneka keju dan kue kering – rencananya sih beli buat oleh oleh pulang, tapi sudah ludes sebelum keluar dari peternakan). Trus di hotel, dinner dan breakfast nya ala prasmanan. Rasanya lingkar pinggangku nambah lagi nih. Hehe.

Friday, February 20, 2009

Bumil Ndesit

Kapan hari baruuu aja aku rasan rasan, pengen perutku cepet gedhe, biar gak serba salah kalau mau pakai baju. Eee… di usia kehamilan 19 minggu ini perutku udah terasa tebal banget. Sekarang lingkar pinggangku sudah 83 cm!! Padahal waktu hamil Rui dulu, lingkar pinggang segitu waktu udah masuk usia 32 minggu!! Uedan!! Apa ini karena hamil kedua ya, perutnya lebih cepet melar.

Padahal lagi, berat badanku sekarang masih tetap gak beranjak dari angka 50 kg. Jadinya sekarang aku memiliki proporsi tubuh yang sangat menggelikan. Kalau lihat leher dan muka sih kelihatan kurus. Tapi begitu lihat bagian dada dan perut… langsung deh thuing thuing, melembung gak karuan.

Walaupun kehamilan ini rasanya mirip juga dengan kehamilan yang dulu, tapi tetep aja ada bedanya. Misalnya aja hamil yang sekarang stamina tubuhku banyak menurun. Mungkin karena faktor “U” (=usia) juga ya. Rasanya hamil yang sekarang sering kena penyakit, yang flu lah, batuk lah, sakit kepala lah, sariawan lah, jerawat lah… capek deeh.

Trus hamil yang sekarang ini rasanya kok “ndesit” banget. Terlebih soal makanan, gak begitu doyan daging, tapi paling doyan sama makanan yang ke-ndeso ndeso-an, seperti rebusan sayur dimakan pakai sambel doang, ikan asin (dengan porsi dikiiiit) tapi nasinya buanyak, tahu goreng dimakan sama kecap, dll. Pokok-e bapaknya Rui selalu merasa sedih dan bersalah kalau lihat makananku, lha menunya dia sering aku kasih lengkap dari lauk, sayur sampai sup. Sedang menuku kayak orang yang patut dikasihani aja. Jajanan juga gitu, kalau dulu suka kue krim atau kue sus, sekarang gak minat blas. Maunya jajanan timus goreng atau klepon, apalagi kalau ditemani minum wedang susu jahe. Sedaaaap.

Gak hanya soal makanan, ada satu hal lagi yang rasanya jadi peneguh ke-ndesit-an ku. Yaitu kalau lagi BAB di toilet, aku hanya bisa melakukannya dengan posisi jongkok. Padahal toilet rumahku sini khan toilet duduk. Hanya saja kalau aku coba lakukan dengan posisi duduk, ditunggu berhari hari pun pasti gak bakalan bisa keluar. Heran deh. Jadi seandainya lagi jalan ke dept. store atau lagi di stasiun kereta, nemu ada toilet jongkok, wuaah senangnya hatiku, kayak ketemu sodara lama aja.

Karena itu aku sekarang jadi suka mengunci pintu toilet rumah kalau aku lagi “beraktivitas” di dalamnya. Biasanya sih pintunya aku tutup aja tanpa aku kunci. Tapi sekarang gak bisa begitu lagi, takut kalau tahu tahu Rui buka pintu toilet padahal aku lagi “nangkring” di ketinggian. Gak terbayang deh kalau Rui tahu mamanya berposisi begitu, jangan sampai Rui niru jadi ndesit deh.

Yach, seperti aku pernah bilang dulu, setiap kehamilan pasti punya keunikan sendiri sendiri. Di bawah ini aku sertakan photoku yang terbaru. Sebenarnya lagi aku sangat gak pede berphoto sekarang ini (gak kayak hamilnya Rui dulu, paling seneng photo photoan, perut masih rata aja udah diphotoin bolak balik). Hamil yang sekarang aku merasa jelek gak karuan (padahal biasanya khan photogenic hihihi), tapi teteup aja akhirnya maksa photo juga, biar kehamilan anak kedua ini juga punya banyak photo kenangan kayak Rui.

Tuesday, February 10, 2009

Selesai sudah

Selesai sudah aku baca Harry Potter. Jumat kapan hari bukunya sudah langsung tak balikkin ke perpus. Lega rasanya sudah komplit baca Harry Potter. Bapak-e Rui aja kalah jauh. Dia baru sampai di seri Goblet of Fire, soalnya emang dia nungguin pinjam novel yang ukurannya kecil. Di sini emang yang keluar duluan novel yang Hard Cover, yang ukurannya gedhe2 gitu, sedang novel yang ukuran kecil (apa sih istilahnya, mosok Soft Cover ya??!!) keluar belakangan. Novel yang hard-cover gitu khan emang gak praktis, berat dan merepotkan kalau dibawa kemana mana, macam bapak-e Rui yang suka keluar kota gitu. Karena aku sekarang udah tahu cerita komplitnya Harry Potter, sering aku godain dia “eh, aku kasih tahu ya, nanti yang mati … “ belum selesai aku ngomong, biasanya dia udah ngamuk ngamuk sambil nyumpeli kuping pakai tangan. Hahaha…

Karena sudah gak perlu ngebut lagi baca novel, sekarang aku lagi ngebut ngelihat hanryu (drama korea). Eh channel 10 lagi muter Bad Love lho, pemain utamanya Kwon Sang Woo… kyaaa! kerennya… Kwon Sang Woo, saranghaeyo. Hehe, mungkin di masa depan kalau aku punya lebih banyak waktu luang, pengen rasanya belajar bahasa Korea. Walah kok jadi ngelantur. Ya itu tadi gara2 Harry Potter, drama korea nya sempat harus ngalah, semuanya aku rekam dan sekarang waktunya ngelihat rekaman itu satu persatu.

Ngomong ngomong soal “selesai”, syukurlah masa ngidamku rasanya sudah selesai juga. Belakangan ini hidupku kembali berjalan normal. Daya penciumanku juga gak terlalu peka lagi. Semangat buat masak memasak masih membara, tapi sudah gak terlalu gila gilaan kayak dulu lagi. Oh ya di postingan dulu Diva sempat nanya2 resep, tapi maaf aku belum bisa respon. Lha gimana mau respon, wong semuanya serba spontan. Kalo lagi pengen makan sesuatu, biasanya langsung browsing resep dari internet, trus langsung ngulek2 pakai bahan yang ada di rumah. Mungkin suatu saat aku bisa buka satu blog lagi ya, yang khusus resep2, tapi kalo sekarang rasanya kok masih males. Hehe.

Semoga aja kondisi badanku bisa stabil terus sampai nanti lahiran bulan Juli. Wuah, masih lama banget. Sekarang sih perutnya udah mulai mancung, tapi baju hamil masih kedodoran. Sebel deh, suka bingung kalau mau keluar rumah. Untung aja sekarang ini hawanya masih dingin, jadi aku masih sering pakai jeans biasa, tapi kancing paling atas aku buka, khan habis gitu masih pakai mantel tebal, jadi gak kelihatan hehe. Walaupun gitu rasanya pengen perut ini cepet gedhe aja, biar gak serba salah pakai baju.

Monday, February 02, 2009

Ngebut

Sejak tinggal di Jepang aku jadi jarang beli buku atau majalah. Alasannya, pertama karena nyimpannya ribet. Kalau sudah menumpuk jadi menuh menuhi rumah Jepang yang mungil ini, kalaupun mau dibuang kok sayang juga. Alasan kedua karena tanpa beli sendiri pun, aku bisa pinjem dari perpustakaan kota.

Perpus di kotaku ini terhitung lengkap dan servis nya sangat memuaskan. Kalau minjam buku, majalah, atau CD gak dipungut biaya apa apa. Bahkan kalau males pergi ke perpustakaan pusat, kita bisa akses ke site nya, nyari buku yang kita ingini, order dan buku yang kita maksud bisa dikirim ke perpustakaan cabang yang terdekat dengan rumah kita, dan kita tinggal ngambil ke sana. Pokoknya aku jadi terbiasa memanfaatkan jasa perpustakaan kota.

Ketika novel pertama Harry Potter terbit, aku juga gak tertarik buat beli, wong bisa pinjem dari perpus. Emang sih, resiko nya kalau untuk buku yang laris gitu, kita harus ngantri, karena persediaan bukunya terbatas sedang yang pengen pinjam juga banyak. Mangkanya biasanya aku telat baca novel2 populer yang lagi ngetrend karena harus ngantri itu.

Sampai akhirnya seri terakhir dari Harry Potter keluar, lagi lagi aku harus ngantri. Harry Potter and the Deathly Hallows di release pertengahan tahun 2007. Tapi versi bahasa Jepangnya baru keluar setahun kemudian yaitu pertengahan tahun 2008. Sejak musim panas tahun kemarin aku sudah masukkin namaku dalam daftar antrian perpustakaan, dan waktu itu aku dapat nomor urut seratus sekian. Emang aku pilih buat pinjam versi Jepangnya, karena otakku sudah tumpul dengan bahasa Inggris, setiap baca novel bahasa Inggris pasti langsung puyeng. Hehe.

Dan akhirnya minggu kemarin giliran ku untuk baca novel Harry Potter datang juga. Nunggunya setengah tahun lebih!! Lha emang yang ngantri banyak. Itu pun dengan jangka waktu peminjaman yang dibatasi hanya 2 minggu, karena di belakangku masih banyak yang nunggu di antrian. Padahal lagi seri terakhir ini dibagi dalam 2 buku, buku pertama dan buku kedua. Jadinya sejak minggu kemarin aku ngebut mati matian. Kalau ada waktu senggang pasti langsung pegang novel, gak nonton tivi, gak mainan Nintendo, gak browsing internet…. Hasilnya buku pertama kelar juga, dan sekarang masih harus ngebut baca buku yang kedua, karena tanggal 10 nanti novelnya harus balik ke perpus. Buruan… buruan….