Tuesday, April 06, 2010

IKEA

Hari Selasa ini hari terakhir libur nya Rui. Kita jalan ke rumah Nova-Kiyo di Shin Misato. Ketemu juga sama Imoet (dan Iki chan juga). Wuah, ternyata Nova bikin soto sodara sodara… gak sangka bakal makan siang dengan menu Indonesia. Makasih buanyak ya, Nov, maaf aku tadi gak bawa apa apa.

Selesai lunch di rumah Nova, berombongan kita ke IKEA. Lumayan bisa nitip Rui dan Iki di tempat mainan anak anak. Aku pun bisa cuci mata dikit walaupan gak beli apa apa. Rasanya waktu cepat sekali jalannya, waktu keluar dari IKEA sudah sore. Singkat banget rasanya liburan musim semi Rui, besok dia harus masuk TK lagi dan emaknya jadi gak bisa jalan jauh jauh deh.

Sunday, April 04, 2010

Nikko

Liburan musim semi ini gak ada rencana spesial sebenarnya, karena emang Rui liburnya hanya 2 minggu. Walaupun begitu seneng juga waktu bapak-e arek arek tahu tahu bisa ngambil libur 2 hari berturut turut (libur berturutan bener bener langka lhoo, wong seringnya belakangan ini gak pernah libur gitu). Dan liburan ini kita habiskan di Nikko.

Dari rumah sampai ke Nikko kita tempuh bermobil 3 jam-an. Kita langsung menuju air terjun Kegon. Dan ternyata di sana masih ada salju sodara sodara… wuah, Rui langsung jadi ndeso deh (walah le, ndak ingat dulu di Hokkaido saben hari ketemu salju). Langsung deh Rui jumpalitan main salju.

Selesai lihat air terjun, kita menuju tempat penginapan. Orang Jepang bilangnya “pension” – tempat penginapan yang berupa rumah biasa, gak tahu deh asal usulnya kok tempat penginapan macam begini disebut pension, padahal kalo dalam bhs Inggris pension khan artinya pensiun…. Apa mungkin karena pemilik penginapannya rata rata sudah pensiun ya, daripada kamar di rumahnya nganggur disewain aja. Harga sewa kamar “pension” lebih murah daripada kamar di hotel. Kemarin itu kita “hanya” di-charge 7.000 yen per orang, kalo mau nginep di hotel minimum bisa kena 10.000 yen per orang. Catatan: Nginep di hotel Jepang tarifnya dihitung per orang (dewasa) lho. Rui kemarin “hanya” bayar 2 ribu yen karena masih anak anak. Sedang Rei masih gratis. Jadi total kita harus bayar 16.000 yen – biaya segitu sudah termasuk dinner dan breakfast.

Pension yang kita tempati kemarin, tempatnya di lingkungan rumah penduduk biasa. Kita sempat nyasar juga sih, saking tempatnya njelimet. Sampai di pension, kita langsung masuk aja. Di ruang depan ada meja kecil yang dijadiin meja resepsionist, tapi gak ada orang yang jaga. Orang pension baru keluar setelah kita bunyiin lonceng kecil yang ada di atas meja. Yang punya pension laki laki sudah rada tua, dan si bapak itu lah yang terus melayani kita, mulai dari ngasih tunjuk kamar di lantai atas, ngasih lihat pemandian air panas di halaman dalam, melayani pas dinner dan breakfast, dll, sampai pas kita check-out pun, si bapak itu yang ngantar sampai parkiran mobil.

Kamar yang kita sewa bersih dan luas (ada kamar mandi dan toilet di dalam ruangan juga). Memang sih semuanya berbau tua, tv di kamar pun ada video player nya. Bener bener video lho, yang kasetnya tebel gitu, padahal sekarang khan udah jamannya DVD, hehe. Di lantai bawah ada rak penyimpanan video, orang yang nginep bebas ngambil video dari situ, dengan syarat kalo sudah selesai lihat harap dikembalikan ke raknya.

Kita baru pertama kali ini sewa kamar di pension. Tapi rasanya asyik juga nginep di pension. Nyantai banget kayak di rumah sendiri. Rui pun udah pede banget, bolak balik dia naik turun ngambili kaset video, dilihat sebentar abis gitu ganti kaset yang lain. Rui juga gak sungkan sama bapak pemilik pension. Masak bisa bisanya Rui masuk ke dapur trus minta susu, tentu saja bapak tua itu kebingungan gak ngerti, karena Rui bilangnya “susu kudasai” – lha “susu” khan bhs Indonesia, hehe. Hanya Rei saja yang merasa asing banget – dia nangis melulu pas tidur malam.

Oh ya, satu lagi yang berkesan dari pension kemarin, makanannya sangat sangat lezat. Padahal tempatnya kecil gitu, tapi ternyata hidangannya berkelas. Bayangin aja pas dinner, makanan pembukanya ada 2 macam, pertama buah tomat dan rajangan bawang diguyur dengan saus asam manis, yang kedua lembaran daging asap ditaruh di atas rajangan kubis dipadu dengan saus “wasabi” yang pedasnya pas di lidah. Setelah itu muncul hidangan sup gratin – seiris roti prancis dicelup dalam sup bawang, ditaburi keju dan dipanggang dalam oven. Lalu hidangan utamanya ada 2 macam, yaitu salmon panggang – asinnya pas banget, dan beef-steak dengan sayuran rebus. Terakhir hidangan penutupnya juga gak mengecewakan, sepotong kue coklat, es vanilla dan buah strawberry. Menu untuk Rui, hayashi rice – nasi dihidangkan dengan daging dan sayur dengan citarasa saus demi-glace yang pekat. Lalu diikuti dng “okosama-plate” sepiring hidangan kesukaan anak2 dengan isi yang meriah, kentang goreng, hamburger, kepiting gratin dan sup jagung.

Hidangan breakfastnya juga memuaskan. Setumpuk sayuran segar ditemani daging asap, sosis dan telor mata sapi dengan bayam panggang. Roti tawarnya bikinan sendiri, masih hangat dan disediakan berlimpah, boleh nambah sepuas hati.

Sempat heran juga, kenapa semuanya terasa begitu lezat. Padahal menunya juga tergolong sederhana. Apakah karena bahannya segar dan hawa pegunungan juga menunjang, semua jadi terasa istimewa. Mungkin juga karena kita makannya di ruang makan pension, suasana nya hangat dan “family” sekali.

Keesokan harinya setelah kenyang makan pagi, kita langsung check out. Tujuan kita hari itu ke Edo Wonderland. Untuk keterangan aja, jaman dahulu Tokyo itu namanya Edo. Tempat wisata Edo Wonderland di Nikko adalah miniatur “desa” Tokyo di jaman dulu. Di sana kita bisa nemu kompleks perumahan jaman dulu, lengkap dengan orang orangnya yang pakai baju jaman dulu pula. Kita bisa lihat pertunjukkan ninja, bisa makan jajanan ala jaman dulu, dll. Tiket masuknya lumayan mahal 4.500 yen per orang. Untung aja Rui dan Rei masih gratis. Tempat wisata ini lumayan beken di kalangan orang asing.

Di sana kita habiskan waktu dng lihat show (ninja nya asyik, berantem nya kayak di film, trus ada adegan jatuh dari atap rumah tinggi pula), muteri rumah rumah kuno, masuk ke “meirou” lorong menyesatkan (Rui sempat ketakutan waktu masuk ke lorong sempit gelap dan dingin), lihat film Nyanmage (buat kita gak menarik blas, tapi Rui seneng banget dengan Nyanmage yang berupa kucing dengan tampang ninja), dan nyobain aneka mochi (makanan dari tepung beras, disunduki, kalo digigit molor, rasanya manis manis asin).

Kita di Edo Wonderland sampai sore. Ketika Rui udah keliatan sempoyongan kayak orang mabok, kita cabut. Benerlah boss kecil ini udah capek berat, dia langsung molor di mobil. Dan kita melaju balik ke rumah. Kembali ke rutinitas deh.