Thursday, July 23, 2009

Penutupan Semester

Semester pertama di TK Rui berakhir tanggal 17 Juli yang lalu. Setelah itu masuk liburan musim panas dan sekolah baru dimulai lagi tanggal 1 September. Bulan Agustus nanti aku sudah booking tempat di penitipan anak dekat rumah. Selama liburan musim panas, aku taruh Rui di sana dari jam 8 pagi sampai jam 12 siang, biar dia gak bosen di rumah. Sedang aku paling gak bisa rada longgar ngurusi rumah dan bayi Rei.

Sebagai penutup semester pertama di TK, wali murid dipanggil untuk melihat anak anaknya menyanyi bersama. Sejak pulang dari rumah sakit, tugas antar jemput Rui, aku serahkan ke mama mertua. Tapi khusus untuk penutupan semester itu, sengaja aku yang datang ke sekolah, sedang bayi Rei tinggal di rumah dijagain mama mertua.

Rui kelihatan girang banget waktu tahu aku datang ke sekolah buat lihat dia menyanyi bersama. Saking girangnya sampai dia jadi banyak bertingkah. Hehe. Anak itu emang gak bisa menutupi perasaan, kalau lagi seneng kelihatan banget. Waktu aku masuk kelasnya, Rui yang udah berjajar rapi di depan langsung deh teriak teriak dan dadah dadah ke aku. Sampai Rui ditegur gurunya supaya rada anteng dikit.

Waktu acara dimulai, Rui ternyata bisa juga nyanyi bareng sama temen temennya. Padahal di rumah kayaknya dia gak pernah nyanyiin lagu lagu yang diajarkan sekolahnya. Selesai acara nyanyi, semua pulang dengan bawaan buanyak. Semua barang yang biasanya disimpan di sekolah harus dibawa pulang, dari baju ganti, topi kain, sandal plastik yang biasa dipakai kalo pas ada program di kolam renang, sepatu yang biasa dipakai di dalam ruangan, dan yang paling buanyak adalah hasil prakarya – guntingan kertas origami, robot dari kotak susu, kamera dari gelas plastik, dll. Aku yang rencananya mau mampir ke supermarket sepulang dari sekolahnya Rui, jadi batal deh.

Dalam perjalanan pulang, Rui terus nggandeng tanganku. Mungkin dia kangen juga ya, sudah lama gak jalan berdua dengan mamanya. Hehe.

Sunday, July 19, 2009

Baby Rei

Tanggal 29 Juni 2009, adiknya Rui lahir. Laki laki, kita beri nama Rei Sasai. Sama seperti nama Rui, kita pilih nama Rei dengan pertimbangan gampang diingat dan dilafalkan. Nama Rei gak punya makna khusus sih, tapi sengaja kita pilih yang bunyinya mirip dengan nama Rui. Sama seperti Rui juga, kita juga gak kasih middle-name. Jadi ya sama kayak nama nama Jepang pada umumnya, nama keluarga dan nama panggilan aja.

Kelahiran Rei juga dengan operasi Caesar kayak Rui. Hanya kali ini aku merasa prosesnya beraat sekali. Apa mungkin karena aku sudah tambah tua ya. Waktu operasinya Rei, aku sesak nafas berat, sampai dadaku serasa kayak diduduki gajah aja. Dan gak tahu kenapa rasanya tulang bahuku pun terasa pegel banget. Waktu sudah keluar ruang operasi pun, wajahku dibilang biru sama papa mertua.

Syukurlah baby Rei sehat. Lahir dengan panjang 50 cm dan berat 3.012 gram – lebih kecil daripada Rui (dulu Rui beratnya 3.580 gram). Tapi emang Rei lahirnya lebih cepet, usia 37 minggu kehamilan, kalau Rui dulu khan lahir pas usia kehamilan 39 minggu. Sama kayak dulu kali ini pun suami ikut nungguin di kamar operasi. Yang berbeda kali ini dia berani nggunting tali pusar-nya Rei. Padahal dulu waktu operasinya Rui, suami ketakutan waktu ditawari buat nggunting tali puser, hehe.

Aku nginep di rumah sakit (Oshio Women Clinic) gak sampai seminggu. Selama aku di rumah sakit, suami yang ngurusi Rui. Beruntung sekali dia dapat libur seminggu. Suami sempat ngeluh, ternyata walaupun Rui sekolah tetap aja capek ya ngurus anak. Yeiii… emangnya kalau anak sudah sekolah, kita bisa santai, ya enggak lah yauw. Pasti ada aja kesibukannya. Padahal selama aku opname, bekal makan siang (bento nya) Rui pesen dan beli di sekolah, cobak kalau bento nya harus bikin sendiri, tambah repot tuh, kudu bangun lebih pagi. Walaupun gitu ada juga segi positifnya, berat badan suami sekarang turun sekilo, gara gara lebih aktif ngurusi Rui. Hehe.

Baby Rei sekarang masih banyak tidur… kalo siang, malamnya ya berkali kali bangun. Aku jadi kurang tidur malam, tapi walaupun gitu kalau siang ya tetap aja gak bisa santai tidur tiduran, karena kerjaan rumah ya masih harus jalan. Harus masak, nyuci baju, bersih bersih, ngurus Rui, dll. Sibuk sih, tapi dijalani aja. Karena itu aku bersyukur banget kalau mama mertua datang, walaupun paling dia hanya bantuin jemurin baju atau nemenin Rui baca buku cerita saja, rasanya aku sudah terbantu banget. Aku bisa selonjor dan tidur 15 menit aja rasanya udah enak banget. Apalagi kalau Sabtu Minggu, pas suami libur, aku lebih bersyukur lagi, karena ada yang nemanin Rui main seharian.

Oh ya, waktu aku hamil kemarin, aku selalu berharap bayiku bisa mirip dengan Rui. Walaupun Rui itu kadang suka over-aktif, tapi gimana pun aku lebih suka dengan anak yang banyak gerak. Dan ketika Rei lahir, banyak yang bilang baby Rei persis mukanya Rui waktu bayi dulu. Dan ternyata gak hanya wajahnya aja yang mirip, tapi unyeng-unyeng Rei juga dua!! Sama kayak unyeng unyeng Rui. Sebenarnya dulu aku gak percaya dengan mitos mitos begitu, tapi setelah punya anak Rui, ternyata bener anak dengan unyeng unyeng dua itu “ndridis” gak bisa diem. Dan sekarang Rei pun ber unyeng unyeng dua. Mbayangin setahun lagi kalo Rei tambah gedhe, pasti bakal ndridis kayak kakaknya, emaknya ini hanya bisa nyengir. Hihi.

Photo di bawah, yang sebelah kiri (aku pakai masker oksigen dengan tali hijau) adalah photonya Rui, 30 menit setelah kelahiran. Sedang photo yang sebelah kanan (aku pakai masker oksigen dengan tali putih) adalah photonya Rei, 30 menit setelah kelahiran. Rui dan Rei mirip khan… emang saudara siih.

Tuesday, July 14, 2009

Rui & Rei

Masih belum sempat update. Cuma bisa majang photonya Rui dan baby Rei.

Syukurlah Rui gak pernah cemburu sama adiknya yang baru lahir (ato belum kali ya…). Rui malah seneng banget tidur sebelahan sama Rei, ikut bantuin ganti pampers atau ikut bantuin mandiin Rei – padahal sebenarnya kalo Rui ngasih bantuan, mamanya ini masih sering deg degan, karena gak jarang pampersnya Rei dipasang terlalu kenceng atau busa sabun Rei masuk ke mulut saking semangatnya Rui nyabunin. Hehe.