Friday, June 26, 2009

Sewing Club

Di TK nya Rui ada macam macam club untuk wali murid. Dari pertama rasanya aku juga pengen ikut club beginian, lumayan khan buat tambah pengalaman dan kenalan. Hanya saja club yang cocok buatku terbatas banget. Ada club berkebun, kegiatannya menanam kembang dan sayuran di halaman sekolah, merawat dan ngasih air secara berkala. Aku ogah masuk club berkebun ini, selain gak bakat merawat tanaman, juga pasti jijik banget kalo ketemu uler, serangga dan kawan kawannya, dan alasan utamanya lagi, aku males kepanasan ngurusi tanaman – apalagi nanti kalo adiknya Rui lahir, pasti lebih repot lagi khan berkebun sambil bawa bayi.

Selain itu ada club bola volley, club mendongeng untuk anak anak, club belajar bhs isyarat untuk tuna rungu, dll – semuanya rasanya gak cocok kalo diikuti dengan bawa bayi.

Akhirnya pilihan akhirku jatuh pada sewing club – club menjahit. Pilihan yang sangat nekad, karena aku khan gak punya mesin jahit, hehe. Tapi setelah tanya kiri kanan, ternyata emang gak harus punya mesin jahit kok kalo mau jadi anggota sewing club. Kegiatannya membantu sekolah dalam hal jahit menjahit, misalnya bikin baju utk boneka yang biasa dibuat mainan anak di sekolah, bikin bantal tempat duduk anak anak, bikin korden mini untuk penutup rak topi sekolah, dll. Aku pilih club ini karena aku pikir walaupun nanti ada bayi, aku masih bisa nyambi nyelesaikan tugas2 sederhana dari club menjahit.

Tugas yang pertama kuterima: bikin futon-set (lembaran kasur, selimut dan bantal) untuk boneka Popo chan yang ada di sekolah. Bahannya (kain perca, renda, dll) kita kumpulkan dari sumbangan wali murid juga. Dan gak sangka dari sumbangan wali murid bisa terkumpul 3 kardus besar aneka kain perca, pita, renda, benang, dll.

Aku sudah gak punya banyak waktu. Prinsipku sebelum aku masuk rumah sakit nanti, tugasku di sewing club harus selesai. Jadinya ngebut deh siang malam, sekali lagi karena aku gak punya mesin jahit, semuanya harus aku kerjakan manual. Syukurlah PR ku bisa kelar juga. Hasilnya? Lumayan juga sih bagiku. Saking senengnya sampai photonya aku pamerin di sini. Hehe. Buat percobaan, aku coba nidurin bonekanya Rui pakai selimut hasil karyaku, lucu juga jadinya.

Thursday, June 25, 2009

Doa di rumah

Persekutuan doa oikumene bulan ini sebenarnya rencana mau diadakan di Oriental Hotel, maunya sih pesen ruangan khusus trus abis kebaktian mau langsung makan siang di restoran Grand Ching yang ada di dalam hotel. Tapi nyatanya banyak yang telat ngasih info bakal datang ato enggak, akhirnya booking hotelnya pun telat, dan ruangan yang kita incer pun sudah keduluan di booking orang. Batal deh, acara lunch di hotel.

Buat penggantinya, hari Kamis siang tadi kebaktian diadakan di rumahku (lagi), tapi karena aku udah gak sanggup buat masak masak, Eva mengajukan diri buat masak hidangan kebaktian. Aku tinggal siapin tempat dan masak nasi aja. Hanya saja pas saat saat terakhir, kok rasanya aku pengen bikin hidangan juga, akhirnya aku masih sempat bikin kolak biji mutiara dan kue tart jeruk lapis keju.

Kebaktian tadi siang yang mimpin pdt. Sebastian. Karena masih deket Father Day, yang dibahas ya seputaran hari Bapak deh. Aku kayak biasa harus kabur di tengah tengah acara buat jemput Rui ke sekolah. Eh, Rui lucu deh, pas hari Rabu aku bikin kue tart, dia langsung bisa nebak bahwa besoknya Ai chan bakalan datang ke rumah. Trus Kamis pagi, Rui pura pura batuk, trus ngomong gini “Rui hari ini flu, gak bisa masuk sekolah”. Hihi, bisa aja dia alasan gitu, maksud sebenarnya khan pengen di rumah aja, nungguin main sama Ai chan. Tapi bisa aku bujuk buat berangkat sekolah juga, dengan iming iming “kalau gak sekolah, gak bisa main air di kolam sekolah lho”.

Acara kebaktian selesai sekitar jam 4 sore, tapi walaupun pak Sebastian udah pulang, ibu ibunya masih pada asyik ngobrol sampai jam 5 lebih. Tahu gak, ibu ibu pada banyak yang ngelus ngelus perutku. Rencananya tgl 29 nanti (hari Senin) aku khan operasi Caesar (buat Sheila yang kapan hari komen di blog ku, ini buat jawabanku juga ya). Lha wong pas Rui dulu juga operasi, yang kedua ini juga pasrah deh harus operasi lagi. Ibu ibu tadi bilang, waah kurang beberapa hari lagi gak bakal lagi ketemu perut kuda nil ini, hihi….

Yah semoga aja operasi hari Senin nanti berjalan lancar. Terima kasih banyak buat doa dari semuanya. Sebenarnya tambah deket harinya tambah deg deg-an, inget inget operasinya Rui dulu aja aku sampai ndleming (apa ya bhs Indonesianya, pokoknya ngomel tanpa sadar) ngucapin segala doa yang aku inget, dari doa Bapa Kami, Salam Maria, dll… saking ketakutan banget perutku di-udal udal. Sama kayak dulu, kali ini pun aku minta bapak-e Rui nemenin aku di dalam ruang operasi. Soalnya aku gak bakalan kuat kalo sendirian. Urusan antar jemput Rui ke sekolah aku serahkan ke mama mertua yang juga ambil libur hari Senin nanti. Sebenarnya sih kalo bisa, aku pengen ditemenin Rui juga, tapi rasanya kok terlalu beresiko kalo mau bawa anak balita ikut ke ruang operasi, jangan jangan dia malah rewel. Ya sudahlah biar dia sekolah aja, sepulang sekolah aja dia jenguk aku di rumah sakit.

Makin dekat harinya rasanya campur aduk, antara deg deg-an, ketakutan, dan penasaran juga pengen tahu kayak apa sih adiknya Rui. Selama ini kalo di-USG, selalu aja mukanya gak keliatan, ditutupi pakai tangan, bikin penasaran aja deh. Sekarang tinggal menghitung hari aja deh sampai adiknya Rui lahir nanti.

Tuesday, June 23, 2009

Open Class

Pagi tadi ada open-class di TK nya Rui. Wali murid diundang ke sekolah untuk melihat kegiatan di kelas anaknya. Sejak masuk TK bulan April yang lalu, kegiatan ini sudah 3x dilakukan. Open class yang pertama, aku yang datang, main eventnya lihat Rui dan temen temennya makan siang dengan bekal bento dari mamanya masing masing. Lumayan juga, kita jadi tahu apakah bento yang kita bikin sudah cocok dengan anak kita, apakah porsinya kebanyakan atau terlalu sedikit.

Open class yang kedua, bapak-e Rui yang datang. Kebetulan open class yang kedua itu diadakan pada hari Sabtu, jadi yang datang kebanyakan ya para bapak. Even utamanya ngelihat anak anak ngapain aja sih selama jam sekolah, habis itu wali murid diajak main berpasangan dengan anak anak. Bapak-e Rui bilang, kegiatannya seru juga dan lumayan makan keringat, karena wali murid juga diajak senam dan lari larian segala di halaman sekolah, (slameee…eet bukan aku yang datang, kalau aku yang datang pasti lucu banget ada bumil dengan perut kuda nil ikutan senam, hihi).

Trus open class yang ketiga, ya yang diadakan hari ini. Kegiatan utamanya ngelihat anak anak main air di kolam renang kecil sekolah. Kita bisa lihat mulai dari anak anak nyerahin kartu kesehatan (setiap pagi di rumah kita harus ukur suhu badan anak, dan ditulis di kartu kesehatan. Dari kartu kesehatan itu guru bisa menentukan apakah hari itu si anak layak main air di kolam renang. Kalau suhu badannya tinggi dan anak kelihatan gak enak badan, gak bakalan diijinkan main air, dan harus menghabiskan waktu dengan bermain di dalam kelas saja).

Setelah itu kita bisa lihat anak anak ganti bajunya dengan celana renang (terharu juga, ternyata Rui bisa juga cekatan ganti baju sendiri, padahal kalau di rumah kalau aku gak teriak teriak pasti sampai tahun depan pun gak ganti ganti). Habis itu setelah pemanasan barulah anak anak dilepas di halaman buat main air. Mangkanya Rui cepet banget itemnya, lha hampir setiap hari main di kolam begitu. Rui paling seneng mainan pistol air dan nyebur di kolam dangkal dengan hebohnya.

Pas ngelihat anak anak main air itu, aku sempat kliyengan juga. Lha wong hari ini fanas banget, mana kita ngelihatnya khan gak sambil duduk, hanya berdiri aja di seputaran halaman. Akhirnya aku minta ijin gurunya Rui buat duduk di dalam kelas, lha wong rasanya juga sudah mau semaput, wong gak hamil aja kalau kepanasan terlalu lama aja bisa mau pingsan, apalagi ini lagi hamil gini.

Selesai main air, anak anak digiring lagi buat diguyur air shower, ganti baju, trus masuk kelas. Rui sudah lebih anteng sekali dibanding dulu. Waktu gurunya bacain buku cerita dia juga bisa duduk manis dengerin, sama sekali gak jalan jalan ke tempatku, hanya sekali sekali aja dia ngelirik lirik ke arahku sambil senyam senyum. Anakku tambah gedhe rupanya.

Sekitar jam 11 siang, acara open class berakhir. Para mama bubar, sedang anak anak masih harus sekolah sampai jam 14.00 siang. Sayang sekali kalau pas acara open class gitu, dilarang ngambil photo, takutnya nanti merusak konsentrasi anak. Jadinya aku gak punya dokumentasi buat melengkapi postingan ini. Tapi teteup aja rasanya gak lengkap kalo gak ada photo, so buat gantinya aku pajang photonya Rui pas di jalanan menuju sekolah, hehe.

Saturday, June 06, 2009

Father`s Day

Sebenarnya hari Bapak di Jepang dirayakan pada hari Minggu ketiga bulan Juni. Tapi kapan hari kita sudah father-day-an sendiri di rumah. Kebetulan di kulkas masih ada simpenan black cherry, dan bumil ini masih punya sisa sisa tenaga buat bikin black forrest, sekalian buat menyambut kepulangan bapak-e Rui yang kerja luar kota selama 3 minggu.

Aku pikir kuenya bisa dibagi separo buat mertua juga, tapi gak tahunya gak sampai 2 hari udah ludes juga. Rui juga doyan banget, gak mau kalah kayak bapak-e, jadi pemakan segala. Yang gak doyan makan malah aku, nih perut udah tambah sesak aja. Sekarang udah masuk usia 34 minggu. Lingkar perut udah jadi 90 cm (wauw! Kurang dikit lagi bakal jadi se-meter nih, hihi). Tambah sering sesak nafas, perut tambah sering kenceng kenceng, susah tidur, pinggang pegal, dll dll… tapi dinikmati aja lah kurang sebentar ini. Minta sumbang doa nya ya, kemungkinan besar akhir bulan ini adiknya Rui bakal lahir.

Nb. Di photo atas, Rui udah keliatan item ya, saben hari maen melulu di TK. Apalagi kalau ada di sebelah bapaknya, Rui tambah ireng aja, lha wong bapak-e Rui itu walopun dijemur seabad pun gak bakalan bisa gosong, hihi.