Monday, March 23, 2009

Ke Pesta Ultah

Hari Senin siang ada undangan pesta ulang tahun Sarah chan (putri pertama dari Sartika Ishihara). Cepet banget deh, rasanya baru kemarin aku lihat Sarah chan masih bayi, eee… sekarang udah setahun.

Aku dan Rui berangkat dari rumah jalan kaki aja, padahal anginnya lumayan kenceng lho. Tapi aku pikir lebih baik jalan kaki, sekalian biar Rui bisa “buang tenaga”. Anak itu rasanya khan selalu punya cadangan 10.000 tenaga kuda, hehe.

Sampai rumah Sartika sudah banyak ibu ibu yang ngumpul, kebanyakan berasal dari pusat Tokyo dan Yokohama. Aku jadi punya kenalan baru deh. Wuah, rumah Sartika jadi rame banget, apalagi banyak anak anak pula.

Rui dari pertama udah semangat banget waktu dibilang mau ke pesta ultah. Waktu acara tiup lilin, dia juga ikut menyanyi dengan lantang, trus pas acara potong kue, dia udah gak betah aja pengen bantuin motong motong kue. Duh, kenapa sih dia gak bisa anteng ngelihat aja.

Jam 16.00 aku udah cabut. Sartika nawarin mau ngantar pake mobilnya, tapi rasanya Rui masih kuat jalan balik ke rumah, jadi aku pulangnya ya jalan kaki. Di tengah jalan Rui sempat merengek minta gendong, alasannya kaki sakit, tapi bisa aku bujuk juga buat terus jalan kaki. Lumayan juga jalan kaki 30 menit balik ke rumah.

Sarah chan, otanjoubi omedetou!

Friday, March 20, 2009

Lihat Manten

Jumat ini tanggal merah di Jepang. Syukur sekali bapak-e Rui bisa libur, karena hari ini ada undangan kawinannya Pak Surya (pendeta GIII). Rencananya kita mau pergi naik kereta, tapi ternyata pagi hujan turun lumayan deras, mana Rui juga sudah ngantuk ngantuk karena tadi dia bangun jam 5 pagi, akhirnya kita pergi ke tempat acara naik mobil.

Tempat acaranya lumayan jauh dari rumah, walaupun sudah dibantu navi, tapi tetap aja kita salah ambil jalan. Masalahnya jalanan di pusat Tokyo khan padat banget tuh, kalau sekali salah ambil jalur, susah banget mau balik ke jalur semula. Kita jadi muter muter deh.

Sampai di tempat acara sudah jam 1 siang. Acara kebaktian sudah selesai. Emang kita sengaja mau ikut acara resepsi aja. Bapak-e Rui sempat salting, salah tingkah (atau yang bener saltum ya, salah kostum), abis para bapak yang hadir rata rata berjas hitam dan berdasi putih. Walaupun sudah milih pakai baju resmi, tetap aja dia kelihatan berbeda dengan para undangan yang lain. Hehe. Kalau para ibu yang asal Jepang juga umumnya pakai baju resmi item atau kimono. Sedang para ibu asal Indonesia banyak yang pakai kebaya (duh, jadi ngiri, pengen pake kebaya juga. Tapi dengan badanku yang udah mirip kuda-nil begini, mana muat pakai kebaya).

Oh ya, Pak Surya dapat istri orang Jepang, cantik deh istrinya. Hidangan hari ini pun meliputi hidangan dari 2 negara, masakan Jepang dan masakan Indonesia. Tapi kayaknya kok banyak yang ngantri di meja masakan Indonesia ya. Mungkin emang masakan Indonesia lebih menarik ya. Kalau masakan Jepang mah tiap hari ketemu, gak terlalu istimewa kali ya.

Di kawinan tadi aku ketemu sama Lena juga (temen yang dulu kerja di Hitachi Jakarta, yang sekarang tinggal di Tochigi). Kaget banget, habis sudah lama gak ketemu.

Sekitar jam 15.00 setelah salaman sama mempelai dan buruan photo photo, kita cabut. Acaranya sih masih berlangsung sampai jam 17.00 sore. Ada yang ngisi tari tarian tradisional Indonesia segala. Tapi ya begitulah kalo ngajak Rui mana bisa berlama lama sih. Pertama dia asyik mainan sama anak anak lain, tapi lama lama dia bosen dan gerah juga. Tamu tamunya khan lumayan padat tuh, kayak kawinan di Indonesia.

Pak Surya, selamat menempuh hidup baru.

Wednesday, March 18, 2009

Perpisahan Playgroup

Hari ini hari terakhir kelas playgroup nya Rui. Acara perpisahan diisi dengan kegiatan bikin sup Tonjiru bersama para mama. Dari rumah kita siap bawa sayuran (lobak, wortel, dll), trus bawa pisau, talenan, mangkuk buat makan sup, supit, sendok – garpu, wes komplet.

Pesen dari para guru, sayurannya minta direbus sebentar dari rumah biar anak anak gampang ngirisnya pakai pisau. Sebenarnya sih kalau buat Rui, gak masalah kalaupun bawa sayuran mentah (tanpa direbus dulu), wong dia itu sejak umur 2 tahun sudah terbiasa berurusan dengan benda tajam macam pisau gitu. Hehe. Dasarnya dia itu “ganko” (=ndablek, keras kepala), suka ngikut aku ngiris2 kalo pas masak, walaupun jarinya berkali kali berdarah kena pisau pun tetep ndablek, seneng banget kalo sudah dipegangi pisau. Namun buat hari ini nuruti pesan dari guru, semua sayur yang aku bawa aku rebus duluan dari rumah.

Pas acara masak masakan tadi kelihatan bener Rui sudah gak asing dengan pisau. Sementara ibu ibu yang lain pada masih bantuin anaknya ngiris ngiris. Mereka pada kaget waktu tahu Rui udah lama tak biasain pegang pisau. Wuah, jangan jangan mereka jadi pada mikir, mamanya Rui raja tega nih, anak kecil sudah dikaryakan ngebantu ngiris2. Hehe.

Selesai acara masak masakan, sambil nunggu sup nya matang, kita ngumpul di ruangan, ngelihat anak anak main drama “ookina kabu”. Ceritanya tentang seorang kakek yang mencabut lobak raksasa di ladang. Karena lobaknya berat dan tidak bisa tercabut, akhirnya kakek itu memanggil nenek, cucu, anjing, kucing… dst, dst, sampai jadi antrean panjang buat mencabut lobak.

Anak anak tadi pada pakai ikat kepala dari gambar buatan sendiri, yang melambangkan salah satu peran. Hanya ikat kepalanya Rui yang rada aneh. Kalau yang lain hanya bergambar muka kakek, muka nenek, muka anjing / kucing, ikat kepalanya Rui lengkap dengan muka bersurai, badan dan berkaki empat. Waktu aku tanya gambar apakah itu. Jawab Rui “kakek singa!”. Haah?! Padahal di drama itu mana ada peran singa. Seperti biasa Rui selalu punya “acara” sendiri.

Walaupun Rui punya imajinasi sendiri, tapi syukurlah Rui sangat ada kemajuan. Waktu acara Natal bersama Desember yang lalu, dia khan gak mau ikut serta pentas gerak dan lagu sama teman temannya. Tapi sekarang dia sudah bisa bergabung dengan temannya untuk pentas berkelompok. Jadi kalaupun sekarang dia masih agak nyeleneh ya gak pa pa lah, namanya juga anak anak.

Selesai acara drama, tibalah saat makan bersama. Wah, gak cuma anak anak saja, tapi para ibu juga sudah pada kelaparan. Enak sekali makan bareng bareng, jadi ingat dulu aku jaman TK juga sering ada acara makan bersama kayak gini.

Begitu acara makan selesai, ada acara pembagian hadiah kenang kenangan dari para guru buat anak anak. Setiap anak dapat satu lembar photo bersama yang dibingkai dengan frame buatan anak anak sendiri juga, lalu dapat surat perpisahan berisi pesan dari guru dan (yang paling bikin heboh) dapat bola sepak. Emang kebanyakan murid playgroup ini cowok cowok sih, jadi semua disamain dapat bola. Walaupun gitu murid cewek juga pada seneng tuh dapat bola. Hehe.

Trus acara paling akhir, gantian kita ngasih album kenangan yang berisi photo dan kartu pesan dari anak anak buat para guru. Dan juga anak anak dikerahkan buat ngasih bunga ke para guru. Wuah, para guru nya pada terharu dapat kembang dari anak anak. Kalau anak anaknya sih gak ngaruh, masih tetep aja lompat lompat gak karuan, belum begitu ngerti kalau setelah ini bakal gak ketemu guru guru playgroup lagi.

Sebelum pulang ke rumah, aku sempatin ngobrol dengan Tsuciya sensei, gurunya Rui yang bisa bahasa Indonesia itu. Pesan beliau kepadaku sangat berkesan. Beliau bilang, Rui anak yang punya kepribadian istimewa, yang lain daripada yang lain. Rui janganlah dituntut buat jadi sama dengan yang lain. Biarlah Rui jadi pribadi Rui sendiri, karena kelak bila Rui dewasa nanti hal ini bisa jadi harta yang sangat berharga.

Rasanya aku jadi pengen nangis aja, kayak flasback, dalam ingatanku selama ini berapa kali aku kecewa, berapa kali aku marah kalau Rui gak bisa melakukan hal hal yang sama dengan teman temannya. Padahal sebenarnya aku gak perlu punya perasaan seperti itu seandainya aku bisa menerima Rui apa adanya dan melihat nyeleneh-nya Rui sebagai salah satu bagian dari pribadinya. Jadi orang tua memang gak gampang. Masih banyak yang harus aku pelajari, masih banyak yang aku harus perbaiki.

Sampai rumah aku baca surat perpisahan dari gurunya Rui, di situ tertulis, di mata para guru, Rui berbakat menggambar. Setiap kali menggambar sesuatu, detailnya sangat kelihatan. Dan lagi dia selalu bisa menentukan judul yang mantap buat setiap gambarnya. Ada gambar gunung yang dikasih judul “obake yama” (gunung berhantu), atau gambar dinosaurus yang dikasih judul “sora tobu kaibutsu” (monster terbang), atau gambar manusia dengan senyum merekah yang dikasih judul “ureshi mama” (mama yang sedang gembira). Mau gak mau, aku jadi senyum senyum sendiri.

Akhir dari surat itu, ada cuplikan interview Rui dan gurunya.
Lauk yang disukai Rui (dari kotak bentonya) : jeruk (weh, padahal aku sudah lupa lupa ingat, pernah gak sih, masukkin jeruk ke bentonya Rui.
Permainan yang disukai Rui : main raket dan bola.
Cita cita Rui kalau besar nanti : pengen jadi orang seperti papa (wuah, bapak-e Rui pasti bakal berlinang linang saking terharunya, hehehe).

Sunday, March 15, 2009

Sabtu yang Sibuk

Hari Sabtu kemarin, waktu serasa terbang, padat sekali acaranya. Pagi pagi ketika hujan dan angin kencang serasa taifun bertiup, aku sudah harus berangkat kontrol bulanan ke rumah sakit. Di sana, walaupun sudah booking sebelumnya, tetap aja harus nunggu sekitar 45 menit-an baru dipanggil ke ruang periksa.

Seperti biasa kontrol kemarin meliputi periksa air seni, tekanan darah, berat badan dan USG. Hasilnya biasa saja, tekanan darah rata rata aja, berat badan naik 1 kg – sekarang jadi 51 kg, emang belakangan ini perasaan aku makan melulu. USG nya ya biasa aja, sudah tambah jelas bahwa adiknya Rui bakal laki laki (hehe, keinginannya Rui terkabul nih), berat jabang bayinya sekarang 530 gram.

Sehabis kontrol, hujan masih turun dengan kencang. Untunglah kemarin bapak-e Rui bisa jemput, trus aku langsung di antar ke Kasai. Kemarin itu ceritanya ada acara pesta kawinan anaknya Kak Yeni. Begitu sampai tempat acara, aku langsung “nyemplung” ke dapur, bantuin sana sini.

Wuah, sibuk banget. Saking sibuknya sampai gak niat turun ke hall tempat kawinannya berlangsung. Jadi kemarin itu aku gak lihat pengantin nya sama sekali. Lha gimana, selain udah capek nguplek di dapur, muka juga udah lecek bau minyak dan kumus kumus keringatan, jadi males deh mau ke hall. Rada nyesel juga sih, gak punya dokumentasi acara kawinan anaknya Kak Yeni yang dapat menantu orang Turki itu. Kabarnya acara di hall juga ada tari tarian adat Indonesia dan adat Turki juga. Kalau soal hidangan juga perpaduan 2 negara, ada masakan Indonesia dan ada masakan Turki juga. Aku sempat ngincipi masakan Turki, seperti daging kebab dan ada satu lagi masakan (gak ingat namanya) rasa rasanya mirip martabak tapi dibungkus dalam roti tebal, hanya saja bumbu Turki sepertinya lebih “tipis” daripada masakan Indonesia. Gak terbayang deh tamu tamu yang orang Turki pasti terkaget kaget kalau ngerasain masakan rendang atau sup buntut nya Indonesia. Hehe.

Sehabis acara pun kita gak bisa santai, karena sewa ruang dapurnya hanya sampai jam 17.30, kita pun harus segera beres beres. Gotong royong bersih bersih, nyapu nyapu, ngitungi pisau, dll. Lumayan capek juga ternyata, padahal yang bantu2 di dapur banyak juga. Tapi lega juga bisa ikut bantuin orang punya gawe. Emang pesta kemarin itu dirancang sederhana, gak pakai jasa catering atau servis kawinan resmi. Jadi kayak ngumpul, makan bareng dengan orang orang Indonesia yang tinggal di seputaran Tokyo. Walaupun rancangannya sederhana, tapi kabarnya yang datang sampai sekitar 200-an orang lho. Udah kayak kawinan di Indonesia aja.

Sebagai penutup hari Sabtu kemarin, akhirnya aku sempat pula ambil photo dengan sebagian “pasukan dapur”. Lumayan deh buat kenang kenangan.

Tuesday, March 10, 2009

Tokyo Disney Sea

Hari Senin ini kita jalan ke Disney Sea. Ngomongnya sih mau nyenengi Rui, tapi alasan sebenarnya karena bumil ini lagi ngidam pizza resto Zambini yang ada di area Disney Sea, hehe.

Disney Sea kemarin lumayan banyak pengunjungnya, tapi gak sampai usuk usuk-an. Inilah satu hal yang bikin aku lebih mencintai Disney Sea daripada Disney Land, yaitu serame ramenya Disney Sea tetap aja pengunjungnya lebih longgar daripada Disney Land. Artinya kita gak perlu buang waktu banyak hanya untuk ngantri.

Jadinya kita menikmati banget lihat show dan atraksi sana sini. Sampai aku kelupaan deh bahwa statusku sebenarnya sedang berbadan dua. Aku sempat pula naik Aquatopia, wahana yang muter muter maju mundur di atas air. Juga barengan sama Rui teriak teriak histeris waktu naik The Whirlpool, muter muter dengan heboh di dalam cangkir. Mangkanya aku pikir semua bakal berjalan mulus aja. Eh, gak tahunya waktu mau naik Storm Rider (simulasi 3 dimensi, yang membuat seolah olah pesawat kita mau terjatuh), aku dihentikan oleh petugasnya di pintu masuk, ditanya apakah aku lagi hamil. Lho, kok dia tahu sih…. Gak tahunya di tasku masih tergantung dengan manisnya, gantungan kunci merah muda sebagai tanda kalau aku lagi hamil. Wuah, bener bener lupa. Biasanya dengan bekal gantungan kunci itu aku sering dapat prioritas tempat duduk di bus atau kereta. Tapi kemarin berkat gantungan kunci itu aku sukses ditolak naik atraksi di Disney Sea. Hihi.

Sehabis itu aku banyak nungguin aja sementara Rui diajak bapaknya naik atraksi macem macem. Tapi aku masih lumayan bisa menikmati show show lain. Lihat Mickey Mouse main drum dan berdansa tap-dance di Big Band Beat, lihat show akrobatik di Mistic Rhythm, juga lihat special show Mickey’s Dream Company.

Jam 6 sore kita sudah cabut dari Disney Sea. Kaki sudah terasa gempor. Rui pun sudah kehilangan suara, kebanyakan teriak2, dan dia sama sekali gak nolak waktu diajak pulang, emang sudah bener bener capek nih boss kecil. Sampai jumpa lagi Disney Sea, lain kali kalo kita main ke sini lagi, pasti bakal bawa adiknya Rui nih.

Sunday, March 01, 2009

Happy Birthday, Rui

Besok, tanggal 2 Maret Rui genap berusia 4 tahun.
Hari Minggu pagi tadi bapak-e Rui nguplek di dapur, bikin kue ulang tahun buat Rui. Pakai panduan resep dari majalah Bon-merci. Kuenya sederhana aja sih, dasarnya dari sponge-cake yang dipanggang tipis (kalo ketebalan takut jadi bantat, secara oven rumah khan gak canggih tuh), setelah jadi, sponge-cake nya diiris iris, ditumpuk dan dibentuk jadi rumah rumahan.

Lucu juga sih, ngelihat bapak-e Rui serius “memoles” rumah kue itu dengan krim coklat, trus dengan tekunnya “menggambar” pintu dan jendela. Sentuhan terakhirnya, di sekitar rumah kue ditebari permen warna warni dan lilin kecil 4 batang. Jadi deh. Sayang banget aku gak bisa ngambil photo pas bapak-e Rui bikin kue. Udah siap siap kamera sih, tapi bapak-e Rui langsung ngomel ngomel, takut kalo photonya dia yang masih lecek dan ber-piama menyebar luas lewat blogku. Hihi.

Yang jelas Rui girang banget dengan kue ultahnya. Dengan manis dia minta kita nyanyi lagu happy birthday, dan habis gitu dia tiup lilin. Trus ya udah, kue nya langsung diserbu. Gak sampai 10 menit ludes deh, lha emang kue nya juga imut gitu. Bapak-e Rui sampai ngeluh, bikinnya aja mruput dari pagi, eee… habisnya kok cepet banget sih. Tapi dia kayaknya juga puas dengan hasil karyanya, sampai dia bilang, nanti pas ulang tahunku dia mau bikin kue ultah juga. Hehe.