Friday, May 14, 2010

Jantungan

Cerita bermula ketika minggu kemarin Rui dibeliin bapaknya dompet baru, berbentuk manusia luar angkasa, ada talinya untuk digantung di leher. Rui girang banget, apalagi ketika bapaknya ngasih duit koin 5 yen (catatan : duit segitu kalo dirupiahkan kira kira jadi Rp 4 ribu-an). Rui bangga banget punya dompet baru – dan ada duitnya lagi. Berkali kali dia bilang dia “punya uang”.

Lalu suatu hari, sepulang sekolah dan setelah puas main di taman, aku terkantuk kantuk nidurin baby Rei di kamar. Rui mainan sendiri di kamarnya, lalu aku dengar samar samar Rui ngajak ngomong aku. Dia bilang pengen beli mainan di Itoyokado – sudah lama Rui ngincer mainan robot Transformer, tapi karena harganya mahal aku selalu bilang, tunggu sampai ulang tahun tahun depan ya, papa-mama mau nabung dulu.

Aku masih terkantuk kantuk, waktu aku dengar Rui siap siap. Ketika Rui bilang, “aku ke Itoyokado ya, ma”, aku hanya jawab “itte irashai (selamat jalan).

Hah??!! Masak sih Rui mau jalan sendiri. Sekedar tahu aja, Itoyokado (dept. store) itu berjarak sekitar 15 menit-an jalan kaki dari rumah. Menyeberang jembatan, melewati dua kali perempatan, dan melampaui dua taman. Aku jadi deg deg-an ketika tahu Rui bener bener pergi sendiri. Tapi awalnya masih rada biasa, ah paling juga Rui bakal balik, mana berani dia jalan sendiri.

Tunggu punya tunggu, aku jadi keringatan sendiri ketika 30 menit berlalu, dan Rui belum balik. Buru buru aku bersiap mau nyusul keluar, tapi jadi panik, ketika tahu Rui gak hanya pergi bawa dompet barunya, tapi juga bawa kunci rumah segala!! Lha aku gak bisa keluar dong, mana bisa ninggalin rumah tanpa dikunci (nb. Kunci rumah ini ada 3 sebenarnya, aku pegang 1, bapak-e arek arek bawa 1, dan yang satu lagi dibawa mama mertua).

Panik, panik, panik, perutku sampe mules, mulai mikir yang enggak enggak (kalo sudah gini khusuk banget deh memohon pada Tuhan, tolong Tuhan... jaga Rui Tuhan...). Aduuuh, sok pinter banget sih anak itu. Lalu aku coba telpun teman sesama ibu ibu yang anaknya satu sekolah dengan Rui. Kali kali aja ada ibu yang masih nemenin anaknya main di taman dan bisa ngelihat kalo Rui lagi jalan sendiri.

Lima belas menit berlalu, dan ada telpun dari seorang ibu, dia ngelihat Rui lari nyebrang jembatan, ke arah rumah. Slamet... slamet... aku sudah gak sabaran nunggu di depan pintu lift. Tapi lumayan lama juga Rui gak naik naik. Ketika pada akhirnya Rui nongol dengan rambut kempes berkeringat, dengan dompet baru tergantung di lehernya, kata kata pertama yang keluar dari mulutnya “duitnya kurang Ma, kasir Itoyokado bilang uangnya gak cukup”. Yo jelas se le... wong robot Transformer harganya 3 ribu yen, mana bisa dibeli dengan koin 5 yen....

Terima kasih Tuhan, Rui balik dengan selamat.

Tapi aku gak bisa lega lebih lama, ketika Rui dengan setengah nangis bilang “kunci rumah hilang”. Wuah. Mangkanya tadi Rui cukup lama tertahan di bawah, lha wong gak bawa kunci. Apartemenku sini kalo gak bawa kunci khan gerbang masuknya gak bisa terbuka. Jadi Rui nunggu ada orang lain yang mau masuk, trus dia ikutan nginthil masuk.

Walah, walah trus gimana nih. Bapak-e arek arek juga lagi luar kota, gak bisa dimintai tolong dalam keadaan darurat gini. Akhirnya aku telpon mama mertua, minta tolong beliau datang. Jadilah mertua ku datang, dan ngajak Rui keluar lagi, kali ini buat nyari kunci yang ilang. Berdua mereka menyelusuri jalanan yang dilalui Rui, dan syukurlah kunci ketemu di Itoyokado. Ada orang yang nemu kunci jatuh di dekat rak mainan transformer, dan kunci itu diserahkan ke service counter Itoyokado. Slamet... slamet....

Rui... Rui... bikin jantungan aja. Tapi setelah kejadian ini, aku jadi mikir, berarti Rui udah bisa disuruh suruh dong. Kenapa gak di”karya”kan aja, lain kali kalo aku lagi males keluar, biar Rui aja yang belanja sendiri ke Itoyokado, hihihi.